Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Jodoh yang Seprofesi

gambar dari google
Sekali-kali bahas soal jodoh gimana ya? Yang jelas saya sih seseorang yang masih belum ada apa-apanya kalau soal agama, jadi saya pengen bahas secara umum saja.


Wajar kalau disaat kita masih sendiri alias jomblo punya keinginan jodoh yang begini begini sampai begitu. Sayapun dulu pernah dimasa seperti itu. Mengharap suami tampan,tajir, beda profesi, atletis. Halah halah....ternyata apa yang dulu jadi pengharapan saya mak plekenyus ya cuma harapan doank. Jodoh dari Tuhan lah yang terbaik. Insyaallah dan saya percaya itu.

Kadang Tuhan suka ngasih diluar apa yang kita harapkan. Seperti halnya saya yang sama sekali nggak pernah kepikiran kalau punya suami yang bekerja sebagai guru. Meskipun saya sama papa masih honorer tapi kami memiliki tempelan sebagai "guru" dan bagi saya tetap alhamdulillah walau kadang..... you know me so well kan gimana perhatian pemerintah terhadap kaum guru terutama honorer. Nah, ternyata kehidupan yang kita jalani bisa jadi adalah sebuah kehidupan yang diinginkan orang lain. Maksudnya?

Hidup itu tetap sawang sinawang kan ya. Ketika saya merasa biasa saja punya suami guru ada salah seorang adik kelas saya yang juga seorang guru justru secara gamblang menginginkan jodohnya kelak seprofesi dengannya. Terlihat dari status facebook nya kapan hari itu, lagi-lagi timbul kekepoan saya dan memberanikan diri buat nanya langsung lewat bbm.

Menurut adik kelas saya kalau punya pasangan yang seprofesi itu enak dan punya beberapa keuntungan. Yang pertama kita nggak perlu menjelaskan dari awal kesibukan kita baik di jam sekolah maupun luar sekolah. Akan berbeda jika kita memiliki pasangan yg beda profesi, mungkin ada yang harus melalui proses introgasi "kamu seharian ngapain aja?" Kalau dijelasin udah ngerti sih enak tapi kalau masih nggak ngerti? Bisa jadi udahan gitu aja. 


Kedua, kalau punya pasangan seprofesi bisa bertukar peran. Misalnya ada kesibukan lain kayak les privat. Kita bisa bertukar peran jika dirasa salah satu dari pasangan berhalangan atau tidak bisa melaksanakan tanggungjawabnya jadi akan ada serepannya. Ciyee..  ban kalii serepan!

Ketiga, kalau seprofesi enak diajak sharing dan nyambung. Bahas apa itu silabus, analisis, RPP sampai kebijakan pemerintah tentang kurikulum atau apalah. Atau bisa jadi sharing soal murid di kelas sampai metode mengajar. Yeps... lewat sharing itulah kita bisa saling belajar. 

Keempat, kalau seprofesi itu enaknya menyamakan waktu liburan. Setelah sehari-hari disibukkan denga kegiatan sekolah dan ditambah kalau ada tugas operator yang harus mantengin laptop dengan aplikasi dapodik, rasanya sih jenuh. Apalagi istrinya dianggurin. Hahaha... kalau waktu liburan sekolah enaknya suami istri bisa merencanakan liburan bersama. 

Kelima, seorang suami yang jadi guru biasanya lebih sabar dan sayang sama anak-anak. Bukan cuma guru tapi yang lain saya yakin juga akan memiliki rasa sabar dan sayang sama anak-anak. Tapi karena tuntutan profesi dan tiap hari ngadepi anak-anak secara tidak langsung kepribadian yang penyabar dan sayang anak akan terbentuk. Tapi kalau soal ini kembali lagi ke individunya.


"Trus gimana kalau punya pasangan seprofesi tapi masih sama-sama honorer kayak saya ini?" Saya tanyakan itu ke adik kelas saya itu dan dia berharapnya ya jangan yang honorer. Hahaha... tapi soal rejeki saya percaya "Tuhan Maha Kaya" dan Dia tau apa yang hambanya butuhkan. Walau nggak munafik kalau tengah bulan udah kehabisan duit dan kadang bingung nyari kmana lagi biar dapur tetap mengepul. Tiba-tiba rejeki ada aja. Melalui tangan kecil mereka yang ngasih bayaran les privat atau ada job lain diluar jam mengajar. Kalau kata papa yang penting ikhlas menjalani dan jangan mengeluh. (Ini susah tapi harus belajar).

Jadi ya, seprofesi atau enggak jika jodoh itu pilihan Tuhan ya terima saja. Belum tentu yang menurut kita baik ternyata justru gak baik dimata Tuhan. Yang buat kita udah perfect banget tapi menurut Tuhan justru yang paling jahat. Percayalah Tuhan maha segalanya, jadi jangan galau soal jodoh maupun rejeki. Tapi tetap ya kita harus ikhtiar dengan doa dan usaha yang bagus. Biar Tuhan kasih kita yang terbaik juga. Aamiin!!!

24 komentar

  1. Kalo saya aslinya pengen yg gak seprofesi sih mbak... biar tema obrolannya beragam, gak itu2 aja. hehe
    tapi ya Wallahu a'lam nanti dikasih Allah yg seprofesi atau enggak :D diterima we lah pokoknya. haha

    BalasHapus
  2. Dulu jaman masih ting ting pernah juga kepengin punya suami yg seprofesi. Etapi, setelah dipikir2 ntar malah monoton. Pikir ku mbak. Ndelalah eh suamiku bukan guru. Hihihi. Tapi karena keluarganya banyak juga yg guru kalau pas ngomongin soal kerjaanku yg tetap nyambung. Beda kalau dia cerita tentang kerjaannya aku cuma mlongo mendengarkan. Hahaha.

    BalasHapus
  3. suami seprofesi?! Mmm...dipertimbangkan ;)

    BalasHapus
  4. aku juga seprofesi awalya Chel

    BalasHapus
  5. Pacarku yg sekarang juga seprofesi
    Enaknya ya itu ngerti kerjaan ku gimana
    Ga complain ditinggal2
    Ga enaknya yaa
    Belum nemu sih :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum nemu tanggal yang pas ya? xixixix

      Hapus
  6. aku jugaa seprofesi, beda tempat kerja aja.. hahaha

    BalasHapus
  7. Aku sih ga satu profesi tapi kesamaannya di hobby :D

    BalasHapus
  8. Awalnya aku sama suami nggak seprofesi, tapi karena akhirnya dia jadi guru militer, maka seprofesi-lah kita, meskipun dalam dunia berbeda, tapi udah sama-sama jadi guru :D

    BalasHapus
  9. Jodoh sudah ada yang atur, tinggal usaha kita bagaimana ya bu guru...

    BalasHapus
  10. rejeki dan jodoh memang sudah ada yg ngatur ya...

    BalasHapus
  11. emang serasa dunia jadi menjemukan jika berjibaku dengan aplikasi dapodik *pernah dalam kondisi serupa #arrrgh .

    BalasHapus
  12. masing-masing pilihan ada plus minusnya yaa makk, dibikin enjoy ajaaaaah.. hehehe.

    BalasHapus
  13. hidup itu pilihan :)

    dulu saya beberapa kali pacaran dengan satu kantor meski beda divisi
    rasanya ya gitu, ibarat permen nano-nano, rame banget...

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)