13 Desember 2015

Melakoni Peran Jadi Seorang Ibu

Saya gak pernah bayangin waktu akan cepat sekali merubah saya dan kehidupan saya. Rasanya baru kemarin duduk didepan penghulu dan dengerin si papa ngucapin ikrar ijab. Kayak baru kemarin juga lagi enak-enaknya menikmati suasana manten baru eh sebulan kemudian hamil. Trus juga kayaknya kemarin masih dengan perut buncit dan pakaian ukuran gedhe biar perut gak sesak, dan suasana ruang operasi yang gak tau gimana perut diubeg-ubeg bu dokter buat ngeluarin si Intan. Masih dalam posisi sungsang  dan kayaknya cuma butuh waktu 15 menit setelah di anestesi kamu udah nangis kenceng banget. Saat itulah dunia menyaksikan saya menjadi seorang ibu. Lebay gak sih?


Saya pikir jadi ibu itu perkara gampang. Paling cuma nyusuin, mandiin, dan nina boboin. Tapi melakoni peran ibu yang sudah berjalan 3 bulan lebih 8 hari ini gak seperti apa yang saya pikirkan dulu. Beginilah jika jadi seorang yang sok PD aja dengan apa yang akan dihadapi esok hari, gak sesuai kenyataan jadilah kagok dan serba kagok pakai banget. Yang ada mengeluh dan mengeluh bahkan bandingin rasanya kehidupan itu gak seperfect di film korea. Ada satu peran yang saya kesampingkan bahwa saya ini seorang istri yang harus juga melayani suami. Dosa kali ya saya.

Bagaimanapun susahnya saya harus berdamai dengan peran baru saya. Karena memang sudah rumah sendiri walaupun dekat dengan orang tua tanggung jawab sebagai ibu itu gak bisa saya wakilkan ke ibu saya. Setiap pagi selepas subuh dengan menenteng ember isi ompol intan dan melawan dinginnya air harus rela mencuci. Selama masih gadis mana pernah saya begitu, nyuci ya jam enak pagi atau kalau lagi males ya gak dicuci. Sebenarnya ada solusi biar gak sering nyuci yaitu pakai diapers tapi saya atau tepatnya kami memang hanya membiasakan Intan pakai diapers kalau pas pergi. Selesai mencuci biasanya lanjut ke cuci dot dan piring.Lihat jam kalau udah jam setengah enam dan belum ada panci rebusan air nangkring di kompor itu udah gugup banget. Belum lagi harus pakaiin baju dan bahkan nyusuin, belum lagi saya harus mandi dan siap-siap ke sekolah. Belum lagi kalau papa juga ikutan gugup nyari baju seragam yang sering saya selipin di tumpukan baju lainnya. Mungkin inilah yang dibilang hectic dipagi hari dan saya mengalaminya. 

Kalau pas capek baik badan atau pikiran tau-tau saya nangis kejer, bisa jadi marah-marah trus lima menit kemudian ceria lagi. Ada saat dimana saya sangat malas buat ngajak Intan di posisi dia lagi nangis minta nenen. Saya biarkan saja dia nangis di kasur dan saya ikut-ikutan nangis kejer di balik bantal. Atau kalau lagi pas nyuci saya menyamarkan suara tangisan saya dengan air kran. “begini ya hidup? Kok rasanya melakoni peran ibu itu susah dan capek banget?” . Ada saat saya merasa sendiri dan apa-apa sendiri padahal kenyataannya papa gak pernah ninggalin saya sendiri dirumah kecuali kalau  ada jadwal les. Padahal papa selalu siaga kalau saya meminta tolong buat jemur cucian, lipet-lipet baju jemuran, gantiin sprei, gantiin ompol Intan kalau malem. Dan disitu saya masih sering merasa kenapa semua harus saya, papa kemana trus ngapain aja, dan saya itu jauh lebih capek dari papa. Jadi deh saya lampiasin emosi ke papa. Antara caper dan baper tapi begitulah saya selama beberapa bulan ini.

Membagi waktu antara anak, suami, rumah dan sekolah itu masih saja keteteran. Tapi saya harus bersyukur bahwa selama menjadi seorang ibu baru papa gak pernah protes jika saya gak nyiapin makan siang dan malamnya, papa gak protes kalau priorotas saya lebih ke anak dalam hal apapun, bahkan melihat dia capek dipijit-pijit pun enggak karena saya udah ngiler duluan sambil ngelonin anak. Belum juga anak-anak yang nungguin tiap hari di kelas. Gak mungkin juga kalau badan saya harus dibagi-bagi. Tapi saya yakin saya pasti bisa. Setiap hari saya belajar dari apa yang saya alami, belajar dari sharing dengan teman-teman dan berusaha untuk menyelesaikan tanggung jawab hari itu satu per satu dan tanpa mengeluh meskipun susah. Karena hidup itu setiap hari adalah proses pembelajaran, makanya saya salut dengan peran seorang ibu rumah tangga yang sebenarnya merekalah para pembelajar yang luar biasa. Ini toh saya baru anak pertama, jempol buat seorang emak dengan enam orang anak yang menyukai olahraga memanah dan concern banget dengan pendidikan yang memilih homeschooling diterapkan di keluarganya.  Siapa lagi kalau bukan mbak Irul a.k.a Siti Hairul Dayah, kebayang  kan gimana ngurus satu orang anak. Tapi mak irul benar-benar luar biasa deh.


Saya gak akan   bisa menjadi seorang ibu yang sepurna yang serba bisa dalam segala hal. Gak bisa jadi istri sempurna yang melayani suami dengan baik. Tapi saya hanya ingin melakoni peran baru saya ini dengan heppi. Mulai pelan-pelan mengikuti ritmenya, gak ngoyo dan yang pasti kata papa harus disyukuri. Karena dibalik kesulitan dan banyaknya hal baru yang saya jumpai pasti akan  ada solusinya. Semoga saya bisa lebih baik lagi deh demi suami dan anak saya. Aamiin.

9 komentar:

  1. Maklum mba, kalau baru jadi ibu belum sampai setahun masih kaget. Aku aja dulu gitu, padahal aku gak kerja, haha. Sabar yah :)

    BalasHapus
  2. saya juga harus siap-siap ini istri saya sudah hampir 4 bulan hamilnya..... membaca ini merasa selama ini kurang banget perhatian ke istriku....

    BalasHapus
  3. Ibu baru..memang butuh waktu untuk menyesuaikan diri dengan ritme baru. Seninya menjadi Ibu yang gak bisa kita dapetin dr bangku sekolah manapun. Semangat Ibu...

    BalasHapus
  4. pelan-pelan dapet ritmenya Chel

    BalasHapus
  5. Happy happy saja lah che,

    BalasHapus
  6. semangat makgurcil, insyaAllah nanti ketemu ritmenya kok

    BalasHapus
  7. ihiiy, suaminya keren mba. semoga selalu bahagia jadi seorang ibu, karena itu anugeah yang ga semua orang bisa dapatkan dengan mudah.

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)