8 Oktober 2016

6 Cara Agar Belanja Perlengkapan Bayi Tidak Membengkak


6 Cara Agar Belanja Perlengkapan Bayi Tidak Membengkak - Segala macam soal bayi entah itu baju, sepatu, aksesoris, stroller, bouncher, sampai mainan pasti akan dikomen lucu. Iya itu aku banget. Hiburan paling nikmat sedunia pasca lahiran apalagi lagi stres-stresnya menjadi seorang ibu baru itu ya diajak ke baby store. Padahal kalau di baby store itu harga bisa dibilang gak murah, tapi tetap aja bawaannya pengen beli aja.



Gak Cuma pasca melahirkan sih, sebelum lahiran sih juga gitu. Buat belanja perlengkapan bayi biasanya kita udah nyusun anggaran yang akan kita keluarkan. Daftar barang yang dibeli juga udah ditulis rapi. Realita di lapangan? Gak usah ditanya berapa rupiah lebihnya dari anggaran yang dibikin. Kantong jebol pasti. Hahaha..


Nyesel sih iya karena nurutin nafsu emaknya yang selalu bilang “ini lucu pa...”, “itu juga lucu banget!” hahahaha. Demi menghemat biaya, kami melakukan 6 hal dibawah ini agar anggaran belanja keperluan bayi gak membengkak. Sayang donk karena memang baju-baju bayi atau popok bisa dibilang gak lama dipakainya. Intan aja usia 1 bulan udah aku ganti celana kacamata sejuta umat. Hahaha,,,

Oke, ini tips ringan a la saya dan suami dalam menyiasati belanja keperluan bayi gak membengkak.

1.      Manfaatkan pasar tradisional
Bisa dibilang ini hobi suami yang memang menyukai pasar tradisional dari pada swalayan. Alasannya kalau di pasar tradisional bisa ditawar tapi gak pakai Afgan ya nawarnya. Begitu juga dalam beli perlengkapan bayi seperti ember mandi maupun keranjang baju. Pasar tradisional jadi pilihan karena selain bisa ditawar ada juga toko kelontong yang memang menetapkan harga jualnya sama ke penjual-penjual keliling atau mindring. Udah gitu pilihan tokonya banyak jadi bisa sekalian bandingin harga. Tapi gak melulu di pasar aja, saya biasanya coba kepo ke MatahariMall.com buat lihat produk perlengkapan bayi murah gitu.

2.      Beli dengan cara grosir atau lusinan
Cara ini sengaja kita pakai karena kebiasaan membandingkan harga itu. Jika di baby store harga 1 popok bayi bisa mencapai 10rb, maka jika membeli secara lusinan bisa dapat harga lebih murah. Dulu kami beli kain bedong harga per lembar mencapai 15.000 rupiah, tapi karena beli lusinan kami mendapatkan harga per lembar kain bedong hanya 10.000 rupiah. Bisa dihitung donk berapa jumlahnya. Hemat 5000 rupiah tiap lembarnya bagi saya mah berharga banget. Lumayan kan kalau bisa dapat perlengkapan bayi murah.

3.      Cicil sedikit demi sedikit

Ini betul banget, meskipun kesannya sepele dalam menyiapkan perlengkapan bayi itu sebenarnya banyak banget printilannya. Yang baku sudah ada belum kalian menyiapkan breastpump, botolnya, sterilizernya. Haduh! Kalau dibeli sekalian mah bisa aja ya, tapi saya lebih milih mencicil. Lebih ringan gitu liat duit yang keluar mulus dari dompet.

4.      Cari promo atau diskon
Siapa penggemar diskon garis keras? Saya! Yeps, gak ada salahnya kan kita nyari diskonan apalagi untuk beberapa merk terkenal baju-baju bayi. Tapi ingat dalam memanfaatkan diskonan atau promo jangan sampai gelap mata ya. Ingat dompet, kebutuhan masih banyak!

5.      Pilih paket hemat
Kalau ini dulu kami lebih ke soal bedak,sabun, parfum, dsb. Daripada printilan kami milih paket hemat yang ada bonus pouch atau handuknya. Tetep gak mau rugi, bho! Hahaha. Selain hemat bisa sekalian menuhin kebutuhan bayi donk biar wangi. Ye gak?

6.      Jangan malu dapat LUNGSURAN
Jadi kalian gak tau apa itu lungsuran? Lungsuran itu bekas pakai. Dan beruntungnya jarak Intan sama si Keisha itu 2 tahun. Jadi banyak banget barang-barang Keisha yang dipakai Intan. Mayoritas malah banyak yang belum pernah dipakai seperti kasur bayi, popok yang masih ada 1 lusin, tas bayi, sampai stroller pun saya dapat dari Keisha. Alhamdulillah irit anggaran dan ngapain juga harus malu. Tapi ingat kalau dapat lungsuran tetap harus kita jaga kebersihannya. Dulu suami yang nyuci dari popok sampai strollernya. Disimpan rapi sampai pada akhirnya dipakai Intan deh.


Mungkin dari kalian ada cara lain dalam mempersiapkan perlengkapan si kecil. Gak ada salahnya kan dengan memilih perlengkapan bayi murah, bukan berarti kita gak sayang anak. Atau lagi ada yang sedang menanti kehadiran si kecil dan lagi bingung nyiapin kebutuhan si kecil? Semoga tips ini bermanfaat ya.

4 komentar:

  1. enak loh dapat lungsuran...aku aja berasa ini g dapat lungsuran beli kecil2 hadeh berasa :V

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah enak banget.rejekinya Intan dapet lungsuran banyak

      Hapus
  2. Ngomong-ngomong soal lungsuran nih. Baju bayi anakku yang pertama bisa dipake adik-adiknya, jadi lebih irit :D

    BalasHapus
  3. Aku punya 3 breast pump, satu diantaranya dapat lungsuran. Alhamdulillah aku ngga nalu

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)