Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Membedong Bayi

Intan sama ante Encuss
Semenjak pulang dari rumah sakit, bisa dibilang saya orang yang nekat. Dimana masa pemulihan biasanya banyak istirahat lha saya justru sibuk ini itu kalau dirumah. Saya memang mengurus Intan sendiri dibantu suami, kadang juga dibantu ibu. Tapi kalau untuk urusan mandiin ya saya sendiri. Ibu malah gak berani buat mandiin Intan. Jadi mamah juara kan nak. Hahaha..


Biasanya bayi kalau selesai mandi itu kan di bedong. Nah sejak pulang dari RS Intan jarang banget dibedong. Kalaupun memang saya lagi mood buat bedong ya baru dibedong deh. bedongnya masih pakai lembaran kain, sebenarnya ada bedong instan buat bayi tapi nyari disini gak ada. Atau kalau pas udara lagi dingin disitu peran bedong sangat membantu Intan biar badannya tetep hangat. Tapi anehnya, bayi yang satu ini kalau dibedong suka nangis dan gerak-gerak gak jelas. Mungkin dia bilang "lepasin aku mah...lepasin". Hahaha... Setelah drama nangis-nangis gitu dikasih nenen langsung deh boboknya pules.

Karena saking jarangnya dibedong saya kena teguran nih baik dari ibu dan ibu mertua. Takutnya kalau gak dibedong nanti tangan sama kaki gak bisa lurus. Nanti kakinya kalau orang Jawa bilang pengkoh gitu. Padahal kalau dari pengalaman mbak saya pas anak ketiganya lahir, justru jarang banget di bedong. Hanya sesekali sih itupun ya biar bayi tetap hangat. Belajar dari mbak itulah akhirnya saya niru dan kena teguran deh.

Sebenarnya kalau dilogika dibedong atau gak ya gak pengaruh kaki lurus. Sepemahaman saya pertumbuhan tulang dimulai sejak dalam kandungan. Tergantung dari bagaimana asupan gizi dan vitamin yang dikonsumsi si ibu sangat mempengaruhi pertumbuhan janin. Bukan cuma itu, saya membiasakan Intan buat berjemur di pagi hari sambil menikmati hangatnya mentari. Biar dapet vitamin D gitu deh, biar pertumbuhan tulangnya bagus. Tapi jangan kelamaan dijemur nanti gosong. Haha...

Bukan cuma itu sih, biasanya bayi itu ada yang kagetan jadi solusi biar bayi gak gampang terbangun saat tidur  solusinya ya dibedong itu tadi. Karena gerakan bayi yang terbatas, jadinya sekedar menggeliat gitu sampai muka memerah dan kita bisa istirahat deh tanpa khawatir bayi rewel karena kaget.  Jauh lebih baik kalau mengikuti saran ibu deh daripada dibilang bandel. Dibedong atau tidak kembali lagi ke orang tua masing-masing. Yang jelas senyamannya bayi aja, tapi akhir-akhir ini karena Intan sering rewel jadilah saya agak rutin membedong dia.
Nah, adakah pengalaman dari para mamah muda dan mamah senior mengenai membedong bayi?

10 komentar

  1. Anak-anak saya dibedong biar badannya hangat ketika habis mandi. Bedong dilepas saat sudah siang karena cuaca sudah panas.

    BalasHapus
  2. turuti saja kata orang tua mba :)

    BalasHapus
  3. masih belum..tapi katanya biar kakinya lurus mbak...

    BalasHapus
  4. Dulu jarang banget bedong anak2...dan suka diprotes Ibuk n mertua hihi..alesannya sama.
    tp mmg mrk suka pada gak bisa diem anteng dibedong kecuali dingin n mrk pingin bobok

    BalasHapus
  5. aku membedong cuma sebulan kok mbak..lha ini peradaban modern..hal2 seperti kultur kejawen itu diikuti sebagai menghormati tradisi leluhur saja :)

    BalasHapus
  6. Wah syuda lahiran ternyataa..hihii

    Klo di kampungku befong istilahhya dibarut

    BalasHapus
  7. wah..wah... selamat ya kak udah diberi titipan ilahi.... semoga menjdi anak yang sholehah ya... amin.....

    BalasHapus
  8. gemes lihat pipinya debay :)

    BalasHapus
  9. biasanya biar lebih anget aj.... abis mandi atau udara lagi dingin...

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)