Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Hari Anak Nasional Dimata Anak Era 90an

Selamat Hari Anak Nasional dari kami!!!!!!!
Hari anak nasional ya? Hemm.. sepertinya nggak seheboh jaman dulu deh. Iya saya itu anak yang lahir di tahun 89, tumbuh dan berkembang di tahun 90an. Udah tua ya? Belom ah..anak saya juga belum lahir. Hahaha...

Sebagai seorang mantan anak yang besar di era 90an, saya bisa bilang jaman kecil saya itu bahagia. Sekalipun dulu belum ada gadget mahal macam handphone sampai ipad, saya juga bisa heppi bareng teman-teman saya. Kebersamaan dengan teman di masa kecil saya itu meninggalkan sebuah kenangan yang sampai sekarang bikin saya mbatin "kapan ya kita bisa kumpul kayak dulu lagi?". Seiring berjalan waktu saya dan teman-teman masa kecil saya se RT sudah tumbuh dan menulis cerita hidupnya masing-masing.

Saya ingat banget jaman kecil saya, pentungan kasti dan bola kasti yang berwarna merah berbahan semacam karet. Kalau kena tubuh sakitnya nggak ketulungan. Sering dulu saya dan teman-teman mainkan di halaman rumah teman saya yang bernama Ida tepatnya di belakang sekolah SD dekat rumah. Ada lagi sebuah pohon jambu yang menjadi favorit kita buat memanjat dan ngumpet kalau lagi mainan petak umpet. Belum lagi dolanan "cuthikan" yang batang kayunya cukup kita ambil dari kayu pohon lamtoro. Ada lagi dolanan pasaran dan masak-masakan, dan juga dolanan kita yang paling mewah kala itu adalah boneka barbie yang dibelikan orang tua masing-masing kalau ada penjual mainan di orang hajatan.

Yang bikin lebih bahagia lagi adalah mata kita dimanjakan dengan tayangan televisi khusus anak-anak. Acara musik tralala trilili, acara lenong bocah, cilukba, bahkan sering banget tuh diputer video klip artis cilik kayak Saskia dan Geofani bersama Titik Puspa. Bukan cuma itu ada juga film kartun mulai dari unyil sampai kartun animasi Cardcaptor Sakura. Sekalipun acara anak saya juga bisa dapat ilmu menggambar dari sosok Pak Raden yang kumisnya tebal. Nah kan, dulu saya nggak kenal apa itu gadget mahal tapi saya juga masih bisa bermain, belajar dari tayangan yang saya lihat, dari permainan yang saya mainkan dengan teman-teman.

Apa yang saya nikmati dulu ternyata sekarang ini sangat langka. Mulai dari soal permainan, umumnya anak sekarang enggan buat main katanya nggak seru. Belum lagi banyaknya game yang di tawarkan dari PS sampai ipad yang sekarang ini hampir setiap anak punya. Udah gitu tayangan di TV pun sedikit banget ngasih ruang ke anak-anak. Sekarang TV banyak didominasi serial-serial khusus ABG, kalaupun ada buat anak juga ujung-ujungnya bully dan cinta-cintaan. Sinetron kayak keluarga cemara aja udah nggak ada sekarang. Yang bikin saya miris itu ketika banyak serigala dadakan yang justru gampang baget ditiru anak-anak mulai dari gaya sampai perang-perangannya. Boleh kan saya ngelus dada? Kalaupun ada animasi paling juga tayangnya di jam yang kurang tepat. Tahu kan Adit & Sopo Jarwo sebenarnya bagus itu film cuma penayangannya aja kurang pas. Ditayangkan sore hari bagi saya sangat pas, bukan di jam dimana waktu anak-anak belajar. Untuk contoh lain saya yakin para orang tua lebih tahu.

Jadi apalah hari anak nasional jika sekarang ini minim ruang untuk dunia anak, minim hiburan yang sesuai dengan umur anak. Tidak semua orang tua bisa memfasilitasi anak dengan gadget mahal, memberikan fasilitas tv kabel berlangganan yang bisa milih chanel-chanel khusus dan berkualitas, bahkan nggak semua ortu bisa kasih anak sambungan internet dirumah buat youtube-an cari video klip anak-anak. Saya bukan menyalahkan anak atau orang tua jaman sekarang, tetapi disini saya hanya ingin menunjukkan sekalipun tanpa gadget dan fasilitas mahal masa anak-anak harusnya bisa bikin mereka bahagia. Belajar arti kebersamaan, sportifitas, dan yang pasti saling menghargai. Bukan menjadi sosok anak yang tidak peduli dengan sekitar. Ini PR besar saya dan suami selaku calon orang tua. Bukan saya ingin menggurui tapi saya ingin berbagi.

Selamat hari anak nasional, semoga anak-anak bisa bahagia di usia emasnya, bisa bebas dari bully dan kasus kriminal lainnya dan bisa mendapatkan hiburan yang pas dan sesuai dengan usianya. Karena anak adalah peniru ulung, mari kita ajarkan dengan tauladan yang baik ya. 

12 komentar

  1. Karena anak adalah peniru ulung, mari kita ajarkan dengan tauladan yang baik ya. Setujuuuuu....

    BalasHapus
  2. aku jaman dulu gak bisa memiliki boneka barbie padahal pengin bgt hiks

    BalasHapus
  3. selamat hari anak nasional.. :)
    indahnya masa-masa generasi 90an..hehe

    BalasHapus
  4. selamat hari anak nasional.. pas banget sama ultah ibu ku kmrn

    BalasHapus
  5. selamat hari anak nasional ya bugurcil..

    BalasHapus
  6. selamat hari anak nasional buguruu..
    cieee anak 90an yaaa

    BalasHapus
  7. Haii bu guru...
    pertama kali comment ni gara2 ketemu di grup ....

    setuju,,kadang kasian ama anak2 jama sekarang
    terlalu cepet dewasa krn kebanyakan sinetron.....

    massa kita emang paling indah dahhh

    BalasHapus
  8. Iyaa, semoga anak2 Indonesia bahagia selalu dan bebas bully. Aamiin

    BalasHapus
  9. kayaknya enakan jaman 90an, dimana kalo main sama temen nggak ada gadget yang bikin suasana hening:v

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)