5 Desember 2015

Ketika Ditegur Atasan

Sebagai guru honorer itu ternyata gak boleh sak karepe dhewe. Keren lho guru honorer itu punya tanggung jawab setara guru PNS. Bedanya sih ya di status dan nominal yang didapat tiap bulan *oke skip saya gak mau bahas honor*. Bahkan gak jarang sih ya namanya guru honorer itu justru punya kerjaan yang lebih. Disambi jadi operator sekolah lah, operator aset lah, bikin laporan bulanan lah and etc. Kadang suka bikin sumpek.



Soal kedisiplinan juga guru honorer dituntut untuk berdisiplin terutama disiplin waktu. Jam dinas sekolah ya jam 07.00-12.00, sebisa mungkin guru datang lebih awal dan pulang lebih belakangan dibandingkan murid. Tapi namanya anak buah ada aja yah yang jam 7.15 baru sampai sekolahan atau bahkan lebih. Siapakah itu??? *nunjuk muka sendiri*. Apalagi setelah ada Intan kalau pagi itu hectic binggow. Alhasil sampe sekolah telat dan hampir tiap hari, imbasnya di saat rapat bulan kemarin saya kena teguran  dari kepsek .


Seketika itu saat ditegur secara halus rasanya langsung baper  dan semacam gak dapat dispensasi, tapi kembali lagi namanya aturan dibuat ya untuk ditaati bukan untuk dilanggar. Dan masih bagus juga kepala sekolah menegur anak buah. Kalau hati lagi lega dan gak sumpek kayak sekarang sih ya rasanya ditegur atasan itu hal lumrah. Tapi kalau hati lagi mellow, lelah, baper dan sukanya caper sih rasanya masukan-masukan positif itu akan jadi negative buat kita. ujung-ujungnya emosi dan menghabiskan tenaga. Nggremeng semaunya sendiri, ngedumel di belakang “ih kepala sekolahnya gitu amat sih. Emang gak pernah repot ngurus bayi?” dan kalimat grundelan itu akan sampai kemana-mana.

Tapi dibalik teguran dari atasan yang bisa disampaikan dalam  versi halus atau kasar sebenarnya memiliki sisi positifnya. Oke saya mau share aja nih hasil curhatan ke papa gara-gara saya dapat teguran kemarin dari kepsek. Simak bu guru baper ini yah!

  • Koreksi diri

Iya sih memang yang namanya manusia maunya keliatan bagusnya aja. Maka dari itu ada orang lain yang bisa memberikan kita penilaian. Nah ketika dinilai tidak disiplin memang kewajiban atasan itu menegur. Dari teguran itu baiknya dipakai untuk sarana koreksi diri agar kedepannya menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

  • Penyemangat diri

Kadang teguran itu memang bisa disampaika dengan perkataan yang halus atau kalau udah ekstrim ya langsung to the point. Kesannya memang atasan kok gitu amat ya negurnya, atau ngrasa ini atasan apa gak bisa membimbing anak buah dengan halus. Kalaupun memang dirasa menerima teguran yang kurang enak jadikan itu sebagai penyemangat diri. Seketika sih ngrasa baper tapi dengan adanya teguran harusnya jangan bikin semakin baper tapi harus lebih semangat. *niru kata-kata papa*

  • Ungkapan sayang dari atasan.

Gimana sih kalau dicuekin atasan? Gak enak kan? Ngerasa dibiarin aja dan gak ada yang ngarahin kita sebagai bawahan. Padahal untuk urusan kedinasan kan tau sendiri kaum honorer yang muda-muda kayak saya ini baru nyemplung sebatas mata kaki aja di dunia pendidikan. Beda dengan para senior yang udah makan asam garam kehidupan dinas. Kalau ditegur anggap saja atasan menyayangi kita. pengen lihat bawahannya jadi lebih baik lagi, dan pastinya ada perubahan dalam kinerjanya. Sayang memang gak selalu ditunjukkan dengan sikap yang manis-manis aja seperti kasih coklat, bunga, kasih hadiah atau kasih duit kok. Salah satunya ya itu ditegur pas rapat *kayak saya*.

Itu sih pendapat saya aja, bukannya sok pengen menggurui atau bagaimana. Memang sih kesel pasti ada tapi balik lagi, sebagai bawahan saya juga gak mau kalau saya cuma gini-gini aja jadi guru. Pengen juga kan jadi guru yang kece meskipun masih honorer. Karena memang bener sih setiap apa yang dilakuin guru itu gak cuma dinilai atasan, tapi murid juga menilai. Kalau gurunya suka telat nanti gimana muridnya yah.

Okelah semangat!! Semoga kedepan saya bisa lebih baik lagi dan terimakasih untuk teguran manisnya ya bu kepala sekolah. Semoga saya bisa lebih baik lagi. Mohon bimbingannya.

4 komentar:

  1. ning SLB abi mangkat jam pitu , balek jam 3 say

    BalasHapus
  2. tapi kadang ada yang negurnya malah didiemin, eh tetiba keluar SP.

    BalasHapus
  3. Bener, nggak enak kalau dicuekkin :'(

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)