13 November 2013

Ngeyel

Ngebahas soal masa sekolah, dulu saya itu termasuk dalam murid yang lumayan bandel. Apalagi kalau ketemu sama guru yang  killer macam bapak saya itu. Bawaannya pengen "mbradul" karena ga betah sama galaknya itu. Tapi saya cengeng juga karena kalau ada PR selalu berselisih paham sama bapak. Gampangannya udur-uduran mengenai cara menyelesaikan soal terutama soal Matematika.

Yang menarik bagi saya, apa yang saya alami dulu ternyata sama dengan yang dialami oleh keponakan saya (baca: Fida). Kalau ada PR nyarinya mbah koko nya, secara mbah koko ini pensiunan guru yang dulu prestasinya seabreg *sombong*. Dan yang bikin saya geli, ternyata Fida itu suka ngeyel seperti saya dulu. Ngeyelnya anak-anak lah pasti, dan lagi-lagi matematika yang jadi sasaran PR paling banyak. Kenapa harus matematika ya? Entahlah, saat ini pun sebagai guru saya paling suka memberi PR matematika. hahaha..

Kembali soal ngeyel-mengeyel PR matematika, selalu ada ucapan yang dulu sering saya proteskan ke bapak.                   "caranya bu guru tuh ndak gini lho pak. Caranya tuh begini,ini dikaliin ini, trus dibagi lagi ketemu jawabannya". Kemarin pagi setelah subuh saya dan bapak diminta Fida untuk membantu nyelesaiin PR matematikanya. Seperti biasa bapak dengan jurusnya mengeluarkan cara penyelesaian sederhana ala bapak (dan itu saya tiru sampai sekarang). Nah, ditengah-tengah penjelasan bapak Fida pun nyletuk "bu guruku ndak gitu mbah ngerjaiinya. Kayak ini lho mbah ngerjainnya. Nanti kalau ndak sama bu guru aku takut dimarahin". Respon saya saat itu cuma tersenyum sambil mbatin "koyo cilikanku mbiyen"(kayak jaman kecilku dulu) hahaha. Setelah membeberkan alasannya akhirnya Fida menerima cara menyelesaikan soal matematika ala mbah koko nya. Dan tetap dia mengerjakan dengan cara dari gurunya.

coba dilihat dua cara mengerjakan berikut ini
lebih simple mana?

Saya tidak ingin mengomentari cara penyelesaian bapak vs Fida. Cuma yang saya herankan dari kesamaan eyelan saya dulu dengan Fida sekarang adalah  kenapa perkataan seorang guru bagi murid itu  segala-galanya. Bahwa mereka menganggap cara dari bu guru lah yang paling benar dan kalau dengan cara yang berbeda nanti kena marah atau hukuman?

Padahal dosen matematika saya dulu pernah berkata "dengan cara apapun anak bisa memecahkan permasalahan matematika  jangan sampai disalahkan terlebih dulu sekalipun hasil akhirnya tidak sama. Tetapi ikuti alurnya dalam menyelesaikan dan nilailah alur pikirnya. Bukan hanya semata pada hasil akhirnya". 

Dilema sih sebenarnya, karena terkadang saya yang sebagai guru ini masih "egois" kalau jawaban guru adalah paling benar. Dan bahkan dikala mereka (anak didik saya) menyelesaikan PR nya pasti diwarnai dengan eyelan-eyelan gitu juga mungkin dengan orang tuanya. 

Bagi sahabat, pernahkan putra putri tercinta atau adiknya suka ngeyel juga kalau mengerjakan PR??? hahaha.



salam saya 

10 komentar:

  1. matematika di indonesia sepertinya sudah sangat maju, selalu ada saja ditemukan cara baru untuk memecahkan soal....namun sayangnya..cara yang lama seakan-akan terlupakan...bahkan dianggap salah oleh para guru jaman sekarang, padahal hasilnya sama saja :-)

    BalasHapus
  2. di mana2 sama, kl lg sekolah anak lebih nurut sama cara gurunya ketimbang orang tua hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi..iya teh chiii..gurunya sakti kali ya

      Hapus
  3. kalo aku justru bandelnya sama guru chel,
    masalahnya ada juga guru yang (maaf) wawasannya kurang luas, jadi yang benar menurut dia ya rumus yang pernah dia pelajari saja

    padahal aku ga suka ngapalin rumus, jadi biasanya cara penyelesaianku terutama untuk matematika dan fisiki gak sama kayak rumus yang diajarin guru

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi killernya gak ada matinya ya mas..sama aku juga ga suka hafalin rumus :D tapi ttp aja kesulitan di matematika

      Hapus
  4. haha.. padahal rumusnya sama aja..:p

    BalasHapus
  5. See ...
    Jangan pernah menganggap remeh peran guru ...
    bukan hanya apa yang diajarkannya ...
    tapi ...
    (as I said before) bando yang kamu pakai pasti jadi perhatian muridmu ...
    cara berpakaian ... cara bicara ... dan sebagainya ...
    pasti menjadi rujukan gadis-gadis kecil muridmu itu ...

    Try this ...
    Coba sekali sekala ... kamu sisirin mereka ... ajarin sedikit bagaimana mengikat rambut dan yang sejenisnya ... kasih jepit atau semacamnya ...
    You'll win their heart ... !!!

    Salam saya

    BalasHapus
  6. kalo aku malah dulu pernah eyel-eyelan sama dosen, dan berakhir dengan kata sakti "POKOKNYA" harus seperti itu :D
    tapi pas semester berikutnya pak dosen tersebut malah ikut dengan poin yang saya debatkan (tidak lagi menggunakan poin yang digunakan dulu), mungkin karena poin saya benar.
    beruntung waktu eyel-eyelan itu tidak berpengaruh pada nilai saya :D

    BalasHapus
  7. ehhh ternyataguru sekrng mendoktrinisasi muridnya tapi ada juga murid yg tak d pngaruhi

    BalasHapus
  8. hai, baca juga ceritaku
    www.jodiindrap.blogspot.com/ thanks

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)