Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Kok Bu Guru Dandan?


Arinta, Galih, Bu Guru
Punya murid yang pemberani dan kritis itu bikin saya seneng seneng sedep. Senengnya sih pembelajaran gak kayak lagi ngomong sama tembok. Selalu ada tektok yang bikin suasana kelas kadang rame dengan debat-debat kecil atau bahkan rame dengan sorak sorai yang aduhai. Meskipun kelas saya yang sekarang bisa dibilang pasif makanya Galih cs yang sekarang kelas enam suka bikin bu guru kangen. 


Pernah sih dulu pas Galih cs kelas lima, karena kedekatan kami terjalin dari kelas dua semester dua jadinya ya udah akrab gitu. Jadi ceritanya mereka lagi ngerjain tugas, dan saya memaklumi ketika ada gremengan dari anak-anak. Entah itu sambil membunyi tulisan yang dia tulis atau sambil hafalin perkalian. Sesekali saya ke kantor untuk minum (maklum haus dan minuman disediakan di kantor) begitu sampai di kelas lagi suasana lumaya rame dan keluarlah teguran manis saya ke anak-anak. "Hayo kok ramai...tugas sudah selesai?" Mereka menjawab "belum bu..." serempak dan kompak banget. Trus ada salah satu anak yang manggil saya sambil laporan, "bu Chela...tadi to mas Galih tanya, kok sekarang bu guru dandan?" Hahaha.... mendengar pertanyaan itu saya cukup geli. Karena memang untuk ukuran seorang guru, dandan itu sesuatu yang sedikit berbeda. Mengingat guru muda di sekolahan saya (sebelum di regruping) ada 3 orang. Kebetulan salah satu diantaranya saya dan mencoba untuk merubah penampilan dengan dandan yang sebenarnya minimalis. Cuma bedak, listik, dan nebelin alis doank. 


Balik ke pertanyaan Galih tadi, saya cukup tersenyum dan keesokan harinya saya datang ke sekolah segaja cuma bedakan dan pakai lipstik transparan aja. Dilihat dari ekspresinya anak-anak mereka cuma senyum-senyum sampai Farida yang berani bertanya. "Kok gak dandan buk? Bibirnya kelihatan pucat." Barulah saya coba memancing pendapat mereka kenapa bu guru berdandan. . 

Saya : "bu guru kelihatan pucat, ya?"
Anak-anak :" iya..."
Galih : "kayak belum mandi malahan bu.."
(saya cuma senyum)
Tama : "biasanya kan pakai benges kayak ibuku, bu chela hari ini gak cantik"
(Nyengir aja deh)
Galih : "kayak kemarin aja bu, bagus kalau dandan"
Farida : "kalau dandan  bu chela cantik"
Saya :" lebih enak  mana kalau dilihat penampilan  bu chela hari ini apa kemarin?"
Anak-anak :"kemarin bu..."
Saya :" Nah sekarang tahu kan kenapa bu guru dandan, biar anak-anak juga enak lihat bu guru dan biar belajarnya jadi semangat. Disamping itu biar bu guru kelihatan seger. Kalau bu guru rapi kan bagus, dan anak-anak bisa meniru dengan berpenampilan rapi juga. Begituuuuuu"
Galih : "yang penting gak menor dan gak kayak penyanyi dangdut!"
saya : "!#$%@&!&%^^@(*(@)"


Saya biarkan mereka menyimpulkan, yang jelas saya berdandan sih bukan dandan yang harus pakai bulu mata segala. Secukupnya dan sewajarnya lah dandanannya. Karena  bagi saya seorang guru itu seperti artis buat anak-anak, jadi kalau kita menampilkan diri dengan baik dan pas mereka akan seneng juga. Karena anak-anak itu peniru ulung, saya merasa jika saya berpenampilan sopan dan rapi pasti mereka akan meniru juga. Tapi gak niru pakai nebelin alis lho ya. Hahaha…

25 komentar

  1. Yelah kelas lima banyak komentar hahaha... kayak belum mandi hihihi XD XD

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. aku kalem2 aja mbak lipstiknya..soft pink gicyu deh

      Hapus
  3. guru wajib dandan dong ya, biar murid2 makin fokus liat ke depan, hihihi..

    salam kenal ya mbak :)

    BalasHapus
  4. sahabr y mbak mungkin cuma suami mbak aja yg bilang kalo gak dandan juga cantik wkwkwkw

    BalasHapus
  5. hahahaaa...aku juga ikutan komentaaar aaah..ayoo bu guru, lipstiknya jangan lupa :)

    BalasHapus
  6. Ya ampun anak anak jaman sekarang kritis banget ya. Keren banget murid muridmu Mba Chela.

    BalasHapus
  7. Kalo gurunya terlihat segar dan ceria, semangat belajar akan meningkat.
    Bener sih, kalo gurunya yang mengajar saja terlihat lesu, murid-murid juga bisa terpengaruh semangat belajarnya :D

    BalasHapus
  8. sepakat Mbak, anak itu peniru ulung :)

    BalasHapus
  9. Hahaha, lucu juga ya komentar polos anak-anak...

    BalasHapus
  10. Anak kelas 5 udah bisa komen penampilan! Cowok pula! Wkwkkwkwkw Seru ya ngajar, Che! :D

    BalasHapus
  11. anak-anak juga tau...kalo yng menor ga suka...
    kasian..penyanyi dangdut...padahal gak semua menor..he2, anak-anak..polos dan ju7jur..

    BalasHapus
  12. Bu guru juga harus dandan donk biar muridnya semangat belajar, hihi muridnya pinter2

    BalasHapus
  13. Duh anak-anak sekarang pintar-pintar dan kritis ya Mbak. Lugunya juga bikin geli. Jadi besoknya kembali menggunakan lipstik sebelumnya dong, Mbak Chela?

    BalasHapus
  14. Anak2 perhatian berarti, Mbak. Seneeng laa diperhatikan, ya. ;)

    BalasHapus
  15. ternyata ibu guru tho..wah seneng dong klo jadi muridnya, gurunya bisa dandan soalnya :D

    BalasHapus
  16. Nanti anakmu kalo udah gede pasti juga nanya gitu. "Mama kok dandan, mau pergi ya?"

    BalasHapus
  17. Bu guruuuu pensil alisnya merk apaaa? xD

    BalasHapus
  18. laaaah murid-muridnya meski masih es de itu perhatian banget looo...so suit :)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)