23 Oktober 2015

Es Dawet Pasar Klewer

Kemarau rasanya kok lama banget ya. Udara panas, banyak debu dan bawaannya pengen minum yang seger-seger terus. Padahal kalau gak jaga badan bisa-bisa ngedrop. Tapi saking panasnya memang minum es bikin adem segalanya, apalagi kalau pas lagi jalan-jalan. Ngemper di jalanan sambil menikmati es dawet kayaknya bisa jadi solusi haus dikala panas melanda.


Tahu kan es dawet. Nah pas saya berkunjung ke Solo dan disekitaran Pasar Klewer banyak berjejer pedangang minuman salah satunya es dawet. Kebetulan juga udara Solo panas banget jadilah saya bersama keluarga mampir ke salah satu penjual es dawet. Sebenarnya banyak pilihan cuma yang jadi singgahan saya bersama keluarga adalah seorang penjual yang beada di sisi timur gapura Pasar Klewer. Ditambah lagi saat itu pasca kejadian terbakarnya pasar yang terkenal itu, jadilah suasana lumayan rame hanya sekedar pengen lihat kondisi pasar pasca kebakaran. Begitupun saya sambil minum es dawet sambil ngepoin juga penjualnya.

Es dawet Pasar Klewer ini sama seperti es dawet pada umumnya. Santan, aroma daun pandan, cendol, ditambah larutan gula jawa sebagai pemanisnya. Kalau dikasih tape saya yakin es dawet jadi semakin segar. Penyajian es dawet ini yang menarik bagi saya, umumnya kan pakai mangkuk kaca gitu kan ya. Nah kalau es dawet yang saya nikmati itu disajikan dengan mangkuk tembikar. Tau kan tembikar, itu lho gerabah yang terbuat dari tanah liat seperti kendi. Karena disajikan dalam mangkuk tembikar saya merasa kalau es dawet ini awet dinginnya dan segarnya lebih lama.

Semangkuk es  dawet Pasar Klewer ini dibandrol harga lima ribu rupiah saja. Murah juga kan, udah gitu untuk urusan kebersihannya bisa dibilang bersih banget. Sensasi lain dari menikmati es dawet ini adalah ada kuali tembikar sebagai tempat santan dawetnya dan ciri khas lainnya adalah adanya pikulan yang gak dilepas. Sekalipun tampak sedikit menghalangi pandangan tapi yang namanya penjuall es dawet rata-rata seperti itu. Tapi seiring berkembangnya jaman banyak juga penjual es dawet yang sudah beralih ke gerobak lengkap dengan kayuhan sepedanya. Kalau saya sih lebih memilih yang es dawet gendongan gitu deh. Sensasi tadisionalnya dapet banget.

Nah kalau kalian main ke Solo dan kebetulan lagi belanja grosiran di pasar Klewer bisa juga kok cobain segarnya es dawetnya. Atau kalau mau alternative minuman segar lainnya di Solo ada juga yang namanya es gempol pleret. Tapi kalau saya lebih suka es dawetnya. Hehe… selamat mencoba es dawet Pasar Klewer  ya…

10 komentar:

  1. saya suka banget sama es dawet mbak :)
    apalagi minumnya pas siang-siang, rasanya segar banget :)

    salam kenal :)

    BalasHapus
  2. pas banget nih makan es dawet pas cuaca lagi kemarau gini :D

    BalasHapus
  3. segeeerr dan gurih klo dawet itu, suka suka sukaaaa....

    BalasHapus
  4. tetiba..kerongkongan..berasa nyesssss..gitu... seger.... , ditempatku ada jual es dawet..tapi kaya cendol gitu..

    BalasHapus
  5. aah...segar banget di hari panas seperti ini..., banyakin es biar nambah berembun gelasnya..., makin ngiler deh

    BalasHapus
  6. aahh mbak tiba" kangen mbak cheila hahah hadeeehh... eh langsung diaksih yang bikin ngiler gini hadeeeh hehe... kirim pake merpati terbnag bvisa mbak sampe jogja??? hehe

    BalasHapus
  7. Unik banget pakai tembikar gitu. Tambah anjlem pasti yaaa, Mbak. . .

    BalasHapus
  8. wah kalo ke solo harus nyoba nihhh

    BalasHapus
  9. Waaah segerr. Aku pengin es dawet ini, eh sekilas mirip es dawet Ayu di kotaku :)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)