Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Ketika Permisi Cuma Basa Basi

Jadi ceritanya siang tadi nemenin mbak Fida sama dik Keisha buat ikutan festival putra dan putri batik Grobogan. Remponglah secara saya sama mbak dan mas ipar, si papa gak ikutan karena ada acara sendiri. Jadilah minggu ini kita pisahan acaranya. Daripada manyun dirumah mending ikutan aja, dan rasanya capek warbyasak.


Beruntungnya Intan gak rewel, cuma sesekali nangis karena minta nenen dan gerah. Biasa lah namanya ibu-ibu baru rasanya kok ya malu buat nenen tanpa ada ruang laktasi. Jadilah saya melipir dipojokan biar aman. Dan begitulah kesibukan saya momong sambil nunggu mbak fida sama Keisha pentas melenggang di catwalk. Karena perginya rombongan jadi barang bawaan itu juga banyak termasuk tas baby yang sekarang akrab banget sama saya. 

Kebetulan semakin siang semakin banyak penontonnya. Begitupun kursi yang tadinya didudukin mas ipar, kosong karena ditinggal keluar sebentar. Tau-tau ada dua orang perempuan nyingkirin barang yang saya letakkan di kursi yang di pakai mas ipar tadi dan si mbaknya yang berjilbab itu cuma nyengir aja. Karena saya kaget saya nyletuk “maksudnya mbak?” eh mbaknya melengos. Sabar!!!

Lima belas menit kemudian ada cewek kayaknya abg labil sih dari dandanannya. Mendekat ke saya yang lagi mangku Intan trus bilang permisi dan tau-tau nyelonong ke depan saya dan dengan PD nya berdiri di depan saya sambil ngobrol ke mbaknya berjilbab yang ada di sebelah kanan saya. Dan yang lebih PD lagi tau-tau duduk sebangku berdua sama si mbaknya tadi tanpa menoleh ke arah saya yang saat itu posisi kepala Intan tepat di sebelahnya. Otomatis nyenggol, tapi sikap dari abg itu cuek, gak peduli, dan apatis. Dan yang jelas saya kesel banget.

Iya sih permisi itu sekarang cuma basa-basi, pokoknya kalau udah bilang permisi aja itu terus bebas semaunya sendiri. Kenapa saya bilang begitu karena saya mengalami sendiri. Bagus sih bilang permisi tapi paling gak ya diikuti dengan sikap yang santun dan gak seenaknya sendiri. Kalaupun saya menegur sih bagi saya wajar karena saya gak nyaman, tapi kalau yang ditegur melengos? Hmmm… anak siapa sih mbak kalian ituh?? kok ya sopan banget.

Sayang ya kalau anak muda aja kurang menghargai yang umur segini. Dulu aja bu guru saya ngajarin sekalipun udah bilang “amit nyuwun sewu” atau “permisi” harus tetep santun. Sekiranya ada yang lebih tua ya jangan njengongok berdiri di depannya. Kalau dirasa gak ada bangku kosong ya gak usah memaksakan diri duduk sebangku berdua sementara ada ibu-ibu lagi mangku bayi yang lagi tidur. Kesannya sih saya ini baper tapi ya gimana lagi, orang perilakunya gak pas.

Ya sudah lah ini cuma curhatan ajah. Sayang banget kalau mbak-mbaknya cantik tapi gak paham unggah-ungguh, bilang permisi tapi cuma basa basi. Huh… semoga saya bukan seperti itu.


9 komentar

  1. ngeselin banget ya, kelakuan kayak gitu..
    Banyak lho, anak sekarang yang songong. Udah gitu emosian pula'. Apalagi kejadiannya pas sama dirimu yang seorang guru ya? pasti berasa banget pendidikan budi pekerti lagi krisis..

    BalasHapus
  2. jaman sekarang sopan santun itu langka

    BalasHapus
  3. biasanya yang ngomong "anak muda jaman sekarang" itu, orang yang sudah merasa tua... v(^_^)


    *kaboor*

    BalasHapus
  4. ishh ikut gemezzz and KZL bacanyaa

    BalasHapus
  5. Jawab lagi chel..permisi mbak...bisa duduknya di tempat lain, karena saya merasa sesak hihihi..memang seharusnya melihat orang yang memangku bayi kita musti mengutamakannya..mungkin mbak itu lagi ke pedean heheh

    BalasHapus
  6. sabar ya mbak... tolong donk saya dikenalin ama doi tar tak bikin gak basi lagi deh hehe pizzzz

    BalasHapus
  7. Pas baca tulisan mbak ikutan kesinggung juga, dan akhirnya mengambil kesimpulan saya sudah tidak muda lagi...

    BalasHapus
  8. oh... yang fotonyadi apload di fb..ya mba..
    pasti gondok...he2, kadang kata "maaf" juga dibikin mainan dan basa basi... elus dada liat anak-anak sekarang..

    BalasHapus
  9. Kenapa ya, sekarang ini kok unggah ungguh kurang diterapkan, aku juga heran mbak

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)