1 Agustus 2012

Mendut

Alhamdulillah akhirnya Agustus datang juga.Bulan berkah karena bertepatan dengan moment puasa, hari kemerdekaan Indonesia dan tentunya lebaran. Sebelumnya saya ucapkan Marhaban Ya Ramadhan karena baru kali ini saya bisa nongolin tulisan ala kadarnya inih.

Ngomongin soal puasa itu gak pernah ada habisnya. Sahur, buka puasa, tarawih, tadarus, sampai makanan yang sering muncul kalo pas lagi puasa. Seperti kolak, tajil, kurma, es buah, es teler, es sirup yang kayak iklan di TV kalo siang sangat menggoda nafsu. ha..ha..ha.. Terlepas dari itu, postingan kali ini akan bahas soal jajanan khas jawa yang gak hanya hadir di bulan puasa saja. Tetapi kemarin ibu sengaja membuat jajanan itu untuk dimakan pas berbuka dan sebagian diberikan ke anak-anak yang tadarus di mushola.

Mendut. Pasti yang terbayang di otak kita adalah adalah Candi Mendut, atau benda yang kenyal kalau kita pegang bisa mendut-mendut. Kalau yang ini jajanan namanya MENDUT. Dinamakan mendut mungkin karena jajanan ini kenyal dan manis. dipegang juga mendut-mendut. Dalam bahasa indonesia saya belum menemukan namanya tetapi orang jawa bilang ya mendut ;D. Nah, sebenarnya terbuat dari apa saja sih mendut ini, mari kita simak yang berikut ini.
  1. Beras ketan digiling halus menjadi tepung ketan. kebanyakan kue-kue bahan utamanya adalah tepung ketan, karena tepung ketan memiliki amilopektin yang lebih besar dibandingkan dengan tepung-tepung lainnya. Amilopektin inilah yang menyebabkan tepung ketan (beras ketan) lebih pulen dibandingkan dengan tepung lainnya. Makin tinggi kandungan amilopektin pada pati maka makin pulen pati tersebut.
  2. Enten-enten. Bahan ini terbuat dari parutan kelapa yang digongso dan dicampuri dengan gula pasir. Bisa juga menggunakan gula merah agar warnanya menjadi merah kecoklatan. Enten-enten ini yang nantinya akan menjadi isian dari kue mendut itu.
  3. pewarna makanan. digunakan untuk memberikan pewarnaan pada tepung ketan.
  4. santan dan minyak goreng. berfungsi sebagai penambah rasa gurih dan minyak goreng agar adonan nanti tidak lengket dengan pembungkusnya.
  5. daun pisang yang masih muda. Lagi-lagi kue ini memanfaatkan daun pisang sebagai pembungkusnya. Terkesan alami dan daun pisang ini memberikan aroma berbeda saat kue ini selesai di kukus.
Kelihatanya ribet dalam pembuatan. Harus membuatnya menjadi bola-bola kemudian diisi dengan enten-enten, lalu dicelupkan dalam campuran santan dan minyak goreng. Baru kemudian di bungkus dengan daun pisang. Membungkusnya juga tidak boleh asal-asalan, Harus berbentuk seperti piramida. Entah bagaimana sejarahnya, kalau ada kondangan dan melihat sajian jajanan berbentuk lincip-lincip kayak piramida pasti bisa ditebak "oh itu mendut ya". hehehehehe

Daripada penasaran, nih ada fotonya kue mendut yang katanya si Ex enak.hehehehehe
ini buatan ibu..dan aku bagian pembungkus :D

digigit mak nyus..keliatan deh enten-entenya dan manis loh rasanya kayak aku :D
Penasaran ingin mencoba? yuk sini maen ketempatku. Biar ibu bikinkan kue mendut. Atau mau belajar bikin jajanan itu? Boleh...yuk mari. Kenali makanan daerah dan setidaknya ini menunjukkan keragaman negeri kita melalui jajanan khas di setiap daerah. 

Semoga postingan ini bermanfaat. Salam..

21 komentar:

  1. nek disalatiga ni namanya koci.. gk tau diambil drmn namanya...tp y itu lengket2, kenyal n sg jelas enk...
    hahhaha
    salam kedinginan dari salatiga

    BalasHapus
    Balasan
    1. kau datang my ex... jajanan ini pernah kamu santap kan pas dulu aku bawa buat kamu.hehehehe.....
      koci??? moci kali???????
      apapun namanya yg jelas enak



      salam dingin-dingin empuk dari purwodadi

      Hapus
    2. iyo akhire q iling makanan ini juga....
      lengket empuk,..kelet..

      Hapus
    3. sekelet hatiku untukmu..wwakaakakakak

      Hapus
  2. kayaknya saya baru pertama kali dolan kesini ya. eh udah dikasih Mendut. baik bener nih empunya blog.

    besok kesini lagi deh, sapa tahu dikasih nogosari hihihi

    salam kenal mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha..nogosari sarinya dari bandung :D

      salam kenal juga mas :D

      Hapus
  3. bener nih kalau maen mau dibikinin mendut?
    :D

    BalasHapus
  4. Mendut ini makanan kesukaan saya nduk.
    Ada juga jajanan yang mirip, namanya kue thok. isinya juga enten2
    Dulu muncul juga kalau lebaran tetapi sekarang sudah jarang karena banyak yang beli kue lebaran.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah dhe...bisa tuh aku dikasih kue thok nya itu

      salam saya pakdhe :D

      Hapus
  5. Rasanya gurih manis. Memang cocok buat buka puasa.
    Kalau dikasih warna hijau dari perasan daun suci... Rasanya dan aromanya lbh sedap.

    BalasHapus
  6. Sepertinya saya pernah merasakannya
    namu kalau di sini ... warna kuenya hijau muda
    dan enten-entennya berwarna coklat ...

    sama ndak ya ...

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang ada juga yang warna hijau om....
      enten2 coklat karena dikasih gula jawa biasanya

      Hapus
  7. Tak kira candi Mendut, Mbakyu ...
    Di saya namanya Bugis dan biasanya warna ijooo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ada el unyu......
      sini macem-macem warnanya el...mo coba? :D

      Hapus
    2. boleeeh ... kirim yaaa sepaket ke mariii :D

      Hapus
    3. hei ranger pink.......sepaket sama apa????????????????????

      Hapus
  8. di kampungku namanya KUE BUGIS.
    Gak tau juga kenapa dikasih nama begitu, sama gak taunya saya kenapa malah yang terkenal bika AMBON dan bukan bika medan hehehe

    rasanya emang enak, dan paling suka klo yg dibuat pakai tepung ketan item ... hmm ...

    BalasHapus
  9. walah tiwas tak kiro candi bul panganan enyak

    BalasHapus
  10. Yang sering kujumpai ini biasanya warnanya hijau. Baru tau ternyata namanya mendut :)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)