Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

D'eyeko Eyelashes Berasa Gak Pakai Bulu Mata Palsu

with D'eyeko Eyelashes Natural Tr3asure
Urusan make up saya biasa dengan make up simple dan minimalis. Kalau berangkat ke sekolah saya cukup pakai pelembab, bedak, lipstik sama nebelin alis. Dandan agak gimana aja ditegur murid. Hahaha.. padahal pengen juga nih bu guru keliatan gimana gicyu. Paling kalau sempet juga pakai maskara ajah biar bulu mata keliatan makin kriting. Dan dikit sentuhan blushon pink biar pipi merona. 

4 Alasan Memilih Rambut Pendek



Dari habis lahiran saya udah tiga kali ganti model rambut. Sebenarnya ini bertentangan sama keinginan papa yang seneng sama rambut panjang saya. Katanya sih kalau wanita berambut panjang itu keliatan anggun, cantik dan mempesona. Kalau kakinya napak tanah sih iya seperti yang papa bilang, lha kalau kakinya gak napak tanah?? *kemudian liat dibalik jendela kamar*. Hahaha….

Mempersiapkan Anak Menjadi Juara

Apa sih yang kita cari ketika mengikuti sebuah perlombaan? Klise kalau dijawab mau cari pengalaman. Pastinya kalau ikut lomba pengennya menang,kan? Saya juga gitu soalnya. Kalau kalah pasti ada perasaan kecewa di hati, tapi harus disadari bahwa mengikuti lomba memang ada yang menang dan kalah. Kalau grogi itu pasti, saya aja suka grogi kalau lihat saingannya. Nah apalagi murid, mewakili sekolah di ajang lomba olimpiade Sains Nasional. Selain untuk menunjukan sejauh mana pemahaman mereka dalam mapel IPA dan matematika, juga sebagai ajang pertaruhan kerja keras guru. Bisa dibayangkan gimana pusingnya dalam pendampingan sebelum lomba.

Peran Guru Sebagai Agent of Change





Anak-anak itu adalah spons paling ajaib yang Tuhan kirimkan untuk kita. mereka akan menyerap apasaja yang mereka lihat, dengar, bahkan mereka alami. Anak-anak itu selalu penuh dengan rasa ingin tau yang sangat tinggi, makanya gak jarang saya sangat kualahan dengan pertanyaan kritis dari mereka. Bahkan dari tontonan di televisi, mereka sering ikut menirukan adegan-adegan yang kurang pas untuk seusianya. Pacaran, sayang-sayangan, saling labrak, dan bahkan banyaknya berita mengenai kasus tentang kejahatan seks yang korbannya adalah anak-anak.

Seputar Saya dan Dokter Anita

hayuk aja diajak foto bareng
Banyak yang nanya ke saya gegara postingan foto saya dengan dokter kandungan saya di facebook.  Hemm... urusan cantik kita sebelas dua belas deh dok, tapi nasib berkata lain. Wkwkwkwk. Apeulah saya inih, pasien riwil yang bawaannya bahagia ajah kalau diperiksa tapi habis itu pusing sama tagihan di kasir. Hahaha...

Gak Punya Tazoz Cuthikan Pun Jadi

Yang tradisional itu belum tentu kuno, gak kekinian, kurang bermanfaat atau bahkan ga ada seru-serunya. Jaman kecil saya dulu belum kenal sama si burung pemarah yang sampai sekarang masih ngehits. Paling keren jaman saya dulu itu tetris dan tamagochi. Itupun cuma dimiliki anak gedong. Kalau saya? Ngumpulin tazoz aja kudu ngrengek-ngrengek beli ciki dan itupun gak mesti dikasih. Kesian!.

Bermain dengan Gaya

Sudah lelah dibilang guru dengan murid pasif bikin saya semakin terpacu untuk lebih semangat lagi. Seperti postingan saya sebelumnya ketika mereka dibilang anak pasif bikin saya baper dan mikir sampai pada akhirnya saya dengan persiapan sederhana aja sih bikin pembelajaran yang asyik. Asyik menurut saya lho ya. Di pertemuan sebelumnya saya sudah membagi anak-anak menjadi enam kelompok dengan masing-masing pentolan anak yang masuk kategori pandai.

Dedek Intania Empat Bulan

Time goes so fast *halagh*. Rasanya ngilu-ngilu jahitan pasca SC masih aja bikin trauma mau nambah anak cepet-cepet. Berasa dedek masih kecil dan masih bayi merah, eh sekarang udah makin lucu ajah. Cepet banget ya menghabiskan waktu sama anak itu bener-bener gak kerasa. Dedek sekarang udah empat bulan dan alhamdulillah udah melewati empat tahapan imunisasi dasar di posyandu. 

