8 November 2015

Balada Emak Pekerja

Udah hampir sebulan nih di sekolah. Cuti melahirkan cuma dapat 1,5 bulan aja tapi tetep alhamdulillah donk ah. Awalnya mau mulai kerja tu rasanya galau deh, pikiran kemana-mana. Nanti Intan sama siapa, nenennya gimana, pasti jadi tambah capek dan pagi-pagi mesti ribet. Belum soal nyucinya, deuh...emak baper!!!


Ternyata benar, menjalani peran sebagai ibu itu bukan perkara mudah. Dulu kalau bayangin jadi ibu dan tetap bekerja rasanya simple, eh lhadalah semua meleset. Yah namanya saya baru adaptasi sih ya, wajar kalau kaget dan sering sensi aja. Tapi ketika dinikmati, diikuti ritmenya lama-lama terbiasa dan dibawa santai (baca aja keteteran). Saya sama papa join soal pekerjaan rumah, yang berat-berat dihandle papa, saya dapet yang ringan ajah.

Parahnya saya, hampir 3 minggu selama masuk sekolah saya selalu datang terlambat. Padahal jam setengah 7 udah siap ajah buat berangkat, tapi kadang masih harus ini itu. Ya nyiapin susunya Intan, kadang telat mandiin Intan, masih harus pumping lah, belum lagi kalau intan rewel mau bobok, dan pokoknya ada ajah. Beruntungnya teman-teman dikantor pada maklum. Tapi lama-lama saya sendiri yang rikuh.

Problema selama ini yang bikin baper banget adalah Intan menolak dot. Dia akan cranky kalau dikasih asip dan harus ngedot. Sehari, dua hari, sampai hari ke tiga saya disekolah dia masih oke dengan dot. Tapi hari keempat dan sampai beberapa hari belakangan ini dia akan menolak dot dengan cara dia. Entah itu mulutnya mencep lah, tangannya yang berusaha menghalangi dot masuk ke mulutnya, bahkan lidahnya dia melet-meletin. Kalaupun dot masuk ya asinya dikeluarin lagi dan gak mau kenyot dotnya. Dan itu bikin saya gemes dan kzl!!! Eh tapi setelah saya ganti dot dan dikasih sama mbah kokonya dia mau loh buat ngedot. Baru dua hari terakhir ini deh rasanya dia mau ngedot.

Tapi demi anak apapun saya lakukan. Disaat jam istirahat saya pulang untuk nenen Intan. Kebetulan saya membiasakan dia nenen di jam-jam istirahat sekolah. Capek sih wara-wiri tapi saya maunya anak tetap jadi prioritas meskipun saya tetap bekerja. Kebetulan juga kemaren ada tetangga yang negur kenapa harus wara-wiri, disarankan untuk kasih sufor yang paling bagus dan mahal siapa tau mau ngedot. Dibilang juga ga mau ngedot karena asinya ga enak. Hellow!!!! Rasanya dikomen gitu ituh bikin telinga panas dan saya cukup iyain aja. Tapi sampai rumah ya mewek deh. Belum lagi ketika sebuah sindiran halus dari kepala sekolah pas rapat hari Sabtu kemarin, sadar sih memang saya kurang banget disiplin waktu, tapi apakah tidak ada toleransi ketika saya harus pulang untuk menyusui anak dan meninggalkan anak-anak dengan tugas. Padahal saya sudah berusaha melebihkan jam pelajaran dan pulang sedikit lebih terlambat dari jam pulang. *seketika itu saya langsung baper dan ngadu sama suami. Hiks*

Yah, begitulah rasanya. Nano-nano ketika ingin berusaha melakoninya dengan baik. Untuk toleransi dari teman-teman saya berterimakasih sekali, untuk teguran dari atasan saya juga sangat berterimakasih sekali. Yah, harus banyak belajar lagi deh intinya. Dan ritual sebelum tidur adalah  selalu pasang alarm dari Hp dan jam weker, biar bisa bangun pagi banget dan gak telat ke sekolah deh.

Sekian curhatan dari saya. Bhay!


6 komentar:

  1. semangaaat cheilaaa...aku juga dulu gituuu..memang harus ada yang dikorbankan, termasuk kita yang jadi bolak-balik dan ngga da istirahatnya..

    BalasHapus
  2. semangat mbak chei...ya begitulah balada ibu2 pekerja..tetap semangat..pasti ada waktunya..ntar kan jdi kebiasaan dan tak akan memberatkan :)

    BalasHapus
  3. Semangat Ibuu...
    Niatkan ibadah...sudah itu aja. kalau enggak rasanya beraat beban working mom kayak kita *lap keringat..
    bismillah aja

    BalasHapus
  4. Benci banget kalau ada yang bilang ASI gak enak. Pengen aku susuin aja biar orangnya tahu rasanya enak apa enggak :D

    BalasHapus
  5. Sing sabar yoo mbk, leg di sidir udah biarin ajah kepala sekolah nya ngak tau nyusu iku mbk jihihi...

    Semangat buat si kecil cantik :*:*:*

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)