4 Februari 2016

Toraja oh Toraja

pict source
Waktu saya kelas lima SD, di TVRI ada satu tayangan yang menceritakan tentang kisah anak negeri. Sesuai temanya setiap minggu akan diceritakan kisah anak-anak di berbagai provinsi di Indonesia. Dan jadi tayangan favorit di hari minggu gitu. 



Satu dari sekian episode yang paling bikin saya ingat sampai sekarang adalah kisah anak dari Tanah Toraja. Dulu saya gak tau dimana itu Tanah Toraja, setelah nanya bapak dan mengikuti tayangan itu jadilah paham bahwa Toraja itu ada di pulau Sulawesi dan terkenal dengan acara pemakaman jenazah yang menghabiskan biaya buanyak bet. Yang ada diingatan saya dulu itu ya jika ada anggota keluarga yang meninggal tidak langsung dikuburkan, tetapi diawetkan sampai nanti anggota keluarganya menyelenggarakan acara pemakaman jenazah. Rambu Solo namanya. Udah gitu banyak juga kerbau-kerbau yang dilibas gitu aja lehernya. Yang paling khas juga di Toraja itu ada kubur batu yang bikin merinding disko sekalipun cuma nonton di TV, dan bangunan rumah adatnya itu khas banget. Dari situlah sampai saat ini saya punya mimpi untuk bisa menjejakkan kaki di Toraja. Entah itu sendiri atau ditemenin papa sama Intan. Ya Tuhan wujudkanlah mimpi saya ini. Traveling sendiri atau traveling with familly yang penting saya ke Toraja. Hahaha doanya maksa. 
mbak noe


Ngomongin traveling saya jadi ingat satu foto seorang wanita cantik lagi di pantai dan nemuin bintang laut. Perkenalan kami berawal dari sama-sama menjadi 50 finalis SB 2014. Dialah seorang traveler blogger yang ternyata ibu dari maska (mas dan kakak) waktu itu dan sekarang nambah jadi maskabang (mas,kakak, dan abang) halah maksa juga singkatannya. Pastinya kenal sama Nurul Noe alias Mbak Noe si empunya nurulnoe.com yang isinya itu seputar dunia travelingnya. Mbak Noe ini keren dia berani traveling kemana-mana sendirian, kalau saya sih jiper gimana gitu lah. Boro-boro ke Jogja sendiri aja was-was, gimana mau sampai ke bumi Sulawesi coba. Hahaha... nyaliku ciut ga seperti mbak Noe yang berani traveling meskipun dalam keadaan hamil. 

Bukan hanya traveling, mbak Noe juga menceritakan serba-serbi kesehariannya bersama keluarganya di duniamaska.com. seru juga mengikuti kisah si ibu yang memiliki tiga jagoan cilik dan satu pangeran tampan yang sering di panggil si kurus. Jejak langkah mbak Noe rasanya sudah melanglang buana banget di negeri ini. Dan bahkan mbak Noe sering ngajak buah hatinya untuk traveling bareng. Ceritanya traveling with kids gitu. Justru malah bagus dimana sedini mungkin anak dekat dengan alam dan belajar dari alam. Gak bisa dipungkiri bahwa alam itu menyediakan segala sensuatunya dengan sangat indah. Makanya melihat postingan foto ataupun mengikuti ceritanya di blog rasanya Indonesia itu indah banget!


Selamat menjelajahi negeri ini ya mbak Noe, dan selamat traveling. belajar dari keberanian mbak Noe, semoga suatu hari nanti saya bisa ke Toraja. aamien.

6 komentar:

  1. Aq juga bermimpi ke sana Jeng, ato kita traveling bareng. Dirimu bawa bayi, aq bawa duo balita, wkwkwk. Pasti asyik alias rempoooong

    BalasHapus
  2. Semoga impian ke Toraja bisa keesampaian ya mbak suatu hari nanti...Seru juga kayaknya klo bsa travelling bareng keluarga...

    BalasHapus
  3. keceeee. Barengan ya kalau ke sana mbak :D

    BalasHapus
  4. Che... ayok jln bareng kita, aku guide-ing deh klo ke Toraja. Sama intan yaahh ;)

    BalasHapus
  5. Aamiin. nanti ajak aku juga ya CHel :)

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)