24 November 2016

Ekspektasi Vs Realita Jadi Guru

Ekspektasi  vs Realita Jadi Guru - Dulu semasa kuliah bayangan saya ketika jadi guru tuh ada aja. Tapi perkataan orang yang bilang “jangan berhayal tinggi-tinggi, kalau gak sesuai kenyataan nanti sakit”. Gak semua sih memang tapi ada lah beberapa ekspektasi saya kalau jadi guru nanti endebrew endebrew. Kenyataannya? Hamsyong deh ya. Tapi banyak serunya. πŸ™ŠπŸ™ŠπŸ™ŠπŸ™ŠπŸ™ŠπŸ™ŠπŸ™Š


            Baiklah, saya perlu sedikit flasback ke khayalan jaman mahasiswa. Kalau kesannya saya belagu banget ya maaf deh, namanya juga mahasiswa alay yang gampang kemakan omongan dosen. Tapi bagusnya itu jadi motivasi biar cepet lulus kuliah dan nyemplung ke dunia kerja. Hehee.. dan ternyata beberapa ekspektasi saya itu juga dirasakan sama teman saya. Tos!! Kita samaan. Btw kalu papa gimana? Kan kita seprofesi, shay!

✌ Lulus Kuliah kerja dan PNS ✌

Ekspektasi : Lulus kuliah ada lowongan CPNS, ikut tes seleksi, lolos, penempatan kerja, prajab dan PNS.

Realita : Gak munafik sih memang PNS itu impian beberapa orang termasuk saya  yang dibesarkan dalam lingkup keluarga PNS. Dan paradigma yang melekat dalam keluarga besar ibu terutama tolak ukur kesuksesan seseorang itu kalau kita berseragam, tiap hari berangkat kantor, tiap bulan dapet gaji dan tunjangan ini itu, syukur-syukur bisa beli ini itu karena sudah berlabel PNS. 

 Untuk menjadi PNS harus melewati tes seleksi yang soalnya lumayan susye. Belum lagi kalau ada moraturium PNS yang diberlakukan. Alhamdulillah saya 2x ikut tes tapi belum lolos. Sedih emang tapi hidup mah kudu disyukuri. Pengumuman tes CPNS yang ke 2 saya dapet kado dari Allah. Dipinang lakik ganteng yang udah berhasil bikin saya punya buntut satu ini. Hahaha. Jadi saya nerima SK nya berupa buku nikah. PNS atau belum PNS murid akan tetap memandang kita adalah ibu guru yang setiap hari bawa ilmu baru buat murid. Ciye!😌

πŸ‘€ Ngajar di  Sekolah Favorit dan di tengah Kota πŸ‘€

Ekspektasi : Diterima ngajar di SD yang favorit dan unggulan, trus lokasi sekolahnya di tengah kota dan jangkauannya gampang banget.

Realita : Mencari lapangan pekerjaan memang gak semudah membalikkan telapak tangan. Begitupun dengan mengajar di SD. Lingkup SD kota  memang sudah didominasi oleh guru PNS dan rata-rata guru senior. Ada memang guru baru yang fresh graduate tapi semua itu tergantung bejo enggaknya kita tembus untuk diterima mengajar di SD kota. Saya dapetnya SD di desa sebelah saya, hampir 5 tahun ini saya mengajar anak-anak dari berbagai macam background orang tua dan lingkungan sekitarnya. Meskipun terbilang dekat akses menuju sekolah awalnya memang sedikit sulit dengan kondisi jalan yang belum di cor. Tapi sekarang sudah mulus jadi buat ke sekolah gak perlu belepotan lagi motornya. Alhamdulillah

😁😁Gaji yang Layak dengan Aneka Macam Tunjangan😁😁

Ekspektasi : Kalau nanti udah ngajar pasti gajinya banyak. Belum lagi  nerima tunjangan non sertifikasi, kesra, atau apalah. Lumayan bisa dipakai buat ngopi cantik dan beli gincu.

Realita : guru PNS akan mendapatkan gaji dari pemerintah. Kalau yang sudah lolos sertifikasi bakalan dapet tunjangan tambahan dengan nominal yang We O WE. Saya ulang ya. We O We. WOW WOW WOW!!! Setiap 3 bulan sekali.  Sedangkan kalau guru non PNS, heeeeeeeeeee..... kita menerima gaji sebesar keikhlasan Kepala Sekolah membayar tenaga kaum WB. Tau kan maksud saya. Oke bhay! Etapi alhamdulillah sedikit banyak disyukuri.

 Lingkup Masyarakat yang Sadar Pendidikan 

Ekspektasi : Saya akan menjumapi para orang tua yang care dengan pendidikan anak dan ikut serta dalam mendukung kegiatan yang berkaitan dengan sekolah

Realita : saya menemui aneka macam orang tua yang perhatian dengan anaknya sampai rela curhat lewat sms dengan saya. Atau sekedar datang ke sekolah untuk menanyakan perihal nilai anak yang turun. Bahkan ada juga anak yang orang tuanya pasrah aja. “Asal anak saya sekolah bu, monggo saya manut aja yang penting pinter”. Memang sih masih banyak didominasi ortu yang beranggapan bagi mereka soal pendidikan nomor sekian. Sampai ada anak yang sering membolos dan tidak dimarahi orang tuanya. Bagi mereka bisa menyekolahkan anak itu luar biasa.

