23 Agustus 2015

Hindari Diet Saat Hamil

pict from google
Saya masih ingin berbagi cerita tentang kehamilan. Ya, kali ini gurukecil sementara waktu akan diwarnai soal cerita kehamilan saya. Menjelang duedate yang masih beberapa minggu rasanya sih eman-eman dan seneng. Senengnya itu bentar lagi bakalan menyambut baby eman-emannya itu kalau bentar lagi perut ga terasa goyang dan peyang lagi. Hahaha..
Hamil sudah tentu kita akan mengalami banyak sekali perubahan. Mau dari fisik sampai mentalpun juga akan berubah. Jadi memang kesiapan diri disini juga dituntut untuk menerima fase perubahan di setiap bulannya. Yang tadinya nggak pernah morning sick begitu hamil trimester pertama ngalamin morning sick, ngalamin yang namanya pusing hebat bahkan sampai ga kuat bawa badan. Namanya tubuh lagi penyesuaian dengan "benda baru" di rahim jadi ya gitu. Dan kalau saja wanita hamil jadi sensitif tolonglah bagi suami untuk mengerti. Selain morning sick tentu tiap bulan mengalami perkembangan dimana perut akan semakin membuncit dan efeknya adalah muncul strechmark. Berat badan naik seiring bertambahnya nafsu makan dan berat janin. Bagi sebagian wanita kenaikan berat badan tentu akan jadi momok tersendiri kan. Jujur saya pun mengalami itu. "Kalau sudah melahirkan nanti bisa kembali kurus nggak ya?".
Tren yang lagi kekinian berdasarkan fakta dilapangan dan disampaikan oleh mbak saya selaku pegawai dinas kesehatan adalah banyak sekali wanita yang sengaja diet sebelum nikah. Digaris bawahi diet yang dilakukan rata-rata diet ngawur dan tidak sesuai saran dokter. Demi terlihat langsing saat sesi foto prewed sampai resepsi nikahan, kebaya nikah bisa tampak bagus saat dipakai segala cara diet dilakukan. Dan, itu banyak banget yang pernah cerita juga ke saya. Dulu saya gak diet tapi karena sibuk urus ini itu jadi berat badan turun dengan sendirinya.
Nah, kalau sudah diet setelah nikahpun secara tidak langsung masih terbawa. Takut kalau suami nantinya ga cinta kalau setelah menikah jadi gemukan. Padahal kalau salah diet bisa bahaya apalagi tahu kalau lagi hamil. Yang namanya diet kalau ngawur kan justru membahayakan diri sendiri, salah satu akibat yang timbul dari kesalahan diet adalah animea. Mungkin sepele cuma animea tapi bagi ibu hamil kalau bisa ini harus dihindari. Jika selama proses kehamilan itu mengalami animea akibat dari diet yang dilakukan justru akan memicu yang namanya pendarahan disaat lahiran. Saya bukan menakut-nakutin tetapi banyak kasus yang sudah terjadi. Nggak mau kan kita mengalami kehamilan beresiko seperti itu.
Jangan khawatir soal berat yang semakin bertambah. Setelah melahirkan bisa kok untuk tubuh kembali ke berat badan semula sebelum hamil. Ketika kita memberikan ASI eksklusif bisa dipercaya berefek menurunkan berat badan secara alami, makan makanan yang sehat dan bergizi seperti sayur dan buah juga bisa membantu menurunkan berat badan, perbanyak minum air putih yang efeknya bagus buat tubuh dan imbangi juga dengan olahraga. Bisa seperti joging, senam aerobik atau bahkan yoga. Atau bisa juga sibuk dengan baby dan urusan rumah karena nggak punya ART bisa membantu kita menurunkan berat badan. Ya nyuci, ngepel, nyapu lantai, setrika baju, atau kerjaan rumah tangga lainnya deh. Intinya sebisa mungkin bahkan harus menerapkan pola hidup yang sehat.
Kondisi setiap ibu hamil tentu berbeda, disini saya bukan berarti menyamaratakan. Karena dirasa diet yang keliru itu berbahaya terutama untuk ibu hamil jadi disarankan jangan diet dulu. Soal kenaikan berat badan anggap saja itu yang terbaik buat diri sendiri dan si baby. Kalau khawatir gaun atau baju kesayangan nggak muat, setidaknya puasa selama 9bulan 10hari dengan pakai daster juga bukan masalah. Karena sebenarnya aura kecantikan orang hamil justru terpancar. Dan sexy!!!!!
Oke, correct me if im wrong dengan cerita dan sharing dari mbak saya ini ya. Yang jelas kondisi ibu hamil itu berbeda-beda so jangan takut ya. Nikmati saja kehamilanmu. :)

14 komentar:

  1. Jadi...udah naek berapa kilo :P

    BalasHapus
  2. Aku dulu naiknya sampe 17 kilo chel, terus kurusan setelah noofa usia 6 bulan..

    Skrg balek maneh kaya jaman prawan, 46 kilo.. Bedanya perut agak gede dikit krn ga mau pake bengking

    BalasHapus
  3. baru naik 4 kg xixixixixi...
    sehat2 ya bumill^^

    BalasHapus
  4. semangaaaat trus demi dekbay :) gak masalaaah mau melebar menyamping yg penting smua slamat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kan kalau bisa jangan melebar ke samping mbak :D

      Hapus
  5. Hmmm.... membaca ini jadi ngelirik perut deh hahahaha....

    BalasHapus
  6. diet itu bukannya pengaturan pola makan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain pola makan kudu dperhatikan jg kandungane mas..biasanya pada ditakar

      Hapus
  7. sebenernya sih kalau lagi hamil jangan diet ya karna butuh asupan makanan yang bergizi juga dua kali lipat karena ada dua orang .. semangaat nanti abis melahirkan juga kurus lagi kok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Skalipun berdua kudu diati2 juga mbakkk

      Hapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)