14 Mei 2014

Ujian Praktek Masak

Kiddos.. rasanya baru kemaren kalian kelas satu, eh gak taunya kalian udah jadi ABG yang bentar lagi masuk SMP kan yah.. Rasanya juga kalian lagi dimasa-masa paling stress mendunia. Kenapa? Banyak bener latihan ujian yang harus kalian tempuh demi perjuangan 3 hari. Setelah enam tahun kalian diisi oleh gurumu, tiba waktuya deh ya yang dikoar-koarkan sama mendiknas. Ujian nasional. Takut nilaimu jelek? Takut gak lulus? Ah.. seandainya ibu bisa bantu kalian ngomong ke pak menteri ya kiddos, mungkin ibu bakal minta kalau UN ditiadakan. Seandaninya.

Kayaknya ini momment yang pas untuk merefresh otak kalian. Ujian praktek dengan guru-guru se SD. Materi ujian praktek sudah bu kepsek siapin dan ternyata semua guru kebagian tugas untuk jadi tim penilai dan pendamping. Bahagia bener hidup ibu, soalnya kebagian dampingi ujian yang bener-bener enak. Nggak capek mikir, nggak capek-capek musti pasang muka judes, nggak capek-capek negur a-z, yang ada hati senang perut kenyang. Hahaha…  Yes, nggak mau kalah sama junior-junior yang pinter masak itu. Kali ini kalian bakalan ujian praktek memasak.

Kiddos, buka maksud hati bikin kalian keluar duit banyak atau bu guru kalian ini kelaparan. Tapi, memberikan kesan yang mendalam  kayaknya wajib deh ya buat kalian. Mungkin nanti kalau kalian udah SMP jadi inget  “eh dulu kita pernah ujian praktek masak yah, aku bawa kompor, panci, masak sampe gosong, blablablabla”. Selain itu dari ujian praktek ini ada beberapa aspek penilaian diantaranya kekompakan, kerja sama, tanggung jawab, proses pemasakan, cita rasa, kreasi penyajian makanan. Halah lah..udah kayak ceff Marinka ya, KW 10.

Luar biasa sekali, ternyata respon kalian sangat positif. Kalian antusias menentukan menu, sengaja ibu guru kasih aturan untuk memasak menu makan siang dengan biaya maksimal limapuluh ribu. Suka dengan usaha kalian yang rela membawa kompor gas lengkap dengan tabung gas 3 kg ke sekolah, usaha kalian nyapin bumbu dapur yang ternyata kalian masih belum lihai memasak. Rela beradu mulut karena pembagian tugas potong bawang lah, potong cabe, kupas timun, nguleg bumbu, siapin meja makan, menghias meja makan. Meskipun meja makan kalian adalah meja yang biasa kalian gunakan sehari-hari dan disulap cukup dengan taplak meja motif batik. Sederhana tapi berkesan.

Nah, selama proses memasak ibu guru pendamping memang nggak sepenuhnya melepas kalian. Ya, sesekali ada intruksi untuk kupas ini lah, bantuin meracik bumbu biar masakan kalian nggak cemplang, sampai bu guru rela parfumnya yang sporty tergantikan dengan aroma ikan asin. Bahkan sempat marah karena kalian sembarangan main benda tajam. 2jam berlalu dan ternyata masakan kalian sudah matang. Kami bebaskan kalian untuk berkreasi dalam penyajian dan tata meja. Bahkan masih sempat ibu lihat ada yang asyik dengan cobek dan munthu demi sambel terasi yang mantab. Ada juga yang masih sibuk mengaduk-aduk cenceman teh demi menyajikan es teh paling segar, ada juga yang rela memecah kelapa (bukan kelapa muda) demi menyajikan es degan. Ah kalian nak… Seru!!!

Penyajian siap, dan saatnya semua guru mencicipi hasil masakan kalian. Satu persatu diicip, dan hasilnya masih ada beberapa masakan yang cemplang, ada juga yang seger (sayur asem ala kelompok 1 with bu Chela), botok lamtoro yang mak nyus, sup dan telur balado yang sangat mantab, lalapan mentimun hasil kupasan Aris dan teman-teman, sampai es teh paling segar buatan Nawang dan sambel terasi paling nampol hasil uleg an Prita. Belum lagi kreasi penyajian kalian, benar-benar menggugah selera. Good Job!!!

