Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Buku dan Kenangan

Hujan deras sore tadi membuatku metal alias mellow total. Setelah tadi terjebak dalam derasnya hujan ditemani segelas jus banana coffe dan cerita ngalor ngidul temanku, seolah-olah virus kembali ke masa lalu menghantui diriku malam ini. Ah, kali aja aku lagi masa-masa kangen ya. Jadi bawaannya ya gitu, mengurung diri di kamar, dengerin lagu sok romantis, sambil ngebayangin mas Van Persie ada di depanku. Ahhhh..apaan coba.. Nggak jelas!!

Aku memang nggak sepandai mas Hakim yang menceritakan tentang sejarah, dan tak sepuitis mbak Prit yang pandai merangkai kata-kata puitis kalau lagi kangen. Tapi membahas soal sejarah di masa lalu, aku punya sebuah buku yang sampai saat ini masih sering aku baca dan masih nyempil diantara buku-buku lawas koleksi bapak dan aku. Buku ini bukan novel yang tenarnya kayak J.K Rowling, bukan juga novel puitisnya Tere Liye, bukan juga buku ngocolnya Raditya Dika. Mungkin nggak keren kali ya kalau aku sebutin, tapi buku ini buatku menyimpan nilai history yang sampai sekarang belum bisa aku lupain. Dan buku ini juga yang membuatku jadi kangen. 

Ini dia penampakannya!!!

buku kenangan sepanjang masa 

Nggak jelas ya kenapa bisa ngangenin buku itu. Mungkin yang bikin kangen adalah momment mendapatkan buku itu. Aku jadi inget sekitar kurang lebih 15 tahun yang lalu. 15 tahun yang lalu aku masih duduk di kelas 5 SD. 15 tahun yang lalu pula mbak melepas masa lajangnya. Lama juga ya. Oke balik lagi ke ingatan 15 tahun yang lalu, waktu itu pulang sekolah masih dalam masa pasca ujian caturwulan ke 2. Aku pulang dengan keadaan menangis, bukan menangis haru atau bangga tapi lebih tepatnya nangis takut. Antara takut pulang dan takut dimarahin. Sebelum pulang pak Kastiman guruku di kelas 5 memberi mandat "nilai hasil UUC (Ulangan Umum Caturwulan) harap ditanda tangani orang tua". Matih aku!!! panik lah waktu itu, dari sekian lembar hasil UUC ada satu mapel dimana nilaiku jeblog. Ya, nilai IPS ku waktu itu cukup mencapai nilai 45. Dan tandanya, aku harus siap menerima ceramahan a.k.a omelan bapak ibu. 

Sesampainya dirumah ternyata aku hanya menemui calon mas ipar (sekarang udah jadi mas ipar), sambil nangis aku bilang ke mas kalau aku takut dimarahin bapak ibu. Nah, diintrogasilah diriku dan sambil menggeledah tas sekolahku si mas nemuin lembar hasil UUC. Dengan muka sok melas aku lihatin nilai IPS ku ke mas dengan harapan aku nggak dimarahin. Begitu selesai mas cuma bilang "ganti baju, makan, terus nanti temuin mas di ruang tamu sambil bawa buku ya". Lega!!!! langsung tanpa menjawab aku melaksanakan perintah calon mas ipar. Dan ketika aku dan mas duduk berhadapan di ruang tamu, ternyata mas cuma bilang "Adek belum paham yang apa? ada buku IPS nya?". Akupun menjelaskan bab yang belum aku pahami dan bilang kalau buku IPS nya cuma ada di sekolah. Setelah menganalisis soal-soal itu mas ternyata jadi guruku untuk mengerjakan lagi soal-soal UUC IPS. Ditengah sibuknya aku sama mas, bapak ibu ternyata sudah menebak kalau nilaiku jelek. Maklum, aku kategori anak malas belajar dan siang itu aku tumben banget belajar. Hahaha.. Kalau dipikir-pikir mas juga ada modusnya kali ya antara kasian sama aku atau cari muka biar disayang bapak ibu dan dimuluskan restunya buat nikahin mbak.Hahaha..

