Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Bijak Menggunakan Listrik


Bijak Menggunakan Listrik - Aku itu paling takut sama yang namanya gelap. Kalau tengah malam tau-tau mati lampu, pasti kebangun dan udah pasti teriak-teriak. Kebiasaan itu bapak hafal banget  sampai-sampai bapak beliin lampu baterai khusus buat aku. Kata beliau sih biar gak teriak kalau mati lampu, tapi emang dasarnya penakut jadi ya sama aja  lampu baterai teronggok manis di meja. Hahaha.. 


Apalagi ibu, beliau itu demen banget matiin lampu di ruangan-ruangan yang sekiranya gak kepakai. Contohnya dapur atau ruang tengah, lepas isya pasti ibu matiin. Katanya biar irit bayar listrik gitu. Bahkan kemarin tagihan listrik membengkak dan udah pasti aku yang jadi sasaran. Memang sih kalau ibu matiin lampu di beberapa ruangan pasti aku nyalain lagi. Kalau gelap itu berasa kayak ada sosok yang mengintai trus nyamuknya dimana-mana. Belum lagi aku sering pakai mesin cuci / menyetrika di jam-jam listri lagi padet-padetnya dipakai sejagad manusia di Jawa. Dan yang paling sering kalau malam TV aku biarin nyala, langganan matiin ya papa. 

Karena melihat kebiasaanku yang terbilang boros listrik ini, si papa sering banget ngasih tau kalau kita harus bijak dalam menggunakan listrik. Maklumlah masih tinggal sama orang tua kudu tau diri banget. Nah, gak ada salahnya donk beberapa point dibawah ini kita terapkan. Seperti :
  • Matikan yang tidak perlu 
Kebiasaan ibu memang bener, mematikan listrik di tempat-tempat yabg sekiranya gak perlu ada penerangan. Jadi mulai sekarang beberapa ruangan sengaja dimatiin demi hemat daya listrik.
  • Pilih peralatan elektronik yang hemat listrik
Kalau ini biasanya urusan papa beli peralatan yang hemat daya listriknya. Macam lampu yang lagi hits saat ini yang harganya cukup mahal tapi irit daya.Mengganti bolam kuning dengan lampu ulir yang lebih hemat listrik.
  • Hindari menyetrika baju sedikit-sedikit
Siapa yang malas nyetrika? Aku bakal tunjuk jari paling tinggi. Sejak punya anak apalagi, tumpukan baju nunggu disetrika bisa menggunung macam anak gunung Krakatau. Dan kalau pagi sukanya nyetrika seragam sebiji aja. Kebayang ya berapa daya listrik yang dipakai buat manasin setrikanya. Nah sekarang sih paling gak seminggu sekali aku nyetrika dan mengutamakan baju-baju yang dipakai buat kerja atau pergi. Baju rumahan cukup dilipet rapi ajah.
  • Patuhi anjuran matikan listrik 17-22
Anjurannya pasti familiar banget. Apalagi untuk urusan listrik di Jawa dan Bali itu padat banget, jadi disaat jam 17.00 - 22.00 gunakan listrik seperlunya saja. Dan kalau tidur jangan lupa gunakan lampu yang lebih redup atau matiin aja sekalian. Hemat listrik. 

Jadi begitulah kiranya yang sering papa bilang ke aku. Bijak menggunakan listrik itu perlu banget. Memang untuk menghilangkan kebiasaan boros listrik itu harus melalui proses dan kesadaran diri masing-masing. Jadi gak ada salahnya mulai sekarang untuk lebih hemat listrik lagi. Adakah yang punya cara lain untuk menghemat listrik? share yuk.. Oia, jangan lupa juga untuk rutin bayar tagihan listrik ya. Apalagi sekarang mau bayar listrik atau beli voucer pulsa listrik bisa dibeli lewat online. Jadi gak ada alasan kena tunggakan yah, biar gak dicabut sama pihak PLN. xixixixi..

2 komentar

  1. Bener banget che, matikan listrik yang tidak perlu dan gunakan elektronik yang hemat listrik.

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)