27 Maret 2014

Perempuanku yang Menua

kaos ibu [bukan] kaos kampanye :v
Bu,
Aku suka sentimen deh kalau disuruh cerita tentang ibu. Bukan aku nggak sayang atau gimana sama ibu, tapi aku tuh bingung harus dengan kalimat yang bagaimana aku menceritakan tentang ibu. Aku nggak pandai berpujangga atau bikin puisi romantis buat ibu. Tapi, aku tuh mending nunjukin langsung ke ibu kalau aku itu aselinya sayang banget sama ibu.

Bu,
Masih ingat waktu itu kan, saat aku lagi asik nongkrong sama Dwi, Riza, dan Mas bekti. Hp ku berbunyi dan aku lihat itu panggilan dari bapak. Aku cuekin panggilan itu, mungkin seperti biasa adalah suara ibu di telfon nyuruh aku pulang. Selang waktu 5 menit Mbak nelfon dan bilang lagi diperjalanan menuju rumah sakit dan kata mbak ibu kejang seperti gejala stroke.
Ibu tau apa yang aku rasa waktu itu? Aku lemes, pengen pingsan, dan aku nangis. Aku nyesel kenapa nggak mau jawab telpon itu, dan aku nyesel kenapa aku nggak ada disamping ibu waktu ibu kejang. Tanpa nunggu lama teman-teman nganter aku nyusul ibu di RS.

Bu,
Sesaat setelah masuk UGD aku masih lihat kondisi ibu yang kejang. Aku panic, langsung aku panggil nama ibu dan aku baca istiqfar biar ibu bisa ngikutin. Ibu denger aku kan waktu itu, dan begitu ibu sadar aku langsung cium ibu. Disaat seperti itu ibu masih saja nanya aku habis main kemana sama Dwik. Ya, ternyata aku selalu ada diingatan ibu. Sambil nunggu dokter dan perawat nyiapin ruangan buat ibu, saat itu juga aku nggak mau jauh sama ibu. Aku pengen ada disamping ibu.
Yang paling sedih lagi bu, baru 10 menit ibu pindah di bangsal ternyata ibu kejang lagi. Waktu itu aku pulang diantar Riza buat ambil perlengkapan ibu sama bapak. Aku di telpon mbak untuk segera ke rumah sakit, begitu sampai sana ibu dipindah di ICU. Ruangan itu seolah neraka buatku, bu. Nggak seharusnya ibu disana denga pasien-pasien yang lain. Harusnya ada bapak dan aku disamping ibu. Ah, tapi sudahlah bu. Aku masih jengkel kalau ingat sama perawat ICU yang gak ramah banget. Sengak!!!

Bu,
Aku lihat sendiri bapak nangis diluar ruang ICU. Dari jendela kaca itu aku suka ngintip ibu, mastiin ibu kalau ibu nggak kenapa-kenapa. Dan dari jendela itu juga, ibu kasih dadahdadah buat mas Faiz dan nyuruh masuk buat nemenin ibu. Tapi kan jam besuk di ruang ICU ketat banget banget, jadi sampe malamnya aku sama mas Faiz dan juga mbak nungguin ibu buat dipindah ke bangsal lagi.

Bu,
Itu memang kejadian sudah beberapa beberapa bulan yang lalu seminggu setelah ultahku di bulan September kemarin. Tapi kalau aku ingat dan sama seperti aku ngetik ini, aku selalu nangis cuma bisa doa biar ibu nggak masuk di ruangan horror itu lagi. Aku anak ibu yang memang bandelnya minta ampun, tapi aku juga orang yang paling takut dan sangat takut kalau ada apa-apa sama ibu. Bahkan saat ibu di ruangan horror itu, di mushola rumah sakit aku solat tahajud dan nangis minta sama Allah biar ibu sembuh jangan sampai sakit lagi.

Bu,
Alhamdulillah ya sekarang ibu sehat walau sudah banyak mengalami penurunan fase. Ya, ibu udah kayak anak kecil lagi, ibu udah sering lupa, ibu udah suka marah kalau maemnya dikontrol aku sama mbak, ibu juga seneng beli baju baru yang hampir mirip sama punyaku, bahkan ibu suka lupa kalau udah solat tapi sejam berikutnya solat lagi. Tapi ibu nggak lupa bapak, aku , mbak, mas teguh, Daffa, Fida, sama Keisha kan bu? Dan hebatnya ibu juga masih bisa masak dengan rasa yang sangat enak.