Ketika Mereka Dibilang Anak Pasif

Mengajar di kelas empat itu sensasinya ada aja. Apalagi diawal semester satu kemarin kami sedang masa adaptasi. Karena sekolah kami di regruping maka dari itu semuanya harus mutasi dan tentunya ada pemerataan dalam pembagian jumlah siswa per kelas. Jika digabung dan satu rombel melebihi empat puluh anak, maka secara otomatis dibuat kelas paralel. Begitupun kelas empat B yang saya ampu sekarang ada dua puluh dua anak dan masuk dalam kategori campur-campur.

Polybag

Sebelum penerimaan rapor semester satu kemarin, bu kepala sekolah menyampaikan keinginan untuk membuat sekolah kami jadi asri dengan beraneka macam tanaman di taman. Atau lebih kecenya green school gitu deh. Nah dalam mewujudkan misi yang sekarang ini sudah mulai dilaksanakan, setelah pembagian rapor kemarin anak-anak gak langsung pulang. Mereka kerja bakti dulu dan menunggu pembagian polybag gratis dari sekolah.

Berkebun Itu Asyik

berbagi tugas
Jadi ceritanya bu guru lagi kena disminore, makanya agak lemes dan gak semangat. Daripada semakin gak jelas ngajarnya makanya pembelajaran saya alihkan ke yang lain. Tujuannya sih biar guru sama murid sama-sama gak jenuh aja di dalam kelas. Meskipun keriuhan kami tadi siang itu bikin kelas lain agak terganggu. Hahaha.. maafkan kami pasukan kelas 4B yak..

Sabun Untuk Kulit Sensitif Intan


Kondisi air PDAM di Purwodadi itu gimana ya. Sebenarnya banyak juga pelanggan PDAM yang mengeluhkan kalau airnya itu semacam tidak layak pakai. Gimana enggak coba, kondisi air yang (kadang) keruh dan masih ada lumpurnya mengalir dari kran. Bahkan mengandung kapur sehingga kalau air direbus suka ada kerak putih yang harus di "enep"kan dulu biar layak minum. Nah kalau pas habis kuras bak mandi air jernih, tapi di kucuran air kran berikutnya sudah mulai muncul kotoran yang dibawa air. Disaringpun sudah tapi tetap saja 2 hari sekali mengharuskan papa kuras bak mandi. 

5 Hal Menarik di Danau Resto Purwodadi

Danau, danau apa yang terbesar di Purwodadi? Hayo siapa yang bisa jawab? Hehehe… jawabannya adalah Danau resto. Udah tau belum apa sih Danau resto itu? Hem… kalau belum tau sini saya kasih tau. Silahkan dibaca sampai selesai yak. 

5 Aktifitas Menjelang Masuk Sekolah


Libur sekolah udah mau selesai nih. Duh rasanya masih males-malesan aja. Masih enak nonton kartun spesial tahun baru, masih asyik nikmatin bebasnya bermain sama temen-temen, masih dirumah nenek, atau masih asik sama kegiatan baru buat ngisi liburan? Ayo donk senin depan udah sekolah. Yeyelalalala bu guru juga siap-siap loh mau ngajar lagi.

Hello 2016!!!


Hari pertama di tahun 2016. Ibarat buku kosong hari ini tuh lagi dimulai halaman pertama dan mulai ditulis cerita kehidupannya. Padahal banyak juga resolusi di tahun kemaren yang belum tercapai. Tapi apapun itu saya bahagia dengan apa yang sudah saya alami, hadapi dan rasakan di tahun 2015. Bahkan rasanya nano-nano.
2015 kemarin adalah perjalanan kehamilan pertama saya. Bahkan satu tahun kemarin adalah masa penjajakan dengan suami tercinta. Pasang surut gitu kalau kata orang tua. Ada sedih ada bahagia..lebih banyak bahagianya tapi gak sedikit juga air matanya. Dengan hadiah terindah di kehidupan saya dan suami adalah seorang bayi perempuan cantik, Intan berlian kami yang sampai saat ini dan seterusnya menjadi penyemangat kami untuk kuat menghadapi kehidupan. Alhamdulillah... Alhamdulillah... Alhamdulillah
Di tahun yang baru ini kami ingin menuliskan cerita kehidupan kami dengan suka cita tentunya. Kadang suka jiper aja kalau mikir masa depan, besok gimana ya nasib saya, anak makin hari makin gedhe nanti kita bisa gak ya. Hehe...kata suami kita harus siap, apapun yang terjadi harus siap dihadapi. Dengan niat yang baik, ikhtiar, doa dan juga optimis insyaallah bisa. Karena saya percaya Gusti itu maha segalanya.
Yang jelas saya di tahun 2016 ini saya harus banyak bersyukur, kurangi mengeluh, ikhlas melakoni peran istri, ibu dan juga guru. Berusaha konsisten aja deh dengan tetap ngeramein gurukecil ini biar gak banyak sarang laba-laba.
Udah lah curhatnya... cuma mau ngucapin selamat tahun baru 2016. Be the best and keep smille ya!!!