1 Desember 2015

Bu Guruku Sudah Lulus

foto dari FB bu Ir
Kalau hujan gini suka bikin kenangan melayang-layang diotak yah. Apalah saya ini seorang emak melankolis yang demen banget buat mengingat-ingat kenangan. Tapi kalau mantan sih mending gak usah diinget kali ya, bikin KZL. Hahaha…. Gegara glenikan sama bapak sambil menikmati hujan yang cukup deras sore tadi, obrolan seru itu ngajakin buat kembali ke masa sekolah SD yang saya itu terkenal gembengnya. Duh…


Etapi seorang murid yang gembeng alias cengeng ini punya guru favorit. Ingatan yang ada di otak saya itu ketika beliau datang dengan motor Yamaha Alfa dan lengkap dengan tas tentengan di stang motornya selalu dirubung temen-temen yang entah itu berebut bawain tasnya atau cium tangan. Pemandangan seperti itu cuma dialami antara murid dan beliau aja. Terus kalau sama beliau itu suka diajarin unggah-ungguh gimana kalau lagi jalan dan melewati orang yang lebih tua dari kita. membungkukan sedikit badan kita sambil bilang “nyuwun sewu”. Terus ada tanda barung yang dijadiin tanda buat regu piket hari ini, jadi keliatan misalnya hari ini saya, Cempaka, Bayu, Tomi kejatah buat piket.

Bukan cuma itu sih, setiap Jumat pagi mars Sikatan selalu kita nyanyiin dengan satu anak sebagai dirigen dan itu bergilir. Dijanjikan buat didongengin tentang Sidharta Gautama dan Bandung Bondowoso yang sukses bikin saya semalaman penasaran sama ceritanya. Diajarin juga belajar aksara jawa lengkap dengan sandhangannya, sarapan pagi berupa mencongak perkalian sampai hapal perkalian satu sampe seratus. Dan karena kesongongan saya pernah disuruh bawa uang iuran tapi malah dipakai buat jajan sebanyak lima ratus rupiah (jaman saya dulu lima ratus dapet nasi bungkus, es teh dan jajanan lainnya). Dan kena teguran deh ye… Oke buk maafkan saya dikala itu.

Beliau adalah guru saya di kelas 2 SD. Guru favorit yang memang memiliki kepribadian warbyasak! Seperti malaikat yang paling cantik dengan tutur kata lembut, penampilan yang anggun dan selalu bikin muridnya kangen, sayang sama murid, dan tegas. Dan beliau yang memiliki ejaan nama lumayan ribet dimasa itu. Dwijaya Putri Iriyani, itulah namanya. Akrab dipanggil Bu Ir sampai saat ini. Guru yang sampai saat ini menjadi idola saya dan yang paling mengena di hati. Gak tau deh bu, ada sihir apa dalam diri ibu, tapi selain dari bapak saya juga pengen seperti ibuk. Gais, menjadi guru yang dirindukan oleh murid itu sungguh luar biasa sulitnya. Tapi bagi seorang Bu Ir ituh rasanya gampang banget, dan yang saya lihat bahwa dunia pendidikan dan anak-anak itu ada dalam diri Beliau. Patut saya acungi jempol buat ibu.

Dimana ada permulaan disitulah juga ada finishnya. Yes, hari ini beliau berakhir masa jabatannya sebagai guru. Bu Ir ini sudah berusia 60 tahun tapi wajahnya masih seperti saat ngajar saya dulu. Sayang ya buk jaman dulu kita belum mengenal selfie, dulu sih kenalnya hafalan pasal UUD 45 dan nama-nama anak hewan versi bahasa jawa. Xixixixi…. Rasanya apa yang sudah beliau berikan untuk pendidikan itu berakhir hari ini, tapi saya yakin beliau tidak pelit untuk berbagi. Karena sebagai junior yang mengikuti jejak guru saya ini, asam garam kehidupan dunia pendidikan dan anak SD udah dilakoni dan mungkin sampai bosan. Eh salutnya lagi semangat beliau menjelang deadline pension itu tetap luar biasa lho. Super sekali khan! Dibandingkan saya? Anak muda kok gampang nglokro dan gak mau belajar. Harusnya malu ya sama Bu Ir.

Udah ah buk, gak cukup deh kalau rasanya mengingat kenangan kelas 2 SD dan menuliskan apa yang sudah ibu berikan kepada saya dan teman-teman. Yang paling membekas adalah bu Ir pernah kasih saya kado sekerdus dan sukses bikin saya gak beli buku sampai kelas 4 buk. Hahaha… 

Teriring doa dari saya untuk bu guruku, selamat menimati masa pensiun ya buk. Semoga sehat selalu dan bahagia selalu. Tetap romantic sama bapak dan selamat menghabiskan waktu dengan keluarga tersayang. Oh ya, jadi inget juga sama dek Tina yang pernah hilang sama saya di kebun binatang Gembira Loka. Hahahaha… Kira-kira dek Tina masih inget gak ya? Karena ibuk sudah lulus, seragamnya jangan dicorat-coret yah. hahahaha....




6 komentar:

  1. kalau dulu ada selfie, foto-foto wes akeh yo sama guru2 kesayangan jaman dulu hihihi..

    BalasHapus
  2. Krbayang...kelas 2 sd dpt kado sekerdus, senang bgt ya. Anakku yg kls 2 SD baru dpt satu kado aja dr gurunya, cerita kemana2....:)

    BalasHapus
  3. Semoga tetap masih bisa menyalurkan ilmunya setelah pensiun ya bu

    BalasHapus
  4. precious banget guru yang mengabdi sampai pensiun.

    BalasHapus
  5. kadang juga kalo lagi ke inget sama guru yang asik waktu dlu ngajar disekolah itu suka bertanya2 gimana kabarnya itu guru ya ...

    BalasHapus
  6. sennang banget liat anak murid dah lulus. apalagi mengetahui mereka kedepannya jadi orang yang sukses

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)