18 Oktober 2015

Belajar Memandikan Bayi

Pasca melahirkan dan pulang dari rumah sakit saya dan suami memutuskan untuk mengurus Intan sendiri. Tetap campur tangan ibu dan mbak masih saya perlukan karena masih banyak hal soal bayi yang belum saya pahami dan ketahui. Umumnya ibu-ibu pasca melahirkan di desa saya mengurus bayinya dengan mengundang dukun bayi dan dikontrak selama selapan. Selapan itu istilah jawa, kurang lebihnya 36 hari. Jadi setiap pagi dukun bayi datang ke rumah untuk memandikan, mijit, sampai nanti mencukur rambutnya.


Bukanya apa sih kenapa saya gak menggunakan jasa dukun bayi. Padahal memandikan Intan sepulang dari rumah sakit aja gak berani. Minta tolong ibu juga ndilalah ibu gak berani memandikan bayi, minta tolong mbak dia terlalu sibuk dengan kerjaannya. Yasudah… mau gimana lagi.. Karena mbak sudah kasih wanti-wanti pokoknya harus bisa mandiri buat ngurus anak, jadi ya dengan segala resiko saya berusaha sebisa mungkin. Belum lagi jasa bayar dukun bayipun juga lumayan mahal ternyata. Memang sih kita enak bisa sedikit santai kalau pagi dan sore, tanpa ada tanggungan mandiin bayi, mijit bayi, dan untuk proses penyembuhanpun juga bisa enak.  Ini sih katanya ibu-ibu yang pada pakai jasa dukun bayi loh.

Dengan segala kegalauan dan rasa takut gimana-gimana akhirnya untuk memandikan Intan sepulang dari rumah sakit saya menggunakan cara  sibinan. Tahu kan sibinan, ala-ala orang sakit demam yang kata dokter gak boleh mandi itu. Jadi setiap pagi saya menyiapkan baskom lengkap dengan air hangat, waslap, handuk dan perlak. Kemudian si Intan saya sibin sampai pakai baju dan popok semua saya sendiri, dan ibu ada di samping saya cuma lihatin doank. Jangan ditanya deh gimana grogi dan gemetarnya tangan ini pegang bayi yang masih merah. Pengalaman pertama cint!! Sensasi degdegan nya ruarrrrrrr biasaaa banget.

Kegiatan sibinan itu berlangsung sampai sekitar 10 hari. Dan hari berikutnya Intan mulai dimandiin di ember bayi yang ibu beli. Awalnya saya diajarin sama mak’e cara memandikan bayi. Lihat cara emak guyur dan usap badan Intan sampai saya belajar membedong juga. Lagi, saya mengalahkan rasa takut meskipun baper  dan mengeluh. “Enak kali ya mereka gak repot mandiin anak sendiri pas bayi”, dan sampai mikir “coba pakai jasa dukun bayi pasti gak capek mandiin”. Emak muda kebanyakan baper dan ngeluh ini akhirnya berani memandikan Intan sodara-sodara. Dan heran saya ternyata bayi yang masih merah itu punya reflek untuk pegangan ke daster yang saya pakai. Kali aja mrucut dari genggaman tangan saya dan nyebur ke ember. Hahaha… ternyata si Intan juga pegangan tanpa saya suruh. Hebat euy.


Kalau saya takut saya mungkin tidak berani memandikan Intan sampai sekarang. Kalaupun mengandalkan ibu paling saya juga masih jadi anak manja yang sekarang punya anak. Ternyata Tuhan mengubah hambanya itu dengan cara macam-macam ya. Ada Intan tanggungjawab bertambah dan saya dituntut mandiri. Semoga aja gak kebanyakan ngeluh dan baper deh. Dan sekarang saya sudah lumayan bisa mengikui ritmenya sebagai ibu baru dengan segala aktifitasnya termasuk memandikan bayi. 

11 komentar:

  1. Senang sekali che, moment yang paling dekat katanya pas memandikan bayi sendiri loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaa bener banget itu, bisa jadi kenangan seumur hidup : )

      Hapus
  2. Aku dan suami berdua suka rebutan pas waktunya mandiin bayi

    BalasHapus
  3. saya pake dukun bayi sampe sebulan mbaaa, beneran ga berani pas awal...

    BalasHapus
  4. Aq pke dukun bayi sebulan chel, setelah itu yo seh gemeteren, pdhl andhin badannya mantep, cemekel, tapi tetep ae deg2an haha

    BalasHapus
  5. emang harus belajar ya para ibu buat mandiin si bayi...

    BalasHapus
  6. wah, kalo urusan yg ini, saya sudah 6 kali.
    ini malah mau yang ke-7 kali. hehehe...

    BalasHapus
  7. keren loh bisa langsung memandikan sendiri, waku pasal dulu yang memandikan nenek aku (buyut pascal)

    BalasHapus
  8. Hihi, pasti nervous ya. Tapi menurutku malah bagus, nanti bonding sama anaknya bakal kuat. Dulu ibuku langsung mandikan aku sendiri, soalnya beliau dan Bapak tinggal terpisah dari orangtuanya. Terbukti sekarang aku dekat banget sama Ibu dan Bapak :)

    BalasHapus
  9. Aja baperlaaah. . .ntar Intan takuut. :D

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)