Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Cara Mengatasi Gerah Pada Ibu Hamil

pic from google
Saya sering ditegur teman sekantor kalau pas salaman. "Lagi nggak enak badan ya?telapak tangannya kok hangat gini?". Padahal kalau dirasa-rasa sih sebenarnya saya biasa saja, pusing juga paling bawaan orang lekasan aja. Begitu dirumah saya ukur suhu tubuh juga normal. Sempet sih bingung kenapa banyak yang negur gitu.


Udah gitu di trimester awal saya merubah penampilan dengan potong rambut. Banyak juga yang bilang katanya pamali kalau potong rambut pas hamil. Saya sih lillahita'ala karena jujur saya merasa gerah banget. Makanya saya putuskan buat potong rambut panjang saya. Itung-itung kan sekalian make over biar kece.

Waktu saya konsul ke bu dokter cantik yang super ramah, saya bertanya kenapa banyak yang bilang badan saya cenderung hangat padahal saya nggak sakit. Ternyata memang orang hamil itu sistem metabolisme tubuhnya dua kali dari orang pada umunya, jadi memicu tubuh menjadi lebih hangat. Kalau kata teman blogger saya di grup sih karena ada pembuahan dan sekarang menjadi tumbuh menjadi janin maka tubuh jadi hangat. Hem... i know sekarang kenapa saya selalu merasa gerah nggak ketulungan. 

Ada beberapa hal yang saya lakukan untuk mengurangi rasa gerah, diantaranya :

1. Sering minum air putih
Ya, air putih ini penting karena tubuh kita juga butuh cairan. Kan gerah jadi rawan berkeringat, jika kita nggak banyak minum air putih bisa-bisa dehidrasi. Kalau yang biasanya sehari 8 gelas, saya bisa lebih dari 8 gelas sekarang kalau minum air putih. 

2. Gunakan pakaian yang menyerap keringat
Saya sekarang suka pakai daster apalagi daster berbahan katun yang menyerap keringat. Sebenarnya banyak pilihan jenis kain yang bisa menyerap keringat seperti kaos spandek. Tergantung bagaimana nyamannya kita aja. Kalau buat yang berjilbab gunakan juga jilbab yang berbahan kaos atau nyerap keringat.

3. Menguncir rambut
Saya tergolong orang yang gampang berkeringat. Jadi rasanya kalau rambut digerai udah gerah banget. Makanya rambut saya potong pendek dan sekarang sudah panjang lagi jadi mau nggak mau jadi bersahabat sama karet kunciran. 

4. Kipas angin
Tahu sendiri kan sekarang ini kalau siang panas banget secara musim kemarau. Biasanya kalau pas tidur siang saya menyalakan kipas angin. Sebenarnya saya tergolong orang yang kurang begitu tahan dengan kipas angin begitupun suami saya, jadi kalau pakai saya pantulkan ke tembok. Selain kipas angin dikamar juga saya sediakan kipas tangan dari anyaman bambu, buat jaga-jaga kalau pas listrik mati. 

Itu tadi cara saya untuk mengurangi gerah. Ya namanya bawaan ibu hamil jadi harus ikhlas menerimanya. Kapan lagi coba menikmati gerah sambil perut ditendang-tendang si kecil dari dalam perut. Alhamdulillah...
Semoga bermanfaat ya.

6 komentar

  1. emang gpp mba pake kipas angin? bukannya ga sehat yah kalo terus"an pake kipas angin

    BalasHapus
  2. Hooh Mbak, panas bangettt. Andalanku ya pake kipas tangan.

    BalasHapus
  3. alhamdulillah bisa buat bekal nanti ketika aku hamil

    BalasHapus
  4. iya juga ya,panas rasanya,padahal ac nyala cuma kok tetep aja gerah,kalo direndahin maah kepanasan...yaa begitulah ya,disyukuri hehe

    BalasHapus
  5. saya dulu juga gitu, panasan mulu..jadi ac 16 derajat saja enggak kerasa

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)