18 Desember 2010

K A N G E N

Kangen, mungkin bagi sebagian orang pernah merasakan kangen. Rasa yang sangat wajar ketika lama sekali tidak berjumpa dengan orang yang kita sayangi, teman dekat, bahkan kekasih. Lalu bagaimana rasa kengn itu bisa terobati? Banyak orang mengatakan obat angen adalah ketemu orangnya langsung. Benar atau tidak semua bergantung pada penilaian diri masing-masing. Dan bagaimana rasanya kita dikangenin sama orang lain?

Ketika kita dirindukan atau dikangenin oleh orang lain pasti kita merasa bahwa kehadiran kita ternyata memberikan sesuatu yang bermanfaat bagi orang lain sehingga orang lain menantikan kehadiran kita lagi. Atau bahkan mereka merasa kita adalah orang yang cukup penting dihati orang lain. Hal serupa saya alami ketika saya untuk kedua kalinya berkunjung ke sekolah setelah perpisahan PPL kemarin.

Baru memasuki gerbang sekolah anak-anak masih menghafali saya, mereka berlari menyusul saya dan berebutan untuk bersalaman sambil berteriak-teriak memanggil nama saya. Bahkan ada beberapa murid saya yang langsung memeluk saya sambil berkata “bu chela, saya kangen”. Wow!!! Awesome. Mereka merindukan saya, dan langsung mereka meminta saya untuk kembali mengajar di SD tersebut. (sebenarnya saya tidak menolak jika pak kepala sekolah meminta saya untuk bekerja di sd tempat saya PPL. He..he..he). Saya berkunjung ke SD ketika jam istirahat, jadi semua siswa sedang asyik bermain di lapangan dan langsung saya dikerubuti oleh murid-murid sambil mereka sesekali “mengadu” hal-hal kecil kepada saya. Ah memamng dunia anak itu sangat menyenangkan.

Niat saya ke sekolah adalah bertemu dengan kepala sekolah, namun hasilnya pak kepala sekolah sedang pergi. Keluar dari kantor kepala sekolah, saya melewati ruang kelas 4B. Saya kaget manakala siswa siswi kelas 4B langsung berhamburan keluar kelas dan salah seorang siswa yang bernama Chia memeluk saya dan bilang “bu, kangen banget sama bu Chela. Disini saja to bu, ngajar kita lagi”. Haduh, pernyataan yang cukup membuat saya terharu. Namun saya senang itu artiya anak-anak mencintai saya. Seorang guru praktek yang kemarin selama 3 bulan membimbing mereka.

Apakah saya tidak merindukan mereka? Sebenarnya saya rindu a.k.a kangen dengan mereka. Cara saya mengatasi rasa kangen itu ya sesekali melihat foto-foto mereka di laptop, memandang bingkisan-bingkisan kecil dari mereka, terkadang sesekali anak-anak sms saya dan sms itu bertuliskan “bu chela baru apa?kangen sama bu chela, besok ke SD lagi ya bu”. Hemm… indahnya bisa memasuki dunia mereka, senangnya mereka merindukan saya.

Sahabat blogger apakah merindukan saya juga??? He..he..he…

2 komentar:

  1. Iya dong,, hehe..
    Hmm, menjadi pribadi yang dirindukan kehadirannya, itu adalah kebahagiaan tersendiri.
    Salam hangat;

    BalasHapus
  2. ya udah ibu chela ngajar disana aja ^^

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)