Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Perlunya Ruang Laktasi

Intan itu gimana ya, haruskah saya bilang dia pintar atau memang bandel. Saya baper sih soalnya dia memang susah banget buat ngedot. Maunya langsung dari sumbernya, dipikir ada manis-manisnya gitu apa gimana. Tapi disatu sisi saya susah, bikin gak tenang kalau saya tinggal dalam waktu yang cukup lama. Kecuali kalau kerja dia mau ngedot itupun harus sama mbah koko nya.

Jadilah kalau pergi dalam waktu yang lumayan saya lebih memilih ngajak Intan. Repot sih iya tapi ini demi dia biar gak rewel karena lapar. Seperti kemarin saya diajak jalan-jalan si papa yang niatnya ngerayain anniversary pernikahan yang pertama gitu deh. Sengaja saya bawa dot kecil dengan isi ASIP sebanyak 40ml. Itupun kalau habis dikenyot Intan saya bahagianya luar biasa. Tapi harapan tak seindah kenyataan, memang dia mau membuka mulut tapi pinternya nanti akan dikeluarkan lagi susunya. Dan yang gak ketinggalan dia akan cranky trus kepalanya ndusel-ndusel ke nenen deh, akhirnya saya keluarkan senjata biar dia anteng. Hemm…


Dengan kerepotan inilah setiap kali pergi saya selalu mempersiapkan barang-barang yang saya bawa. Saya harus berlama-lama di depan lemari untuk mencari baju yang busui friendly, memakai breadspads biar asi gak rembes, bawa kain buat nutupin bagian dada kalau pas Intan nenen, dan bahkan handuk kecil buat menyeka asi yang belepotan di wajah Intan. Selain itu saya juga susah mencari tempat yang “ramah” untuk busui. Terkenalnya sih ruang laktasi. Saya menemukan ruangan ini cuma ada di fasilitas kesehatan seperti puskesmas atau rumah sakit. Kalau kemaren diajak papa buat makan siang bareng itu tempatnya bagus tapi sayang gak ada ruang laktasi. Jadi pinter-pinternya aja buat menutupi dada tapi Intan tetap nyaman buat nenen. Malu kan kalau harus dipamer-pamerin.hahaha…

Sebenarnya ada solusi sih, banyak yang menyarakan saya memakai apron menyusui. Tapi karena saya belum punya jadilah saya pakai selimut buat menutupi bagian dada. Saya pikir Intan jadi tambah rewel ketika saya tutupin, malah gak taunya anak itu ngajak main cilukba. Hahaha… sekalipun aman tapi tetap saja pandangan mata khalayak ramai tertuju ke saya kok siang-siang krubutan. Risih dilihatin itu pasti tapi ini semua demi anak ya sudah saya staycool.
ada yang ngintip
Yah sekedar usul aja deh dan mungkin balada seorang emak yang anaknya susah ngedot gak cuma saya aja. Untuk tempat keren seperti restoran atau swalayan atau mall jauh lebih bagus kalau dikasih ruangan laktasi. Paling tidak memberikan kenyamanan fasilitas untuk ibu menyusui, biar selalu bahagia dan menyusuinya lancar.

Lalu apa kabar dot dengan 40ml asip???


Masih tuh cuma berkurang satu strip ajah….dan akhirnya asinya dibuang. Sayang khan??

8 komentar

  1. haha...iya mbak. kalau ada yang 'asli' kenapa harus pakai pengganti? gitu deh kalau bayi. ponakan saya dulu ditinggal kerja mamanya, didotin, eh cuma digoyang kanan-kiri pakai lidahnya. akhirnya mau juga sih, cuma saya kasian aja ngeliatnya. ada lagi anak tetangga, mau ngedot setelah dotnya diganti yang gepeng (merk h*ki).

    gpp mbak bawa selimut gitu. atau kalau mau nyaman pakai selendang buat nggendong itu. sambil buat nggendong sambil buat nutupin. happy breastfeeding ya mbak.

    BalasHapus
  2. Hiyaa... sama banget dengan anakku, Mak. Dia lebih seneng langung dari 'gentongnya'. Lebih fresh kali yaaaa.... Iya gpp pake selimut atau kain apa gt seadanya. Atau Mak beli nursing cover aja. Keren tuh pake begituan....

    Semangat busui...

    BalasHapus
  3. Kalau aku gak pake repot beli apron menyusui segala. Anaknya masukin kerudungku aja udah beres sambil dikipas2 di dalem. Anaknya juga seneng. Tapi sekarang udah gak nyusuin, jadi bebaaas :D

    BalasHapus
  4. Intaann pinteerrrr ....

    Kalau aku pake kerudung saja, malah karena menyusui ini saya jadi pake kerudung yang syari ,, dulu.. Pertama kali pake kerudung besar awalnya buat nyusuin biar longgar dan nggak malu di tempat umum. Jadi pake jilbab gede belum keinginan karena hidayah, tapi karena menyusui, dan bawahnya masih pake celana jeans, meskipun nggak ketat.. Weheheh

    BalasHapus
  5. dulu saya cuek aja menyusui di tempat umum hahaha. Ya abis mau gimana lagi, anaknya lapar :D

    BalasHapus
  6. jadi Intan menggalakkan breastfeeding ya, maunya langsung dari mamahnya.
    AIh mbak che cantiknya

    BalasHapus
  7. Intaaaaaan ngintip..hihi
    Mamanya cantik pake rambut pendek :D

    AKu setuju harus ada ruang khusus untuk ibu menyusui.

    BalasHapus
  8. memang pentiiing ruang laktasi itu..semoga makin banyak tempat-tempat yang punya ruang laktasi ya Chei..

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)