Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Jadi Guru Kok Galak, Sih?


pic source

Jadi Guru Kok Galak, Sih? – sering banget aku dapetin komentar seperti itu. Apalagi komentar itu datang dari anggota keluarga sendiri. Pun si papa yang sering bilang “Ma, jangan galak-galak” dan respon aku Cuma sekedar nyengir kecut aja sih. Pembelaan diri sih akan bilang ini gak galak cuma intonasi aja yang tinggi. Ini gak galak Cuma lebih menegaskan aja. Ini gak galak wong aku juga gak main fisik. Tapi tetap saja nyinyiran yang bilang “pantes gak ada yang mau les wong kamu galak jadi guru!”. Rasanya digituin ituh…. Pengen teriak “COBA KAMU YANG JADI GURU!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”



Menurut pendapat muridku di kelas rata-rata mereka akan bilang aku bukan termasuk guru yang galak. Alhamdulillah. Mereka akan tau disaat aku mulai meninggikan intonasi itu artinya ada satu hal yang melenceng dari perjanjian sebelum pelajaran dimulai. Disini aku menerapkan perjanjian pra belajar agar anak-anak bisa menerima materi yang aku ajarkan dengan baik. Sebagian dari mereka untungnya paham, tapi tetap satu dua anak akan ada yang sesukanya sendiri. 


Beruntungnya aku menjadi guru di era yang serba cepat, begitupun anak-anak yang termasuk dalam generasi X. sedikit flashback ketika dulu aku masih di bangku sekolah, dulu kami disuruh hapalin perkalian, ngitung pembagian, ngapalin 27 profinsi, ujian ini itu bahkan merima sabetan guru pun pernah. Sekarang? Maaf ya untuk para orang tua, rata-rata aku menemui anak manja. Menulis gak mau, ketemu pekerjaan yang rumit dikit banyak alesan, bikin proyek ketrampilan aja molor seminggu lebih dan bukan hasil mereka tapi lebih banyak ke ortunya. Anak dikerasin sedikit  besoknya orang tua ngadep kepsek dan guru kena tegur. Kelas dibuat kelas parallel dan dipisah dengan teman se-genk-nya mogok sekolah tiga hari dan laporan kepsek. Gak direspon ortu datang lagi dan ngancem. Guru jewer murid laporin polisi, guru meninggikan suara besoknya tiga anak membolos. Hal seperti itu pasti ada. PASTI.


Nah, ketika mereka para orang tua mengatakan jadi guru kok galak, sih?. Mungkin mereka tidaklah paham bahwa menjadi guru bukan hanya sekedar transfer ilmu. Mau anak nilai sempurna bisa saja kami kasih drill soal dan tambal sulam nilai. Tapi disini menjadi guru dituntut untuk bisa membekali mereka dengan pendidikan moral dan lebih ke pembentukan karakter. Bagaimana kami bisa mencetak karakter anak yang jujur dan berani jika kami terus-terusan diprotes. Bagaimana kami bisa leluasa mendidik mereka menjadi anak mandiri jika anak diberi proyek sedikit saja orang tua mengeluh kemudian mendatangi kami ke sekolah? Bagaimana kami bisa membuat mereka bertanggung jawab dengan hasil kerja mereka jika mereka tidak mengerjakan PR atau tidak membawa buku tapi hanya kami diamkan? Bagaimana mereka akan menjadi anak yang tertib jika rambut mereka yang gondrong pantang kami potong secara paksa setelah ada peringatan 3x dari guru? Dan haruskah kami mendiamkan mereka jika hal sepele aja mereka lalai. Menyodorkan buku dengan tangan kiri, padahal etika tangan kanan itu sangat perlu.


Entahlah…. Aku pribadi lumayan dilema menghadapi anak jaman sekarang. Begitu juga ketakutanku dengan anakku sendiri nantinya. Mungkin mereka akan mudah saja bilang “ngapain ngoyo, anaknya orang bukan anak sendiri”. Tapi haruskah terus sekedar menjadi nggak peduli jika pada akhirnya ketika pengambilan rapor masih ada orang tua yang protes dengan hasil anaknya? Pikirkan lagi deh kepada kalian para orang tua yang mengatai kami adalah guru yang galak. Galaknya kami sebenarnya bukan galak yang semata galak. Kami berusaha tegas dengan tidak meninggalkan wibawa kami sebagai guru. Karena kami tidak ingin anak didik kami menjadi anak yang nyepelein orang lain, dan tetap galak kami sebenarnya tidak meninggalkan rasa Kasih kepada mereka. 


Percayalah… ditengah maraknya pembicaraan tentang kasus yang menimpa guru di daerah lain sana, seorang guru tetap ingin mengajarkan dan mendidik dengan baik.

11 komentar

  1. saya juga guru. guru bukan harus galak. tp harus berwibawa dan bisa mengarahkan semua murid agar bs focus belajar.

    BalasHapus
  2. Setuju deh anak jaman sekarang manja manja. Apa apa berat apa apa males apa apa banyak. Padahal apa yg dituntut dan diajarkan guru kan juga tuntutan jaman. Jaman skr persaingan tinggi, anak lulus sekolah juga haruz punya skill yg dia harus dia kuasai biar bisa bersaing. Tp terkadang org tua pun kurang suportif sm anaknya sendiri alhasil guru yg harus dituntut ngajar yg bener. Guru di sekolah sebenernya cuma wajib kasih ilmu, kemauan dan kesadaran belajar itu dibangun dari kebiasan dirumah. Karena rumah itu tempat pendidikan pertama bukan disekolah. Gitu sih hehe

    yozora94.blogspot.com

    BalasHapus
  3. iya, apalagi aku ngajar di sekolah yg muridnya kaya semua, makan hati. Sdh malas, masih ngeles. kalau ditegasin suka ngambek, tapi aku sih gak peduli selama mereka salah ya harus ditegur. tapi ya itu kita harus tarik ulur, kapan harus tegas kapan kita jadi sahabat mereka

    BalasHapus
  4. Setuju, Mbak. Generasi kita yang harus ekstra sabar menghadapi anak kecil manja. Dan kita, tentu beruntung karena generasi kita terbilang tangguh. Disabet, diomelin, atau diteriakin karena salah, sekolah tetap jalan terus :D

    BalasHapus
  5. Jadi guru memang harus tegas sih ya.
    Kalau aku jadi guru dan ada ortu murid yang protea nilai anaknya di raport, kayaknya aku bakal meminta ortu tersebut untuk nulis raport anak mereka sendiri.

    BalasHapus
  6. Jadi sekarang ngga ada Mbak pelajaran menghafal nama-nama provinsi itu? Teup semangat ye, Mbak!

    BalasHapus
  7. ooh jadi cheila galak ya hehehe

    BalasHapus
  8. mna muka galaknya Cheila? he..he...

    BalasHapus
  9. hehehehe..aku juga mantan guru Cheila..tapi kayaknya aku ngg galak deh :)

    BalasHapus
  10. Setuju, guru sekarang ini tugasnya nulan cuma soal transfer ilmu. Tapi juga mengontrol murid, krn kebanyakan ortu separuh nglepasin tanggung jawab pada guru sekolah.

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)