7 Desember 2015

Sawanan

sawanan
Sebagai new mom dengan notabene orang jawa tu ada aja hal-hal yang menurut saya aneh. Masa iya bayi rewel karena sawanan, masa iya taneman bisa menangkal sawan. Bahkan sampai sekarang istilah sawan atau sawanan aja saya masih belum ngeh. Nah disaat saya berusaha menjadi seorang ibu yang cuek soal begituan, nyatanya pernah suatu saat Intan rewel tanpa diketahui penyebabnya.


Baca : Beko

Ada yang bilang sih bayi kena sawan itu adalah semacam sugesti sendiri dari si ibu. Kalau ibu hatinya gak tenang memang akan berimbas ke bayi. Tapi ada juga yang bilang kalau sawanan itu karena si ibu kurang berhati-hati atau karena melintasi satu tempat yang dianggap mistis, kuburan contohnya. Bisa juga dari si bayi yang kadang digoda sesuatu yang tidak kasat mata. Kan katanya bayi masih peka terhadap hal gaib, makanya ketika bayi semacam digoda bisa jadi bayi akan rewel. Dan sawananlah sebagai salah satu antisipasinya.

Disaat bayi rewel itulah peranan sawanan diperlukan. Biasanya  ibu yang meracik sawanan itu. Bahannya juga didapat dari alam. Ada tanaman bengkle, dlingo dan bedak adem. Udah cuma tiga itu aja, simple kan. Tapi khasiatnya dijamin ampuh, lho. Bikinnya juga gampang kalau saya lihat dari cara ibu meracik. Dlingo dan bengkle cukup diiris-iris aja trus dikasih beberapa butir bedak adem dan letakkan di mangkuk kecil.  Kemudian dikasih air sampai bedak ademnya cair. Setelah itu usapkan di beberapa bagian tubuh bayu yang rawan kena sawan seperti ubun-ubun, tengkuk, dan dada. Bisa juga diusapkan sedikit di kaki dan tangan bayi.

Saya juga menanyakan ke penjahit langganan saya yang kebetulan suaminya seorang kyai. Katanya memang sawanan itu bukan jadi satu larangan. Tradisi jawa memang seperti itu untuk mengatasi bayi rewel karena beko. Bahkan buibu yang punya bayi sampai rela menanam tanaman sawanan (dlingo dan bengkle) di sekitar rumah bisa ditanam di pot atau di lahan samping rumah. Tujuannya kalau sewaktu-waktu bayi rewel ga susah nyari. Kan kita gak tau bisa saja bayi rewel menjelang magrib atau bahkan tengah malam.

Meskipun udah dikasih sawanan tapi harus tetep berdoa ya. Bapak ngajarin dibacain ayat kursi, al-fatihah, surat an-nas, al falaq dan al ikhlas. Kemudian tiup ubun-ubun bayi sebanyak tiga kali. Hemm.. new mom harus banyak belajar ternyata yah. Dan yang pasti ga bisa bantah-bantah sama sesepuh deh. Biar anak gak rewel.


8 komentar:

  1. saya baru denger dengan istilah sawanan hehe

    BalasHapus
  2. kalo ibuku biasanya beli jamu sawan...ibuknya yang minum gitu^^

    BalasHapus
  3. Oh jadi namanya sawanan ya? Beda tempat beda nama. Betul Cheil..yang penting baca doa dan selalu minta perlindungan sama Allah.. Emang sebagai ibu kita jadi banyak belajar..
    Semoga Intan selalu sehat ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyep mbak harus banyak belajar.....
      makasih budhe :*

      Hapus
  4. Arya pernah. Waktu usia belum sebulan, tiap malam mesti nangis. Tapi kami ngga beli jamu sawan, hanya baca bbrpa ayat al-quran kemudian memakaikan gelang dari benang tebal. Hm, semacam jimat kali ya. Alhamdulillah, berhasil :)

    BalasHapus
  5. Jaman hamil dan punya baby jauh dr ortu... jd sama sekali ga mgikutin kebiasaan2 ortu dulu.

    BalasHapus
  6. Ini ART ku yang pocokan juga suka banget bilang kalau Ubii sawanen >.<

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)