15 April 2016

My Blue Bird Bikin Kita Gak Kehabisan Tiket Nonton Lagi



“Waduh, uwis jam setengah sewelas nih. Bentar lagi XXI nya buka, belum juga pada ngantri. Kehabisan tiket terus piye cah?”

“yen nganggo BRT suwi opo ora sih? Opo numpak taxi wae?”

“ish…larang yo taxi kui!”

“wes ah urunan wae cah papat. Selak film e acak!”

“halah yo, wes aku manut!”

Obrolan semi debat, eh tepatnya debat itu terjadi di seberang jalan selepas kami turun dari bus jurusan Purwodadi-Semarang. Demi nonton sebuah film yang lagi hitz, saya bersama keempat teman saya sengaja menyempatkan waktu nonton di CL. Antara sempet dan kurang kerjaan itu bagi kami beda tipis. hahaha


Tapi rencana kami tak seindah dalam obrolan bbm malam sebelumnya. Kami mentargetkan sampai di terminal Penggaron pukul sepuluh pas. Eh gak taunya bus molor setengah jam dan gak tau deh sampai di CL nanti kami masih kebagian tiket atau gak untuk yang jam sebelas. 

Taxi!!!!!!!!!!!! Pak, anterin kami ke CL ya.

Perjalanan dari Penggaron ke CL kami tempuh dengan naik taxi. Saya kalah dalam perundingan dengan ketiga teman saya yang mereka memilih naik taxi sedangkan saya milih naik BRT. Tapi ya sudah saya ngikut aja yang penting nonton film. Benar saja, taxi biru dengan sopir yang ramah banget mengantarkan kami membelah jalanan kota Semarang menuju CL. Sesampainya kami bergegas ke lantai 3 dan sayang kami kehabisan tiket. Kesian!

****
 
Menyoal taxi saya sih familiar banget tapi sebatas di lagu campursari yang sering  bapak puter. Tapi kalau urusan naik taxi mah gak pernah. Baru sekali itu sama teman-teman demi mengejar film yang dibintangi ayank Herjunot Ali itu. Padahal selama saya ke Semarang di jalanan juga seliweran mobil berwarna biru lengkap dengan symbol burung kecil berwarna biru juga. Memang sih naik taxi itu nyaman, cepet dan yang pasti saya mendapati pelayanan yang oke banget. Tapi dari pengalaman saya sama teman-teman itu karena kelamaan nunggunya. Jadi kami gak keburu deh filmnya. Dan jalan-jalan kami itu adalah jalan-jalan seru naik Taxi Blue Bird. Hahaha…

Nah demi kelancaran khalayak kurang hiburan macam saya dan teman-teman ini, sebenarnya sekarang dengan smartphone kita bisa dengan mudah mengakses segala hal termasuk nyari taxi. Coba ya waktu itu ada aplikasi My Blue Bird, pastinya kita bisa dengan gampang buat minta dijemput kemudian diantar sampai ke Paragon tanpa harus nunggu dipinggir jalan. Hahaha…. Dan sekarang aplikasi si burung biru udah menclok cantik di hp. Buat jaga-jaga kalau nantinya saya ke Semarang gak bawa mobil sendiri, bisa deh langsung manfaatin aplikasi ini. 

Dengan adanya aplikasi My Blue Bird ini kita nantinya gak perlu lama nunggu atau antri dengan pemesanan taxi lewat telefon. Cuma lima menit aja buat memesan taxi. Saya wajib ngabarin teman-teman saya nih untuk segera install aplikasi My Blue Bird. Apalagi untuk order taxi ini Cuma butuh lima menit. Gak percaya? Nih buktinya:

1.      Pastikan udah download dan install aplikasinya di smartphone. 

2.  Jangan lupa registrasi dan pilih kota dimana kamu tinggal. Karena di Purwodadi belum ada jadi saya memilih Semarang. 

3.   Registrasi dengan memasukan nomor hp dan data diri meliputi nama, tanggal lahir, dan alamat email. Tunggu sampai ada kode verifikasi. 

4.  Kalau udah nantinya akan muncul map (pastikan maps di smartphone kita aktif). Pilih order. Nantinya ada option dimana lokasi kita untuk dijemput. 






5.  Isikan alamat kita berada dan pastikan jamnya untuk dijemput ya. Kalau sudah klik order. Tunggu deh pesanan taxi kita akan direspon dan nanti muncul siapa driver baik hati yang akan membawa kita ke tempat tujuan. 
 
Gak cuma order, kita juga bisa tracking taksi yang udah kita order. Jadi gak perlu was-was nantinya datang atau gak taksinya. Tuh ada bapak driver nongol di aplikasi. Gimana gampang,khan. Jadi girls kita gak akan terlambat dan kehabisan tiket nonton film kesukaan kita, kan? Kalau ada yang mudah kenapa pilih yang susah, kalau ada yang lebih cepat dan praktis kenapa pilih yang lama. Makanya segera kita install yuk aplikasinya. Dan jangan lupa kalau orderan kita udah dilayanin, ucapkan terimakasih ke driver Blue Bird nya ya. Gak Cuma aplikasinya yang berjasa, bapak sopirnya juga. Yuk ah,,,ke Semarang nonton film naiknya taksi Blue Bird. Hahaha… 

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation


Tulisan ini diikutsertakan pada My Blue Bird Blogging Competition yang diselenggarakan oleh PT Blue Bird Tbk. 

9 komentar:

  1. Nah gini dong, ikut maju.. nggak malah membuat masyarakatnya mendemo ^^

    BalasHapus
  2. setuju banget sama Chela, sekarang Blue Bird udah keren bangetttt, dah ada aplikasinya, nggak kalah dehh sma G**ek. hehe

    BalasHapus
  3. Wah sekarang ada app nya juga ya. Kudet, di Jogja nggak ada Blue Bird euy

    BalasHapus
  4. wkwkwk wah sake tenan meh nonton ae ning purwodadi gak ono kiek hehe pizzz.... ra popo dink seng penting puas numpak taksi keceehh hehe mantap mbak cheila...

    BalasHapus
  5. Wew kalau sekarang keren mbak.

    BalasHapus
  6. di daerahku belum ada blue bird, sepertinya adanya hanya di kota-kota besar yah Mba? :)

    BalasHapus
  7. Daerah ku lom ada blue bird juga...

    BalasHapus
  8. Daerah ku lom ada blue bird juga...

    BalasHapus
  9. Wah, bluebird sudah ada di Semarang to ?

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)