23 Juni 2015

Dapur Seadanya

pict by google
Jadi ceritanya saya sama papa lagi bersiap. Selain bersiap jadi orang tua, kitapun juga nyicil buat bikin dapur seadanya. Kok seadanya? Ya iya sih kan misalnya mau bikin dapur yang kayak di televisi butuh dana besar. Jadi ya seadanya dulu gitu. Itung-itung belajar mandiri juga lah.

Beruntungnya pas nikahan ada saudara yang baik hati kasih kado. Saya sih nggak nyangka kalau pas nikah banyak kado bahkan amplop untuk saya. Alhamdulillah, Gusti emang maha baik lewat orang-orang itu. Semoga amal kebaikannya dibalas. Lemah teles, gusti Allah sing bales. Salah satu diantaranya kado itu adalah kompor gas. Awalnya nggak paham juga kenapa ada kompor gas terbungkus rapi dengan kertas kado pink, eh ga taunya berguna juga. Makasih ya tante.

Trus kenapa bikin dapur padahal saya belum siap kalau harus masak sendiri? Ya gini kalau punya mbak yang riwil. Dia bilang "ayo belajar mandiri, itu kompor dipasang trus nanti belajar masak pelan-pelan. Atau misal kalau mau rebus kentang atau telur buat ngemil kan nggak perlu minta tolong ibu". Hyaaa... bener juga si mbak secara bentar lagi mau jadi ibu. Karena mbak dulu juga begitu jadi sebisa mungkin dia mengajarkan adiknya hal yang sama. Hemm... sebuah perhatian yang kadang saya merasa bully an. Hahaha.

Akhirnya sebelum puasa kemarin saya sama papa dan dibantu bapak beberes rumah. Ada sedikit ruangan di belakang dan itupun akhirnya kami jadikan dapur seadanya untuk keluarga kami. Nggak bagus sih tapi paling nggak kompor gas hadiah dari tante sudah terpasang. Kami ya modal beli gas nya, dan pelan-pelan nyicil perabot dapur. Syukur-syukur bisa dpt hadiah peralatan dapur. Kita nggak nolak. Hahaha..

Begini ya kalau mau mandiri. Dipersiapkan sedikit demi sedikit dan yang pasti harus ada kesiapan dalam diri. Saya selalu salut dengan mereka yang baru menikah berani memutuskan untuk kontrak rumah atau pindah ke rumahnya sendiri untuk belajar hidup mandiri. Sejatinya hidup itu memang untuk belajar sih dan termasuk belajar memerankan peranan ibu rumah tangga dengan baik.

Dapur sederhana bin seadanya kami, semoga akan tetap bisa mengepul setiap hari meskipun menu yang saya buat untuk papa hanyalah nasi dan sambal. Asal pemerintah nggak naikin harga LPG lagi sih, hatipun masih tenang. Hahaha...

3 komentar:

  1. Iya bener si Mbak, harus mulai belajar :)

    BalasHapus
  2. Iya bener si Mbak, harus mulai belajar :)

    BalasHapus
  3. Iya, harus mulai ngumpulin peralatan dapur ya, mba. Biar dapurnya makin asyik buat masak.

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)