27 November 2016

Testimoni dan Harapan di Hari Guru Nasional

Hari Guru Nasional sudah berlalu 2 hari yang lalu kan ya. Tapi kok atmosfernya masih berasa aja sampai sekarang. Apa ini karena upacara peringatan Hari Guru Nasional diundur besok Rabu? Hahaha. Entahlah, yang jelas di tanggal 25 November kemarin sebagai seorang guru (honorer) saya ngerasa bangga dan haru. Hari dimana profesi saya lagi spesial banget, dapet ucapan dari berbagai pihak sampai fesbuk aja ngucapin. Bahkan anak-anak di kelaspun juga ngucapin. Eleuh..eleuh...


Meskipun pembelajaran berjalan seperti biasa, tapi ada yang spesial juga di Hari Guru kemarin. Ketika saya secara tidak sengaja melontarkan ke anak-anak sebelum ritual absensi pagi. “hari apa yo cah?” ekspektasi saya akan di jawab hari Jumat, tapi ternyata anak-anak sangat kompak menjawab “Hari Guru, buuuuuu!” trus ada juga yang bilang “selamat hari guru ya bu....” ea ea ea! Diucapin gitu aja hatiku girang. Gimana kalau ada kado berupa mobil avanza ya? Hahaha.

Saya sih ngaku sebagai guru yang ngabdi hampir 5 tahun ini banyak banget kekurangannya. Maka dari itu saya meminta anak-anak untuk menuliskan apa yang mereka mau dari gurunya ini. Jadi ceritanya saya mau kepo sama anak-anak tentang perasaan mereka selama saya menjadi wali kelasnya. Jujur aje ye degdegan.. tapi apapun penilaian anak-anak saya terima aja wes. Hahaha.

And here we go! Saya simpulin saja ya pendapat yang sudah mereka tulis dan sukses bikin saya nyengir malu bahkan terharu. Hahaha.  Dan gak tau kenapa, kok mereka kompak ya? Padahal mereka gak contekan. Hemm..
dari anak-anak

PERTAMA
Anak-anak : SELAMAT HARI GURU / HARI PGRI BU.....
Bu guru : Oke... terimakasih anak-anakku.


KEDUA
Anak-anak : kami minta maaf karena sering nakal sama bu Chela.
Bu guru :  hem... baiklah dimaafkan ya anak-anakku.


KETIGA
Anak-anak : terimakasih sudah memberi kami pelajaran, sudah bikin kami pandai dan sudah menyayangi kami.
Bu guru : *spechless*


KEEMPAT
Anak-anak : saya mau bu guru ...
 1. Jangan terlambat lagi kalau datang
2. jangan marah lagi
3. lebih rajin dalam memberikan kami pelajaran
4. bu guru rajin belajar biar kami makin pandai
Bu guru : *tutup muka* oke, di poin pertama bu guru ngaku sering terlambat 5 bahkan 15 menit dari bel. Hahaha... ketauan banget kalau guru telad----an. Poin kedua memang saya sering marah karena kenalan mereka yang sering ramai dan berantem. Haduh ampun sama anak-anak kelas 3 ini ya, energinya warbyasak. Di poin ketiga dan empat rasanya mereka mau saya jadi mesin google hidup dehh. Hahaha..


KELIMA
Anak-anak: semoga bu Chela lebih rajin mengajar kami, diberi kesehatan, semakin pandai, menjadi guru yang baik, bisa memberi kami ilmu. Dan semoga menjadi ibu guru dan ibu yang baik untuk anak-anakmu.
Bu guru : aamiin atas doa anak-anak. Semoga saya diberi kesehatan untuk terus mendampingi kalian belajar. *mewek*


KEENAM
Anak-anak : kami janji gak akan nakal lagi, gak akan ramai lagi, saat bu guru menerangkan kami akan memperhatikan, kami akan menghargai bu Chela. Kami sayang bu guru.
Bu guru : olwrait,,,, ditepatin ya janji yang udah kalian bikin. Biar bu guru gak kezel.


