Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Gentong

Kalau di dapur ada benda yang cukup besar dan teronggok di sudut ruangan. Dari kecil sampe gedhe ini benda itu masih ada. Kalau aku nanya ke ibu, beliau jawab “itu warisan dari mbahmu..ibune ibu”. Muncul deh tanda tanya besar, kenapa benda itu yang dipilih ibu sebagai warisan dari mbah. Kalaupun dijual mungkin nggak laku. Tapi aku yakin benda itu memiliki kisah tersendiri buat ibu dan masa kecil ibu. Benda itu aku sebut Gentong.



Gentong, bukan sebutan buat temenku yang gendut. Gentong dalam arti dan bentuk sebenarnya. Dari dulu fungsi gentong punya ibu ini sebagai tempat menampung air. Bahkan ada beberapa gentong yang aku temui di rumah budhe itu sebagai tempat menyimpan beras. Dari penjelasan ibu , biasanya gentong itu termasuk dalam gerabah dan terbuat dari tanah liat. Makanya, kalau gentong dipakai buat nyimpen air rasanya airnya bisa dingin-dingin empuk gitu. Nggak kalah segernya sama air yang disimpan di kulkas.

Nah, bicara soal gentong aku jadi inget semacam mitos jaman aku masih kecil. Entah itu mitos atau semacam sugesti di pikiranku, katanya nih gentong itu bisa mendatangkan orang. Temenku cerita kalau waktu itu bapak ibunya pergi, karena takut dirumah sendiri pergilah dia ke dapur dan cari-cari gentong. Yang dilakukan temenku terhadap gentong itu adalah dia membuka lalu memanggil nama orang tuanya. Yang terjadi berikutnya adalah tak berapa lama orang tuanya pulang. Aneh? Iya memang aneh, tapi aku pernah juga nglakuin hal seperti temenku itu. Ditinggal bapak ibu pergi, takut dirumah sendiri, dan yang aku lakuin buka gentong trus bilang “bapak..ibu…pulangg yaa sekarang”. Dan yang terjadi beberapa menit kemudian memang bapak ibu pulang. Dari itu tiap kali dirumah sendiri jurus andalanku ya manggil lewat gentong.

Masih inget bener penjelasan temenku, kok bisa ya dengan manggil lewat gentong orang yang namanya kita sebutin bisa denger. Katanya sih nanti disalurin lewat tanah terus nanti orang itu semacam ada yang bisikin gitu. Hahahaha…. Kalau dipikir secara logika sih nggak masuk akal banget, tapi percaya atau tidak mitos ini masih berlaku sampai sekarang lho. Dari cerita pengalaman murid karena belum punya hp, kadang mereka manggil lewat gentong. Hahaha..kukira metode memanggil orang lewat gentong cuma ada di jamanku.


Mungkin konyol, tapi kalau kalian ada gentong dirumah silahkan coba. Tapi setidaknya, dulu pas aku manggil-manggil lewat gentong sih memang tak berapa lama beneran datang. Atau kali aja lewat gentong bisa diterawang itu orang yang kita maksud lagi ngapain. Macam film-film kolosal gitu. Hahahaha… Itu mitos jaman kecilku dulu, adakah mitos itu dijaman temen-temen?? Share yukk…..

salam saya...

24 komentar

  1. Hihihi... Menarik, Ide tulisannya sangat sederhana. Menunjukkan identitas blognya yang guru kecil.. Sederhana tapi Unik dan menarik.

    BalasHapus
  2. waaah...ceritanya seru jugaa ya makgurcil..manggil lewat gentong? hmmm...perlu dicoba hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mama boo...besok aku coba manggil mama boo pake gentong deh yaaa....

      Hapus
  3. mitos ini saya pernah dengar...tapi belum pernah mempraktekkannya, meskipun ada juga gentong di rumah, mungkin orang jaman dulu belum ada hp dan sejenisnya, ,,sehingga menggunakan teknologi gentong dengan pengantaran lewat medium bumi alias tanah , jadi lebih cepat sampai ya......keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mitos yang entah benar atau tidak

      Hapus
  4. Belum pernah denger mitos ini... wah asyik juga ya klo beneran. jadi serasa punya pintu ajaib doraemon :)

    BalasHapus
  5. Hehehe.. lucu juga mitosnya.. Boleh juga nanti dicobain.. Penggel manggila Bu Guru Kecil ke Jogja.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. buruan dipanggill mas biar segera sampai ke jogja..hahaha

      Hapus
  6. di rumah mbahku masih ada mbk,tepat banget,ditaruh dipojookan hahaha..buat apa??buat naruh jajan cucu2nya hahaha,satu lagi,buat tempat air di dapur :)

    BalasHapus
  7. saya baru tahu ada mitos seperti itu :) tapi di rumah ibu mertua saya, masih punya gentong utk menyimpan air, cuma skrg sdh tdk pernah dipakai lagi

    BalasHapus
  8. aku punya gentong di rumah yg super besar,,,sayang bget nggak didokumentasikan ya,,,padahal seru juga nih baca cerita mitosnya,,,

    BalasHapus
  9. Manggil lewat gentong? wah kayaknya kalau dirumah ada gentong, Marwah bakalan seneng nih teriak2 ke gentong dan berharap Elsa Frozen datang kali yah, hihi

    BalasHapus
  10. ternyata fungsi gentong bisa untuk komunikasi ya

    BalasHapus
  11. Saya masih punya.
    Saya pun masih memakainya.
    Sebab gentong itu banyak riwayatnya.

    BalasHapus
  12. Di rumah simbah masih ada gentong kayak gituan, fungsinya buat menampung air buat mandi.

    BalasHapus
  13. tahun 2014 masih manggil orang lewat gentong?? pasti gak punya pulsa...

    *mlayu*

    BalasHapus
  14. Mba, kalau lagi sndirian, sekali2 panggil Evan Senders. Kali aja mncul, dsampingmu. .. :D

    BalasHapus
  15. Haha, sama mbak, dulu sering ngelakuin itu, konyol memang.

    BalasHapus
  16. wkwkw bisa gitu juga ya mbak kalo saya gentongnya dipake buat wudhu mbak hehe ^-^ kalo saya manggil" di gentong mbak chle mbak cehal...nongol gak ya orangnya??? heheh

    BalasHapus
  17. hhahaa salah ketik mungkin saya sudah lelah haha maaf ya mbak chela haha...bakal di tendang yg punya rumah gara" salah manggil hehe pizzz

    BalasHapus
  18. dulu waktu belom kenal dispenser, di rumah saya juga masih pake gentong ^_^

    BalasHapus
  19. Cita-citaku punya rumah etnik dengan kamar mandi etnik juga. Dan gentong kek gini yang buat baknya

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)