6 November 2012

Menulis Tegak Bersambung

Lagi dan lagi kali ini adalah postingan hasil diskusi dan eyel-eyelan sama mas Riza. Kegiatan dia tiap malam setelah magrib adalah menjadi mas guru untuk adeknya yang juga bernama Riza yang masih duduk di kelas 4 SD. Dia mengirim sebuah pesan singkat melalui whatsapp, memang kami sering ber WA ria sih..he..he..he..

Percakapan di monitor droidpun mulai berjalan...


Mas Riza : "muridmu juga kamu suruh menulis latin?"

Saya  : "iya lah mas, memangnya kenapa sih?"

Mas Riza : "Sebenarnya biar apa sih, aku kok sebel banget lihat tulisan latin? Apa memang kurikulumnya gitu? aku kok kurang setuju dengan tulisan latin."


Hokeh,,, sepertinya diskusi kali ini sedikit berat. Sayapun harus memutar otak untuk memberikan jawaban yang tidak mengecewakan bagi mas Riza. 

Dan... jawaban saya adalah..... I Love You too  *ngaco

Sayapun menjawab,,,

Pakemnya  kelas 1-3 itu anak bisa lancar membaca, menulis, dan berhitung. Dan dalam kurikulum pendidikan dasar memang menulis latin atau tegak bersambung itu dicantumkan dan diajarkan. Mengapa anak sedini mungkin diajarkan dalam menulis latin atau tegak bersambung? karena memang disinilah kita menstimulus kerja otak. Terutama otak kanan yang memang gudangnya segala macam seni dan estetika. Selain itu, menulis halus atau latin memang melatih motorik halus anak. Pada usia ini memang disitulah otak berkembang dengan baik, menstimulus motorik halusnya dengan mengajarkan menulis latin maka secara tidak langsung anak belajar ketelitian dan kesabaran. Menurut saya, tulisan latin itu memiliki nilai estetika atau keindahan yang tidak sama dengan tulisan huruf lepas (gedrik). 

Kebetulan bapak saya tulisannya tegak bersambung, saya melihat tulisan bapak jauh lebih indah dan lebih rapi jika dibandingkan dengan tulisan latin saya. Fungsi lain dari menulis latin itu adalah menulis bisa menjadi lebih cepat dan bisa memicu kekreatifan seseorang, misalnya kita menulis dengan kreasi tulisan latin yang diplungker-plungkerin *tapi ingat jangan seperti benang kusut ya.

Memang kemampuan motorik halus setiap anak berbeda-beda. Seperti pengakuan mas Riza, si adek kalau menulis huruf b, d, l, h, dan lain-lain bagian atas selalu terlihat mblendung guedhi a.k.a menggembung besar, karena disinilah terlihat bagaimana stimulus motorik halusnya si adek diajarkan waktu di TK dulu. Dan bisa pusing juga dia kalau membaca koran yang isinya tulisan latin semua. ha..ha..ha..

Kalau membaca ini pusing juga ndak ya....
Memang tulisan tegak bersambung ini bisa dikatakan warisan leluhur jaman ibu masih menggunakan sabak dulu. Alasan masih berlakunya tulisan latin di jenjang sekolah dasar bukan semata untuk menampilkan sisi indah nya saja atau bahkan hanya mempertahankan tradisi leluhur. Melainkan ya itu tadi, menstimulus otak kanan dan melatih ketrampilan motorik halus. Sudah jelas ya mas Riza... Kalau masih belum jelas nanti tanya bu guru lagi ya..he..he...

Semoga bermanfaat :)







*penjelasan dari saya telah mengalami gubahan yang seperlunya saja..halah :D

14 komentar:

  1. ooowh begituuu...
    ya ya, sy ngerti bu guru... :)

    besok diskusi yg lebih banyak lg yaa...

    BalasHapus
  2. Terakhir kalinya nulis tegak bersambung kelas 6 SD :(
    Mau belajar nulis tegak sambung lagi ahhh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus inget pakemnya ya..kalau garis ke atas tipis...kalau ke bawah tebel :D

      selamat mencoba :))

      Hapus
  3. Anak2ku juga belajar nulis tegak sambung semua kok di SD. Pdhl yg sulung dulu SDnya di Jogja, yg kecil di Pekanbaru, pelajaran sama. Meskipun si kakak skrg dah SMP & wajib pake laptop tp adiknya tetap ada pelajaran itu, karena msh pake tulis tangan. Bagus kok, biar rapi. Aku sebel lihat buku lecek karena tulisan jelek.

    BalasHapus
  4. hmmm..
    alasannya gitu ya Mbak, eh bu guru.. tulisan saya dikit2 juga nyambung heeee

    BalasHapus
  5. Aku bisa nulis make bentuk apa aja tinggal tuker font aja.
    gitu aja ko repot :))

    BalasHapus
  6. Astagaaaa msh ada ya pelajaran ini. Klo aku dulu ga pernah bagus, soalnya ga sabaran. Sampe sekarang aja tulisannya msh jelek heheheheee

    BalasHapus
  7. dulu ga diajari nulis bersambung :(

    BalasHapus
  8. ooh bgitu toh bu guru alasannya, tulisan tegak bersambungku uelek banget :p

    BalasHapus
  9. udah lupa bentuk tulis sambung,
    kalo nulis sambung jelek sih . . . .

    BalasHapus
  10. anak2 sy wajib nulis uruf sambung di sklh utk bbrp mata pelajaran

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya ..Ditunggu lho ;)