Sukses deh malu dengan apa yang dimau anak-anak. Hahaha. Setelah sebelumnya mereka malu dan takut untuk mengungkapkan isi hati, eh sekalinya keluar ternyata ada aja ya. Etapi justru saya seneng karena dengan penilaian mereka saya bisa semacam instrospeksi diri meskipun bisa dilakuin kapan aja. Tapi kebetulan momen Hari Guru jadi ya pas dan lebih meresapi aja lah. Semoga kedepan saya sebagai guru bisa lebih baik lagi dalam mendampingi anak-anak.

Lalu apa harapan saya di Hari Guru Nasional kali ini?

Berharap boleh ya, sebagai manusia biasa yang kebetulan nyemplung dalam kerasnya dunia pendidikan *halah* saya punya banyak banget harapan buat pemerintah khususnya. Dengan harapan dunia pendidikan Indonesia bisa menjadi lebih baik lagi dan lebih ramah anak.  Oke harapan saya adalah :

1.      Perhatikan nasib guru terutama honorer
Melalui blog ini mungkin saya bisa menyuarakan bagaimana keluh kesah saya dan rekan guru honorer lainnya. Bagi kami melihat teman guru PNS dan bersertifikasi itu ikut bahagia, tapi tidak dipungkiri akan tetap ada jarak dan sekat diantara guru PNS dan Non PNS. Di poin ini saya singgung soal kesejahteraan. Tak perlu juga saya beberkan berapa nominal rata-rata guru Honorer tiap bulannya. Bahkan ada juga teman saya yang gajian 3 bulan sekali. Sementara rekan kami mendapat gaji pokok lengkap dengan tunjangan sertifikasi yang sekalinya keluar bisa dipakai buat beli Avanza gresss. Iri? Silahkan nilai sendiri. Tapi saya sangat berharap pemerintah STOP beri mereka harapan-harapan palsu diangkat PNS lah (yang pada akhrinya ada moratorium, APBD gak cukup buat gaji PNS baru atau apalah apalah), dikasih kesra (yang tidak merata di semua guru) lah, dan serentetan janji-janji lain. Coba deh kasih kami kesejahteraan upah sesuai UMR Kabupaten atau dilebihin dikit. Bukankah kami juga punya keluarga yang pada akhirnya harus kami hidupi tiap hari dan sekolahkan? Biaya sekolah kan gak murah ya pak bu yang terhormat... kami bertugas mendidik anak-anak orang, lantas apakah akan terjadi kita tidak bisa menyekolahkan anak-anak kami setinggi-tingginya jika kami masih dengan upah yang “kurang manusiawi”. Maaf.. gak munafik, hidup itu ralistis bung!.

2.      Jika ada tes CPNS berikan kami kemudahan
Iya, para golongan K2 yang didominasi guru senior dan udah sepuh mengeluh bahwa mereka harus bersaing dengan para fresh graduate yang notabene otak mereka belum dipenuhi dengan harga bayam seikat, harga bawang sekilo, harga bensin seliter, anak sakit, endebla..bla..bla.. setidaknya beri keringanan entah di materi yang lebih friendly, atau sekalian aja gak usah pakai tes. Enak? Kami juga maunya enak kok. Hahaha

3.      Gak usah ada fullday school
Ini sih memang masih pro kontra. Tapi saya lebih memilih gak fullday school. Karena saya punya anak yang memang butuh peran ibunya..serta ayah yang harus melaksanakan kerja sampingan demi menghidupi keluarga.

4.      Hapus tunjangan sertifikasi
Ea.. ea... yang udah nerima sertifikasi paling gak mau kalau dihapus. Hahaha. Tapi bagi saya sih ini semacam pemborosan. Padahal guru PNS dalam 1 sekolahan bisa dihitung jari, sedangkan lainnya masih honorer. Daripada buat kasih sertifikasi mending buat angkat PNS guru-guru honorer gitu. Kan cucok!

