24 Juni 2015

Buku Kegiatan Ramadhan

pic from google
Serba-serbi ramadhan sepertinya memang banyak banget ya. Mulai dari sahur, buka puasa, takjil, solat taraweh, tadarus, sampai petasan pun biasanya mewarnai suasana ramadhan. Kalau kegiatan sekolah sih biasanya ada tuh yang namanya pesantren kilat. Bahkan kadang ada juga tuh momen buka bersama, tapi kalau di sekolahku untuk buka bersama belom pernah terlaksana.


Jadi inget jaman sekolah dulu ada satu buku yang terbitnya cuma bulan ramadhan. Ya iya sih judulnya aja "Buku Kegiatan  Ramadhan" isinya nggak jauh dari kegiatan-kegiatan yang diikuti selama satu bulan itu. Dulu sih nggak ngeh kenapa dari kelas tiga selalu dibagi buku seperti itu. Belum lagi harus diisi trus kalau udah masuk sekolah dikumpulkan dan dinilai. Tanpa paham apa-apa dulu yan penting diisi gitu aja.

Isi dari bukunya sih macam-macam. Mulai ada pengantar tentang puasa ramadhan, kolom tentang kegiatan solat jumat dan khotbahnya, kultum setelah solat tarawih, kolom tentang pelaksanaan puasa selama satu bulan penuh, kolom solat lima waktu, penjelasan zakat fitrah, dan juga kolom silaturahmi hari raya idul fitri. Dulu jaman saya kecil belum ada mushola disebelah rumah jadi trawehnya di masjid. Yang menyenangkan itu imamnya jarang banget kasih kultum, namanya anak-anak ya pulang taraweh pengennya main. Tapi begitu buku dikumpulkan ke guru agama selalu dapat nilai jelek karena banyak kolom kosong. Hahaha... kalaupun ada kultum harus nunggu lama banget imamnya keluar masjid buat minta tanda tangan sebagai bukti bahwa saya ikut mendengarkan kultum. Demi sebuah nilai kegiatan di bulan puasa lho.

Apa yang saya alami ternyata dialami juga oleh murid saya. Ini enaknya jadi guru SD, secara tidak sengaja kejadian sehari-hari disekolah mengajak ingatan untuk nostalgia. Salah satunya ya mengisi buku kegiatan ramadhan itu tadi. Jujur nih ya, dulu sering ngisi kolom solat lima waktunya ada unsur bohongnya. Yang subuhnya malah tidur sengaja dicentang biar gak dimarahin. Hahaha...

Yang jelas ada baiknya juga anak-anak disuruh mengisi buku kegiatan bulan ramadhan. Melatih kedisiplinan dalam beribadah, rasa tanggung jawab, kejujuran dan sebagai refleksi maupun evaluasi amal harian. Bukan hanya untuk mencari nilai saja, tapi anak juga akan jadi lebih semangat dalam menikmati puasanya selama satu bulan.

Eh, yang dulunya saya pernah bohong ngisinya jangan ditiru ya. Nggak baik, kerasanya kalo udah tua gini. Hahaha...

4 komentar:

  1. Kenangan banget itu. Bulan ramadan ini juga lihat anak-anak SD bawa buku itu ke masjid/musola. Pas aku lihat punya ponakan, malah kolom untuk puasanya sudah dicentang semua alias puasa full, padahal bulan puasanya baru jalan 7 hari. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha..dirapel duluan ngisinya ya..xixixixi

      Hapus
  2. jaman aku SD nih pakai buku semacam ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih bertahan sampai sekarang mbak liaaaa

      Hapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)