Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Mbah Wignyo

mbah Wignyo
Namanya mbah Wignyo, lelaki lanjut usia yang masih segar bugar ini berusia sekitar 75 tahun. Setiap hari beliau datang ke sekolah menemani cucu semata wayangnya yang bernama Ilhan. Ilhan belum genap 6 tahun, dan masih ingat betul di awal tahun ajaran baru kemarin mbah Wignyo datang menemui ibu kepala sekolah dan memohon ijin agar cucunya bisa ikut di kelas 1. 

Hampir 1 tahun ini mbah Wignyo jadi murid tertua di kelas 1. Ya, karena Ilhan masih suka nangis kalau ditinggal sama mbahnya. Jadilah mbah Wignyo dengan setia duduk di bangku samping Ilhan setiap hari dari pagi sampai jam pulang sekolah. Diusia yang sudah lumayan banyak mbah Wignyo masih tampak sehat walafiat, hanya ada keluhan di gigi yang sudah habis katanya dimakan uler. Semoga sehat selalu ya mbah.. aamiin.

Buatku, beliau adalah sosok patriot. Kenapa? sederhana sekali sih menurutku. Sudah lama beliau ditinggal mbah putri menghadap sang Khalik, jadilah mbah Wignyo hidup sendiri. Masak sendiri, nyuci sendiri, tidurpun sendiri. Hampir 2 tahun ini mbah Wignyo dengan ikhlas dan sabar mengurus Ilhan. Ibu Ilham menjadi seorang TKW di Arab, dan otomatis Ilham menjadi tanggung jawab mbah Wignyo. Sering beliau bercerita bagaimana susahnya momong Ilhan, repotnya setiap pagi mulai dari memasak nasi dan menyiapkan sarapan buat Ilhan, memandikan sampai mendandani Ilhan agar terlihat rapi di sekolah. Memang aku akui, meskipun jauh dari asuhan ibunya Ilhan terhitung anak paling rapi diantara anak-anak yang lain. Dan itu berkat sentuhan tangan tua yang sudah keriput itu. Tangan tua mbah Wignyo.

Sering juga saat jam istirahat aku lihat beliau menyuapi Ilhan. Mungkin takaran sabarnya si mbah ini udah takaran kelas berat. Terbukti dari kedekatannya dengan sang cucu, bahkan banyak yang menilai mbah Wignyo terlalu memanjakan Ilhan. Alasan beliau adalah "arep aleman kalih sinten to bu, lha wong putune wae cuma kalih kulo" (mau manja dengan siapa to bu, lha cucunya aja cuma sama saya). Subhanallah,,, rasa sayangnya itu... aku nggak bisa mengungkapkannya. Belum lagi proteksinya si mbah kalau cucunya dinakali teman sebayanya. Bukan hanya sosok kakek yang aku lihat, mbah Wignyo menempatkan dirinya sebagai ibu, bapak, kakek, teman bermain, bahkan gurunya Ilhan.

Aku ingat pagi itu, ada surat dengan tulisan miring-miring khas tulisan orang jaman dulu. Surat itu di meja kepala sekolah dan sempat aku baca "Nyuwun ngapunten bu, mbah Wignyo ngelu. Mboten saged nganterke Ilhan sekolah" (Mohon maaf bu, mbah Wignyo pusing tidak bisa mengantar Ilhan sekolah). Surat yang sangat singkat dan membuatku terharu begitu juga bu kepala sekolah. Ada rasa bersalah beliau tidak bisa menemani cucunya sekolah, namun kesehatannya sedikit kurang membaik. Alhamdulillah pihak sekolah masih memaklumi. Kesehatanmu juga penting mbah.

Mungkin beliau sering merasa capek karena cucunya nakal atau apalah itu yang biasa anak-anak lakukan. Tapi beliau sering mengatakan kalimat ini padaku "kabeh iki aku lakoni kanggo putu, ben pinter, ben iso ngopeni simbahe" (semua ini aku lakukan demi cucu, biar pinter, biar bisa ngurus mbanya). Ya Allah...hanya satu doaku berikan mbah Wignyo kesehatan dan umur panjang. Beliau mencurahkan kasih sayangnya dengan sepenuh hati, keikhlasan momong cucu, kesanggupan dan mengesampingkan rasa malu untuk duduk disamping Ilhan selama pelajaran, kesanggupan mencukupi segala kebutuhan Ilhan, bahkan kesanggupannya menemani Ilhan untuk terus berjuang menggapai cita-citanya. Subhanallah.  Semoga ada balasan yang sangat melimpah untuk mbah Wignyo. Aamiin.


Artikel yang berjudul Mbah Wignyo ini saya ikutkan dalam kontes


17 komentar

  1. Kakek yang sayang sekali sama cucunya. Jadi inget pengalamanku waktu kerja di Sekolah. Kalau wali muridnya ibunya atau neneknya dan rajin ke sekolah itu sih lumrah. Tapi kalo bapak, om atau kakeknya, nah ini aku acungin jempol. Peduli sama pendidikan bukan tugas para emak, ya. Semoga simbah sehat selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin,,iya aku aja salut banget sama beliau lho mak..

      Hapus
  2. Fenomena ini sering di temukan di sekolah ya Mba, jadi ingat pada saat saya sering mengantrakan sekolah anak waktu baru masuk SD, dan biasanya itu di lakukan dengan para Mbah baik kakung, atau putrinya. Hm,,,, jadi ingat masa-masa itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak Indra...apalagi di pedesaan banyak dari ortu murid yg merantau buat jadi TKW..mau nggak mau ya ikut mbah nya..

      Hapus
  3. Informasinya sangat menarik sekali.

    ditunggu ya informasi selanjutnya.

    BalasHapus
  4. .Semangat tuk menjalani hari ini !!!

    .Terimakasih ats infonya

    BalasHapus
  5. jadi inget kakekku mbak...
    patriot yang perlu dijadikan teladan...

    BalasHapus
  6. Senang berkunjung ke website anda.

    Terimakasih atas informasinya.

    Di tunggu ya informasi selanjutnya.

    BalasHapus
  7. Salam hormat saya buat mbah Wignyo

    matur nuwun bu guru sudah turut menyemarakkan Tasyakuran Sang Patriot.

    BalasHapus
  8. kakekku dulu juga gitu, mak.. semua buat cucu..

    BalasHapus
  9. Aamiin, semoga keberkahan hidup mengiringinya.

    BalasHapus
  10. semoga mbah Wignyo selalu diberi kesehatan ...

    BalasHapus
  11. Terima kasih ya Cheil :)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)