25 Juli 2015

MOS Sebagai Ajang Balas Dendam?

Tahun ajaran baru identik dengan 3 hari dimana calon siswa baru ikut program yang dinamakan Masa Orientasi Siswa atau MOS. Jenjang SD-SMA pasti ada. yang membedakan kalau di jenjang SD untuk masa MOS nya sih biasa banget. Namanya juga anak-anak dari TK kan ya masuk ke SD palingan diajakin nyanyi-nyanyi, kenalan sama guru-gurunya, atau kenalan sama teman-temannya. Kekerasan? Saya bisa jamin di jejang SD nggak ada.


Pengalaman MOS di SMP atau SMA, kalau bukan karena program wajib yang harus diikuti saya sih paling malas ikutan. Karena apa? Repotnya nggak ketulungan ketika masa pengenalan kita dengan sekolah baru ini dicampur aduk dengan yang namanya unsur seniorisasi. Oke perlu saya garis bawahi dulu disini saya tidak merujuk ke guru ataupun pengurusnya bahkan ke sekolah tertentu. Ini murni dari pengalaman saya sendiri. Jadi begini, sebelum masuk untuk MOS biasanya calon siswa baru disuruh mempersiapkan apa saja yang dibutuhkan dalam pelaksanaan MOS. Untuk para orang tua pernah nggak direpotkan si anak dalam menyiapkan alat-alat yang disajikan dalam bentuk teka-teki? Saya yakin pernah!

Misal saja disuruh membawa pulpen yang tidak bagus dan tidak jelek, bisa kita mengarah ke salah satu merk pulpen yang umum dipakai orang-orang. Atau nggak membawa penutup kaki dari kain berwarna merah dan kuning, bisa jadi mengarah ke kaoskaki beda warna, atau lagi makanan instan yang terasa sedapnya, mengarahnya ke salah satu merk mie instan yang tenar itu. Belum lagi disuruh berangkat minimal jam 06.30 lengkap dengan jumlah kunciran dan pita sesuai tanggal dihari itu juga. Kalau yang cowo rambut dipotong semi gundul cukup disisain 5cm saja. Adakah fenomena seperti itu? Jelas ada lah! Keponakan saya aja sampai repot nyiapinnya. Belum lagi disuruh bikin surat cinta buat kakak kelas. Buat yang nggak bikin nantinya akan kena hukuman bahkan saya dulu korban seniorisasi dari kakak kelas jaman SMP.

Ancaman,gertakan, bahkan hukuman fisik kadang mewarnai pelaksanaan MOS. Apakah menimbulkan efek jera? Saya yakin tidak, justru yang timbul adalah rasa takut bahkan semacam dendam ke kakak kelas. Niatnya sih bagus untuk pembelajaran agar lebih disiplin, tapi apakah tidak ada dengan cara lain? Contohnya saya sebagai korban yang pernah merasakan sensasi hukuman dari kakak kelas. Perasaan juga waktu itu persiapan MOS nya udah lengkap dan benar, datang tepat waktu eh masih aja disuruh maju ke depan barisan tau-tau dikasih hukuman. Bodohnya saya kenapa saya nurut aja. Hahaha... usut punya usut kakak kelas itu adalah mantan murid bapak yang pernah dihukum bapak jaman SD karena kenakalannya. Karena dendam mungkin jadinya ya dilampiaskan ke saya. Respon saya gimana? Selama di nenjang SMP saya benci banget sama kakak kelas itu dan malas mengikuti kegiatan sekolah. Takut? Yang jelas trauma.

Lalu apa gunanya sih surat cinta? Entahlah sampai sekarang saya gagal paham. Mungkin menjadi ajang kakak kelas menyaring calon gebetan, atau menunjukkan sejauh mana pamor kakak kelas menjadi panitia MOS. Biasanya yang paling banyak mendapatkan surat cinta itulah yang pamornya bagus. Duh... mendidik nggak sih? Menurut saya kok enggak. Belum lagi disuruh berburu tanda tangan kakak kelas dengan daftar nama samaran. Contohnya nih "iwan" jadi "i-one", "Rukinah" menjadi "kikiru", sampai mencantumkan nama zodiak pun juga ada kayak "David Ardiyansyah" menjadi "David VJ". Serius ini bukan ngarang tapi ini pengalaman pribadi. Kalau jaman gadget sekarang pasti disuruh jadi follower twitter atau instagram. Apa bedanya sama artis coba kalau macam ini. Mendidik? Silahkan nilai sendiri.

