22 Oktober 2015

Berjemur di Pagi Hari

bayi lagi dijemur
Katanya matahari pagi bagus buat berjemur rentang jam 7-9 pagi. Seperti di materi IPA SD bahwa vitamin D terkandung dalam sinar matahari pagi dan itu bagus untuk pertumbuhan tulang. Nah karena bagus untuk pertumbuhan tulang saya jadi rutin ngajak Intania  berjemur atau dede. Hal itu rutin saya lakukan sepulang dari rumah sakit sampai masa cuti selesai. Tapi sekarang jadi kurang rutin deh, jam 7 saya harus sudah sampai sekolah. Sedihnya..


Iya karena saya merasa perlu untuk ngajak Intan berjemur jadilah tiap jam tujuh sampai jam tujuh seperempat saya rela ikut kena paparan matahari pagi. Biasanya saya memandikan si Intan dulu dan setelah mandi saya jemur dia, eh ternyata pas posyandu ada penyuluhan soal menjemur bayi itu sebaiknya sebelum mandi. Jadi bayi dalam keadaan bugil atau bisa pakai celana saja kemudian dijemur selama kurang lebih 15menit dalam posisi terlentang kemudian tengkurap.

Hati-hati juga untuk sebisa mungkin menghindarkan pancaran langsung sinar matahari ke mata bayi. Atau kalau mau aman bisa kok bayi dipakaiin kacamata khusus bayi. Karena saya gak punya jadi ya dihalang-halangi cahayanya pakai tangan atau handuk aja. Kalau untuk posisi tengkurap biasanya saya sambil menepuk-nepuk punggung Intan karena ada lendir yang dia belum bisa keluarkan. Saran dari bidan untuk sering-sering dijemur aja sampai badannya merah atau sampai nangis karena kepanasan. Tapi kan kasihan juga kalau nangis. Eh Intan seneng banget kalau diposisiin tengkurap, suka sambil emut jari.

Karena saran bidan untuk menjemur bayi sebelum mandi, jadilah saya mengubah kebiasaan yang tadinya Intan saya mandiin terlebih dulu. Sengaja saya tanya apa tidak bahaya karena saat dijemur pori-pori kulit bayi membuka kemudian dimandikan. Ternyata setelah dijemur gitu jangan langsung dimandikan tapi ditunggu sampai keringat bayi berkurang dan suhu badan bayi turun setelah tadinya kena panas matahari. Barulah dimandiin dan nantinya bayi akan terasa segar. Biasanya kalau habis berjemur dan mandi Intan bakal nenen lama banget trus tidurnya pules banget sampai siang. Tapi ya itu tadi karena saya sudah kembali ke sekolah jadi moment berjemur sama Intan ya jadi jarang deh.
pemandangan yang contras sekali

Nah gimana denga baby teman-teman apakah dijemur juga kayak Intan? Hahaha....kalau si papanya Intan lebih milih jemur burung, katanya biar ga kalah sama Intan. Hihih... Yuk  kita ajak bayi kita buat berjemur tapi jangan sampai gosong.

3 komentar:

  1. hi intaaan, intan cantik kek mamanya , tapi mukanya plek papanya.

    BalasHapus
  2. berjemur kadang di teras saja, kalau di luar, aduuh debunya che

    BalasHapus
  3. Anget banget pasti Intan, ya. :D
    Sehat terus yaaa. . .

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)