😍Bangunan Sekolahku Megah dan Banyak Alat Peraga😍

Ekspektasi : SD ku keren bangunan megah dan alat peraga buat ngajar segabrek. Jadi ngajarnya nyaman dan enak.
dari fesbuk Pak Irwan

dari fesbuk Pak Irwan

Realita : pertama kali saya datang ke SDN 3 Ngembak (yang sekarang di regruping dengan SDN 1 Ngembak) saya kaget banget. Kondisi ruang  kelas yang hampir roboh. Kelas yang dibagi 2 sekat demi menampung anak kelas 1 dan 2, jadi kalau ngajar ngomongnya gantian. Kondisi kamar mandi yang gak layak pakai. Pokoknya miris banget. Dan alhamdulillah perhatian pemerintah sedikit demi sedikit datang. SD kami mendapat bantuan rehab gedung dan sekarang sudah layak dipakai dan nyaman bagi anak-anak. Bahkan untuk bantuan alat peraga juga dapet baru dari pemerintah meskipun belum maksimal penggunaannya.

Beberapa ekspektasi saya beneran ada yang sesuai dengan realita. Tapi ternyata ada juga yang sekedar khayalan manis saja tapi dialami oleh beberapa teman saya seprofesi. Meskipun begitu memang jadi guru itu seru sekalipun masih WB. Dan dari pengalaman saya justru saya banyak belajar dalam memahami karakter masyarakat tempat saya bekerja. Dan gak semua apa yang ada dipikiran kita sama dengan pola pikir orang lain. Yang penting saya berusaha untuk menjalani, menikmati, dan mensyukuri peran saya sebagai guru. Mau PNS atau belum, saya pasrah aja deh. Mau gaji banyak atau gaji seikhlasnya juga yang penting saya dan keluarga masih bisa makan. Haha... dan yang paling penting saya gak mau ngayal tinggi-tinggi. Takut jatoh. Hahaha. 

17 komentar:

  1. Sebagai alumni fip, walau gak jd guru ngajar di kelas, kebayang sudah mbak, ya bgitulah realita guru di lapangan. Selamat mengabdi ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau yang PNS saya percaya kesejahteraan sangat amat terjamin. tapi kalau yang masih honorer memang pemerintah gak ada perhatian sama sekali mbak :)

      Hapus
  2. Baca ini aku ngakak maksimal, Mbak. Lha kok yo kita penghayal yang hebat. Etapi nggak papa. Mumpung menghayal itu belum dilarang wkwkwkwwk. Selamat Hari Guru, Mbak.

    BalasHapus
  3. Kadang saya berpikir, tenaga honorer yang puluhan tahun bekerja kok nggak lulus test. Akhirnya orang2 baru malah menggusur honorer yang sudah puluhan tahun bekerja.
    Menurut saya, mbok yang honorer itu agak diberi sedikit kemudahan agar bisa lulus tes.
    Khayalan saya juga nich.
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. pakdheee..khayalannya itu sama dengan para honoreer senior...

      Hapus
  4. ekspektasi itu beda bgt sama realita ya Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ada beberapa yang kesampaian ada juga yang gak

      Hapus
  5. aku dulu pingin banget jadi guru sayang tidak tercapai hiks..sekarang jadi gurunya anak2 dirumah..memang ekspektasi dan realita selalu berbeda ya...tetap semangat mbak.selamat hari guru

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mbak prana...ibu itu adalah sebaik2nya guru buat anak mbakkk.semangat ya mbaaa

      Hapus
  6. Kalau yg honorer gitu bakal dpt jatah lolos PNS g sih Mbak? Aq jadi sedih memang kalau mendengar tingkat kesejahteraan guru.mkny sebutanny pahlawan tnp tanda jasa ya

    BalasHapus
  7. Aku kuliah di FKIP, Mbak. Sudah membayangkan jadi guru sih dulu, sebelum akhirnya malah kerja di radio. Wkwk. Temen-temenku yg sejurusan banyak nyoba jadi guru honor. Ga ada pilihan lain, katanya. Nunggu pembukaan tes CPNS, entah kapan kan. Ada juga yang gak tahan sama pendapatannya, akhirnya banting stir jadi bankir. :’)

    BalasHapus
  8. Hahahaha bu guru aku suka poto yang atas, kece banget.
    Iya yaa kadang khayalan ga sesuai dengan kenyataan.Ahh semangaat bu guruu!!

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah aku jadi guru yang *enak*
    Meskipun bukan PNS dan di sekolah swasta
    Tapi berkecukupan

    BalasHapus
  10. aku masih putih abu nih kepikiran kuliah ambil pendidikan dan jadi guru dan ekspetasi aku sama kaya Bu guru kecil hihihi tapi masih bingung ah mau jadi apa hehe

    BalasHapus
  11. Ekspektasi dan kenyataan,, suka beda-beda gimana gitu ya mbak,, tapi sih kalo bisa menikmati dan bersyukur dengan kenyataan yang ada, menurutku itu rejeki yang luar biasa. Selamat hari guru bu guru!

    BalasHapus
  12. Wah saya juga ortu 22nya pns, sekarang udah pensiun, tapi anaknya swasta semua, yang penting tetep semangat dan sabar mengajar anak anak ya mbak 😊

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)