Lalu sebaiknya bagaimana sih kegiatan MOS yang baik itu? Saya bukanlah guru yang handal. Cuma bagi saya mengisi kegiatan MOS dengan mengajak mereka lebih kreatif dan aktif dengan berbagai permainan sepertinya jauh lebih bagus. Panitia menyajikan cara pengenalan lingkungan sekolah baru dengan permainan yang mengasah kerjasama dan kekompakan tanpa memberikan unsur seniorisasi dan kekerasan mungkin bisa menjadi salah satu pilihan. Surat cinta diganti dengan membuat semacam artikel tentang pesan dan kesan selama masa MOS jauh lebih bagus. Bagi tulisan terbaik akan mendapat hadiah misalnya. Dan yang pasti jangan sampai memicu timbulnya perasaan kesel bahkan dendam dengan kakak kelas. Ingat sekolah bukan ajang untuk menghukum dengan semena-mena, balas dendam dengan membabi buta. Sekolah itu adalah rumah kedua anak-anak untuk bermain dan belajar. Sebagai guru juga wajib memberikan arahan jika dirasa program MOS kurang tepat. Dan yang pasti peran guru sebagai pengawas dan penanggung jawab  harus tetap diperhatikan. Sekedar usul, dampingi panitia dalam merencanakan program MOS. 

Bagi orang tua yang kerepotan membantu anak-anak menyiapkan MOS ya selamat menikmati dan bersabarlah. Mungkin ini satu hal yang seru tapi bagi saya pribadi menyelenggarakan masa orientasi sekolah kalau bisa jangan menyusahkan berbagai pihak dan jauh dari gojlokan bahkan kekerasan. Karena mereka datang kesekolah baru dengan hati riang jangan sampai kita nodai dengan rasa enggan dan dendam. MOS yang baik adalah berikanlah kegiatan yang memiliki unsur edukasi. Disiplin bukan berarti kita main kekerasan dengan seenaknya. Karena kita semua punya hak untuk mendapatkan pengajaran, jadi jangan nodai semangat mereka di masa MOS ya. 

Note: ini sekedar cerita dan sedikit pesan saya, berdasarkan pengalaman pribadi di masa sekolah. Jadi saya mohon maaf jika ada pihak yang tersinggung dengan postingan saya.  

35 komentar:

  1. Wah berarti saya termasuk beruntung ya, pas jaman SMP, MOS nggak ada tuh yg seniorisasi atau apa gitu mbak. Yg ada ya pengenalan lingkungan beneran. Gambar lokasi sekolah, pengenalan warga sekolah, kemah, dll. Beda lagi pas jaman SMA ada tuh MOS yg disuruh bawa aneh2 tapi nggak pake teka teki yg nguras otak. Justru paa suruh buat surat cinta buat kakak kelas saya dapat kehormatan utk bacain surat cinta itu karena teroilih jadi surat cinta yg paling bagus. Ih seneng minta ampun dapat hadiah pula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih blm ngerti aja knp yg dipilih itu surat cinta :)

      Hapus
  2. Alhamdulillah di sekolah kami kemaren MOSnya tidak ada kegiatan yang aneh-aneh lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah waktunya mas ngadain MOS tapi nggak nyusahin dan menjatuhkan mental anak.

      Hapus
  3. Untung aku nggak disuruh buat surat cinta waktu MOS. Eh waktu aku kuliah istilahnya OPSPEK :)

    BalasHapus
  4. aku masih selalu protes setiap ada MOS..kenapa tidak dibuat sedemikan rupa yang mendidik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia mama boobi yg jadi pertanyaan di aku.kegiatan yg ga menjatuhkan mental anak...