Selepas magrib bapak ibu menatarku dengan lembar hasil UUC IPS ku yang jeblog ituh. Ciut nyali sih waktu itu, merasa bersalah yang pasti. Coba aku rajin belajar pasti nggak dapet nilai 45. Selesai tataran bapak ibu, mas mengajakku jalan-jalan ke kota. Hadiah nilai jelek kali ya, seneng aja sih diajak jalan-jalan. Ternyata jalan-jalan mas malam itu nggak ke alun-alun kota tetapi ke toko buku. Namanya toko buku Anugrah Ilmu, waktu itu Purwodadi cuma ada dua toko buku yang punya koleksi cukup lengkap. Begitu nanya-nanya ke mas pelayan tokonya, ternyata mas beliin aku buku IPS. Harganya sih lupa ya aku, tapi yang paling aku inget pas selesai bayar mas kasih buku itu ke aku sambil bilang "buat adek, bukunya dibaca biar nggak dapet nilai 45 lagi ya". Karena masih lugu aku cuma mengangguk sambil jawab "makasih". Lalu kami pulang deh sambil bawa buku baru dan bubur kacang ijo.

*****
Ya, itu tadi cerita yang kembali mengisi otakku malam ini. Kangen jaman masih lugu, masih suka nakal buat nggak mau belajar, kangen masa-masa berseragam merah putih. Atau jangan-jangan aku tergolong masa kecil kurang bahagia. Intinya aku kangen!!! udah gitu ajah. Hahaha... Yang aku dapat malam ini adalah, setiap kenangan akan membawa kebahagiaan tersendiri saat kita teringat atau mengingatnya. Manis ataupun pahit ketika kita merindukan sebuah kenangan di masa lalu adalah saat dimana kita bisa belajar untuk mengambil hikmah yang ada. 

Ini ceritaku, pernahkah teman-teman kangen dengan sebuah kenangan??? Share yuk...


Salam saya..

18 komentar

  1. ahahhahhaha Ini kalau muridnya dah seneng blog walking bahaya ini kalau sampai baca

    BalasHapus
  2. si mas ipar suka baca blog ini gak ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekalipun masku pinter tapi kalo soal iptek dia kudet..wakakaka

      Hapus
  3. "Manis ataupun pahit ketika kita merindukan sebuah kenangan di masa lalu adalah saat dimana kita bisa belajar untuk mengambil hikmah yang ada." suka sama quotes ini, :)

    setiap kenangan memang menyisakan kisah yang tak mudah dilupakan, :)

    BalasHapus
  4. 15 tahun, aku sempat hijrah kerja ke sebuah kota kecil eksotik yang bernama Cilacap. Sebuah kota yang masih bertebaran bidang-bidag sawah.

    BalasHapus
  5. Kalo masa sekolah ...
    yang saya kangeni adalah ...
    tas echolac dan jajan bihun goreng ...

    hahaha

    salam saya Cheil

    (21/3 : 6)

    BalasHapus
  6. Seru ya jaman sekolah dulu itu ... huft , jadi kangen sama sekolah dan temen temen semasa sekolah :D

    BalasHapus
  7. selamat pagi semua.
    terimakasih atas informasinya.

    semoga bermanfaat
    http://goo.gl/0LjKKj

    BalasHapus
  8. Wah, buku yang menyimpan kenangan ya. Btw, aku juga dulu paling "serem" kalau pulang dalam keadaan nilai ujian jelek, hihihi :D

    BalasHapus
  9. salam kenal guru kecil :) memang kalo waktu jaman sekolah tuh paling gamau kalo nilai jelek ketauan sama ortu, pati ngomel tuh x_x hha :D jadi kangen masa itu :')

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)