Bu,
Kemarin aku nanya ke ibu, sebentar lagi ibu ulang tahun dan pengen kado apa dari aku. Anehnya ibu malah lupa ulang tahunnya kapan dan berapa umurnya. Dan ibu Cuma bilang “ibu pengen sehat, panjang umur, nemenin kamu sampai kamu nanti menikah dan punya anak, ibu pengen lihat kamu sukses dengan karier dan rumah tanggamu”. Ya Allah, diusianya yang sudah 60 tahun permintaannya sederhana sekali. Kabulkan Ya Allah….

Bu,
Setiap hari aku melihatmu semakin menua, setiap hari aku melihatmu semakin lupa, dan setiap hari pula aku melihat senyummu yang ambigu antara bahagia dan masih ada beban. Bu, belum ada kado special seperti yang sudah mbak berikan buat ibu, tapi tunggu yang special dari aku ya buk.
Selamat ulang tahun buk, meskipun udah telat 2 hari buat posting. Muach!!!


sekian postingan curhatan tentang ibu. Terimakasih *elap air mata+ingus*

44 komentar:

  1. anak yg berbakti
    Lanjutkan

    BalasHapus
  2. kalau bicara tentang ibu, gak cukup dengan 1000 kata..
    amiin semoga di kabulkan mbak do'a nya

    BalasHapus
  3. Terharu gw bacanya,,, merinding lagi... setiap ucapan ibu

    BalasHapus
  4. Selamat ultah..mudah2an Ibunda selalu Sehat walafiat:)

    BalasHapus
  5. Selamat mensyukuri bertambahnya umur ya Bu
    Semoga selalu sehat,sejahtera dan bahagia. Amin
    Salam hormat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih pakdhe....semoga doanya diijabah sama Allah..aamiiin

      Hapus
  6. selamat siang semua.
    terimakasih atas informasinya.

    semoga bermanfaat

    BalasHapus
  7. selamat siang semua.
    terimakasih atas informasinya.

    semoga bermanfaat

    BalasHapus
  8. semoga Ibu diberi kesehatan, dan doanya agar melihat Cheila menikah diijabah Allah

    BalasHapus
  9. Semoga Ibu selalu sehat ya ...

    BalasHapus
  10. Selamat Ulang Tahun Ibu :)

    BalasHapus
  11. Terimakasi atas semua informasinya.

    Ditunggu informasi selanjutnya.

    BalasHapus
  12. titip salam untuk ibunya ya Cheil

    BalasHapus
  13. Semoga semua para ibu yang ada dimanapun slalu diuberi kesehatan dankebahagian leh Allah SWT :)

    BalasHapus
  14. Jadi terharu dan ingat dengan ibu, ibu semoga allah memberikan kesehatan buat ibu dan apa yang ibu harapkan dari anakmu ini diijabah dengan cepat (amin)

    BalasHapus
  15. Manis banget ya, ibu memang seseorang yang kasih sayangnya sepanjang masa dan tiada tara,.. semoga selalu diberi kesehatan untuk ibunya cheila

    BalasHapus
  16. Informasinya sangat menarik sekali.

    Ditunggu terus informasi selanjutnya.

    BalasHapus
  17. informasinya sangat menarik.

    ditunggu ya informasi selanjutnya.

    BalasHapus
  18. Semoga hasilnya yang terbaik.amin

    .Terimakasih telah berbagi infonya

    BalasHapus
  19. jika kita membahas tentang ibu,pasti merinding sama bawaannya tuh pengen nangis :') semoga ibu kita semua selalu diberi kesehatan dan kebahagiaan :) aamiin o:)

    BalasHapus
  20. bunda ikut mengucapkan "Selamat ulang tahun untuk Ibunda tersayang" Cheila
    (Walaupun terlambat) ... :)

    Semoga Allah swt selalu memberikan kesehatan yang terbaik bagi Ibunda dan seluruh keluarga dilimpahi keberkahan, aamiin

    Tiap kali membaca tulisan tentang Ibu, pasti bikin bunda pingin nangis, karena kangeeeen dengan Almarhumah Ibu...


    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih banget bunda....mohon doanya ya :)
      iya aku aja nulisnya sambil nangis2

      Hapus
  21. Semoga selalu sehat untuk Ibunda ...
    Selalu segar ceria dan berbahagia ...

    Salam saya Cheil

    (31/3 : 6)

    BalasHapus
  22. Bude guru jadi ikut terharu membaca curhatanmu nduk.. semoga Allah selalu menjaga ibumu

    BalasHapus
  23. terharu baca ini..sekarang bagaimana kabar Ibundamu, kakak guru?

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ibu sehat.....dan doakan selalu sehat :)

      Hapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)