      Hapus
  5. bila dipandang tidak mendidik sekiranya lebih baik dihapus. paling tidak bapak ibu guru mengusulkan itu ke sekolahnya dulu. mungkin setelah itu diikuti sekolah lain. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah ada peraturan menteri mas...dan itupun sudah dikatakan sendiri sama pak Anies Baswedan. Cm ya tergabtung pihak sekolahnya

      Hapus
  6. Setuju banget Chel... MOS dengan instruksi yg katro2 gitu itu sebenarnya bikin malu pihak sekolah. Keliatan banget nggak bisa handle anak didiknya. Mendingan diarahkan ke hal2 yg fun plus meningkatkan ketrampilan di bidang tertentu. Lebih joss... mencetak generasi muda yg tidak hanya suka membully.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...kan mumpung MOS jd ajang pembullyan

      Hapus
  7. Yang keras waktu masuk SMA, aku pernah kena hukuman gara2 salah bawa air mineral gelas

    BalasHapus
  8. Waduh, ga baik itu kalo balas dendam. mending balas SMS aja. hehehe. Dulu waktu MOS saya mbolos... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..kalau masih model begitu saya juga bakal nyuruh anak saya ga ikut MOS nantinya

      Hapus
  9. Biasanya bikin surat cinta buat iseng-iseng mba
    nah tulisan yang terbaik biasanya suruh dibaca di depan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...nggak ngeh aja surat cinta terbaik itu bagaimana modelnya

      Hapus
  10. perubahan bisa dilakukan dimulai dari pihak sekolah dgn mengganti sitem MOS

    BalasHapus
  11. mbak, barusan temen kantor saya nanya ke saya bunag sabrina itu kaya gimana, saya aja penyuluh gak tau hihi, itu katanya buat MOS anaknya, lah di tempat kami gak ada bunga itu, kasian tadi dia pusing. ada baiknya kegiatan MOS jangan memberatkan, saya stuju MOS diarahkan pada kegiatan yg lebih kreatif

    BalasHapus
  12. aku ikut mos itung-itung kenang2an sama kenalan ama kakak kelas yang tsakeps dulu :v

    BalasHapus
  13. MOS itu tetap perlu. Tinggal ngatur kontennya saja kan? Lucu-lucuan? Saya pikir juga tak apa untuk kepo-kepoan. Yang penting tidak menjurus ke hal yg bersifat fisik anarkis. Apalagi sampek tawuran. #whualah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tpi umumnya sebagai ajang balas dendam kok mas

      Hapus
  14. Di sini masih ada MOS yang aneh2, mba. Pake ikat sepatu warna warni, padahal sepatunya hitam. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disini juga kok la..bikin sebel dan pgn negur panitianya

      Hapus
  15. Kesannya seperti pembodohan massal ya mbak...

    BalasHapus
  16. Kesannya seperti pembodohan massal ya mbak...

    BalasHapus
  17. Kesannya seperti pembodohan massal ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serupa dengan komenbpak anies kalau MOS yg menyimpang itu seperti pembodohan masal

      Hapus
  18. MOS itu kan Masa Orientasi Siswa kan? kenapa jadi MOS yang Membuat Orang Sableng ?

    Heran juga sich kalau melihat murid baru disuruh pakai yang aneh2 yang menurut saya itu seperti orang sableng..mulai pakai topi yang aneh2..kuncir yang aneh2, jika baru masuk sekolah diajarkan yang aneh-aneh..nanti lulusnya juga aneh-aneh...corat-coret..tawuran..konvoi..minum..pesta yang ngak perlu...gitu dech.

    Coba jadikan kegiatan MOS (Masa Orientasi Siswa) untuk hal yang lebih baik. Nanti keluarannya juga akan lebih baik..misalkan..ajarkan mereka untuk mengenal nama siswa sepletonnya, mengenal nama dan guru sekolahnya, mengenal lingkungan sekolah, dsbnya.
    Dan jangan lupa, nilai2 luhur Pancalisa harus terus ditanamkan..biar menjadi manusia Indonesia yang Berbhineka ;)

    BalasHapus
  19. Duh, paling mangkel sm mos yg rese. Moga jamannya maska nanti, ngga ada mos macem jmn skrg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak aq juga berharap semoga segera ganti ke cara yg lebih edukatif

      Hapus
  20. Paling gemes kalo menjalani MOS..dari es em pe ampe kuliah...aargh :D

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)