Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Sate Ayam Boncel

Sate ayam BONCEL ini adalah masakan mak lhegender yang pernah saya sajikan bersama teman-teman kuliah saya. Ini bukanlah sebuah acara perlombaan seperti master cheff atau pesanan chatering, tetapi ini adalah saat dimana saya dan teman-teman segerombolan saya merasa jenuh dengan menu anak kos. Tiap hari santapannya soto, tempe penyet, paling keren ya nasi goreng. Berawal dari ide saya kepada teman-teman “eh yok patungan sepuluhribuan buat beli daging ayam dan bumbunya. Kita masak sate ayam”. Ibarat sebuah penantian cinta, ajakan saya disambut manis dengan teman-teman yang saat itu ada 11 kepala.



Mulailah saat pembagian tugas. Sebelumnya karena saya waktu itu masih kalah pengalaman dalam memilih bahan, saya serahkan urusan belanja berbelanja kepada Noni, Ayu, Lili, dan Dewangga. Saya dan Mas Daniel kebagian membeli beras, arang, dan minyak tanah. Sedangkan Anton, Iwan, Akhamad, Topa dan Mbak Lia kebagian tugas untuk membeli lalapan dan mempersiapkan dapur. Arena memasak bukanlah di sebuah galeri memasak atau di dapur modern. Tetapi kita memanfaatkan rumah kontrakan Topa dan Akhmad. Konsep garden asripun kami pilih. Secara kita akan bermain dengan arang dan kemebul asap.
 

Perjuanganpun dimulai. Demi makan sate ayam boncel ini kita harus rela melalui beberapa tahapan. Tahapan pertama dimana Ayu, Noni, dan Lili memotong daging ayam menjadi bagian-bagian kecil lalu Anton dengan lihai tangannya bermain diatas lemper dan menggoyangkan munthu membuat seracik bumbu sate ayam boncel.
tahap pemotongan daging sampai ke pengulekan bumbu sate
Tahapan kedua adalah potongan daging yang sudah berlumur bumbu disusun dalam sebuah tusuk sate. Satu demi satu daging ayam disusun hingga menjadi sekitar 50 tusuk sate siap bakar. Proses penusukan ini butuh kehati-hatian. Salah tusuk bisa bahaya lho.hahahaha.
proses penusukan daging ayamnya :)
Tahap ketiga adalah persiapan membuat arang dapat menyala. Ini nih yang menyiksa kami dimana sampe menjelang magrib arang belum bisa menyala. Sudah ada minyak tanah, api, arang, dan kipas sate lha kok ndak mau nyala. Si empunya kontrakan *baca Akhmad akhirnya turun tangan “iki kudune mamase sing iso gawe areng e gelem murup (ini harusnya mamase yang bisa bikin arangnya nyala)” Benar saja, setelah berjuang meng-ababi arang itu akhirnya siap untuk dipakai membakar tusukan daging sate.
pembakaran areng biar jadi mowo :D
 Tahapan keempat adalah pembakaran sate ayam dengan penuh elemen-elemen pendukungnya. Kenapa dibilang elemen pendukung lainnya karena tidak hanya bumbu yang melumuri daging sate itu tetapi ada juga margarine yang dibilang si Noni “biar gurih” merica “biar pedes” dan tentunya abab dari si pembakar sate. Hahahaha… abab disini berfungsi sebagai pembantu kipas sate supaya nyala arang stabil dan sate cepat matang. *agak jorok tapi disinilah sensasinya. Hahahahaha…
pembakaran sate dan pengababan serta pencicipan *sudah mateng apa belum ya?
Tahapan kelima a.k.a finishing adalah penyajian. Setelah keseluruhan sate ini matang akhrinya siap juga untuk disikat dan diserbu ramai-ramai. Dihiasi dengan lalapan mentimun dan kol. Nasi putih nan pero (kata orang jawa nasi pero itu nasi yang dimasak dengan tidak terlalu lembek). Sambel kecap dengan potongan cabe dan tomat membuat sate ayam ini berasa mak nyuuusss dan mak lhegender. Buktinya habis dan tak bersisa. Tinggal tusuknya saja yang siap untuk dibuang.And this is it, Sate Ayam Boncel Ala BONCEL :)
this is it!!!!sate ayam boncel ala teman-teman BONCEL!!
Begitu masuk mulut Anton dengan logat Temanggungnya berkomentar “gawe sate kaya kie ngentekke abab e nyong ya. Tapi enak je (bikin sate kayak gini habisin ababnya saya ya. Tapi enak juga). Hahahaha… entah bagaimana rasanya ada yang bilang rasanya asin, ada juga yang bilang kepedhasan atau apapun itu kalau dimakan dengan kebersamaan rasanya akan menjadi ENAK dan mak lhegenderrr…
Mungkin kalau sate ayam boncel ini disajikan kepada Master Cheff Juna akan menerima kritikan pedas melebihi pedasnya cabe rawit. Tetapi proses pembuatan sate ayam boncel ini membutuhkan perjuangan keras sehingga dalam menikmatinya pun meninggalkan kesan mendalam bagi saya dan teman-teman. Kalaupun disuruh bikin lagi mungkin akan menjadi sate ayam boncel amburadul. Hahahahahahaha… tetap dalam pepatah jawa Mangan ora mangan penting ngumpul, enak ora enak sing penting heppi.


14 komentar

  1. wahhhh kreatif sekali
    bagus tuh sering2 aja masak rame2 hehehe
    lebih sehat, dan murah pula 'kan :)

    semoga berjaya di kontesnya mamito yah

    BalasHapus
  2. Seru banget bu guru, masak rame2 urunan 10ribuan lha njuk rame2 masak e itu yang bikin sadaaap :D

    BalasHapus
  3. dulu jaman SMU aku juga pernah rame-rame pesta sate begini pas malem tahun baruan. seru sih... tapi harus selalu deket2 sama yang jadi tukang mbakar sate kalo mau kebagian.
    eh sebentar.. aku ding yang dapet tugas mbakar sate :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasane tukang bakar sate ra kumanan lho :p

      Hapus
  4. Waduh ...
    saya bisa merasakan perjuangan adik-adik sekalian ... (hah adik ?) hehehe

    Yang jelas ... memang diperlukan keahlian tertentu untuk menyalakan bara arang ... dan juga bagaimana caranya supaya abu tidak klekaran terbang kemana-mana ...

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kakak :)

      ayo kakak buruan bikin acara bakar2an :p

      Hapus
  5. Weeeeeehhh,
    Padahal masaknya di salatiga lho, tapi aku kok ra pernah di undang ya?? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dulu..kyke aq belom dikenalin ma kamu deh dul :p masih baru2 jadian gitu

      Hapus
  6. Wahh..seru bgt ya mb kl masak rame2 gitu..
    Terdaftar mb..trimakasih :)

    BalasHapus
  7. Wiii ... maknyus tenan iki, Bu Guru :D

    BalasHapus
  8. saya kurang suka sate, tapi ya salam kelan dulu deh :)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)