Nah ini, ada beberapa hasil jepretan ibu. Sekalian coba kamera hp baru nih. Eaaa.. Kiddos, lihat yuk…
kelompok 1

kelompok 2

kelompok 3

masakan bu guru ^_^

semangat kupas timun

makan ^_^

Hasil kreasi mereka ^_^

Hari itu, rabu ceria disela-sela ujian praktek kalian. Perut kenyang hati tenang kan ya. Semoga berkesan. Selamat menempuh UN tanggal 19 Mei 2014 ya nak.. Berjuanglah dengan jujur. 


Salam saya



22 komentar:

  1. waktu kelas enam aku ujian masak jugak buguruu

    BalasHapus
  2. Seingatku dulu waktu aku SD gak ada ujian masak... tapi memang pernah sih masak2 di sekolah. Tapi kayaknya bukan ujian itu... hanya praktek masak biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau jaman sekolahku nggak ada malah..yang ada praktek bikin taplak meja

      Hapus
  3. Mreka gak pakai seragam sekolah ya, Bu. Hihihi

    Masakanmu pasti asyiiiin. :P
    Selamat berjuang utk adik2. Semoga diberi kemudahan dalam mengerjakan soal UN.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kakak biar seragamnya gak kotor kan mereka nggak punya apron :D

      Hapus
  4. jadi inget kalo ngajar smp,kalo lagi pelajaran tata boga sudah dipastikan,di meja guru BK ada sepiring kue hahahaha....kl lagi praktek prasmanan dan masak nasi beserta lauk pauknya,kl udah siap,guru2 capcus ke kelas buat makan makkannnnn hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaha..pantesan pinter masak ya mak sekarang...ajari akuuu

      Hapus
  5. pengin dimasakin sama bu guru setiap hari....:)

    BalasHapus
  6. seusia mereka ujiannya pasti memasaknya... kalo sudah besar nanti kalo ada acara masak2 begini, ujiannya adalah waktu makannya :D

    BalasHapus
  7. wah ini sih bu gurunya seneng banget ya bisa nyicipi smeua masakan ;)

    BalasHapus
  8. Kok ujiannya gak pake seragam, Bu?
    Tapi asyik juga sih seragamnya jadi gak kotor hehe..
    Tentang ujian akhir sekolah aku setuju kalau ujian itu diadakan, menurutku dengan ujian itu anak-anak bisa belajar bertanggung jawab. Tapi ya gitu, guru jangan lantas ngasih nilanya pelit.. kasihan mereka.. adanya ujian sebaiknya cukup buat mengukur standar kecerdasan dan moral mereka aja supaya semua murid gak ada yang gak lulus *maunya* :D

    BalasHapus
  9. masakannya blm sampe sini, Bu Guru :D

    BalasHapus
  10. Bu guru ya rajiin...masak, motret n ngeblog. BTW kalau di rumah masak enggak ya...
    mak ikutan ini yuuk:
    http://ida-nurlaila.blogspot.com/2014/05/liebster-award-dariku-untukmu.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang2 suka masak miii..walau tak seberapa rasanya

      Hapus
  11. Jadi inget, beberapa puluh tahun lalu ***tsyaaah. waktu kelas 6 SD, aku dan teman-temanku asyik meringkuk untuk bersama-sama memasak...dan aku manja bangeeet "aku enggak bisa pegang korek untuk dijadikan api" hehee...dulu kan bawanya bukan kompor gas yaa...dan akhirnya si tampan memegang korek and trlaaaa...api menyala, iiich romantis bangeeeet...hahahaaa...

    Jaman sekarang maaah, serba bisa lihat di internet yaaak...bagaimana penyajian masakan dan bumbu-bumbunya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahaha..iya pake kompor sumbo ya makk..ciye romantis ni yee :D

      Hapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)