5.      Sering-sering aja diadain guru pembelajar
Dengan adanya UKG kemarin meskipun diawali dengan aneka macam nyinyiran, ternyata berbuah manis. Yaitu, teman saya yang ikutan daring tatap muka maupun kombinasi dan bahkan online jadi makin rajin belajar. Hore!!!

6.      Jangan gonta-ganti kurikulum
Istilah ganti menteri ganti kebijakan dan kurikulum ini lekat banget di Indonesia. Tidakkah mereka tau dan sadar bahwa sebenarnya yang pontang-panting memenuhi aneka macam tuntutan pemerintah adalah guru. Jika kurikulumnya bentar-bentar ganti gimana kami bisa mapan dalam melaksanakan pembelajaran? Ada baiknya saya ini usul aja ya. Dimatangkan dulu kurikulumnya seperti apa, buku penunjangnya, bahkan tenaga pendidiknya. Baru dijalankan sepenuhnya jadi kami yang dilapangan gak kagok dan galau. Kalau kata bapak saya memang dalam melihat hasil dari kurikulum yang berlaku butuh waktu sekitar 10 tahun. Jadi please pak buk.... matengin dulu ya mau pakai KTSP atau kurtilas. Kasihan anak-anak, saya sering menerima komentar kalau anak mereka seperti objek percobaan. Duh...

Kebanyakan ya harapan saya? Ah biar deh.. semoga apa yang sudah menjadi harapan saya bisa sedikit diperhatikan oleh pemerintah. Tapi kembali lagi bahwa hidup adalah pilihan, saya sering dengar saran untuk banting stir aja. Tapi entahlah, hati kecil saya masih berat untuk meninggalkan profesi ini meskipun soal masa depan, saya penuh dengan ketakutan. Dan saya hanya bisa berharap dan berdoa semoga akan semakin lebih baik.. baik.. dan baik lagi.

Kepada bapak dan ibu guruku dulu, tiada lain yang bisa saya haturkan selain terimaksih untuk ilmu dan kasih sayangnya. Untuk para guru di Indonesia... semangat mengabdi, mengajar, dan melukis masa depan bersama anak-anak negeri ya!!!! Selamat Hari Guru Nasional.



"The best teachers are those who show you where to look, but don't tell ypu what to see." ~Alexander K. Tremfor~


11 komentar:

  1. Selamat hari guru. Sesama honorer, beberapa poin di atas, setuju banget. Haha..
    Tp yang paling kerasa, ya jangan ganti2 kurikulum. Bukan cuma muridnya yg bingung, gurunya juga :)

    BalasHapus
  2. Selamat hari guru buguru kecil^^
    2 sekolah terakhir tempat aku ngajar g bisa telat,pake finger print...telat semenit potong gaji 1000,ugh

    BalasHapus
  3. selamat hari guru mb. setuju bgt dgn harapan bu guru pada poin 6. saya suka kasian liat guru anak2 yg kerap keteteran ngadepin keinginan menteri baru. jadi bagusnya memang dimatengin dulu kurikulumnya.

    BalasHapus
  4. Aku bisa mewek kalau diberi surat cinta seperti itu... Hiks...

    Semoga harapanmu terkabul, Bu Guru Sayang

    BalasHapus
  5. Selamat hari guru ya, maaf telat ngucapinnya, salut buat guru honorer yang bertahan, aku sempat jadi guru honorer setaun setengah, lalu resign karena capek dan tak cocok honornya abis buat ongkos anter jemput dan makan siang heuheu, makanya kalau ada guru honerer sabar banget pw diangkat jadi pns, aku salut banget deh

    BalasHapus
  6. Aahhh..selamat hari guru buat bu guru kecil, semoga makin selalu sukses ya guru2 di indonesia.

    Semoga terwujud harapan2 guru..

    BalasHapus
  7. Saat hari guru anakku juga bikin greeting card buat gurunya hehe
    Met hari guru ya mbk :)

    BalasHapus
  8. Apalagi kalau guru yayasan swasta kayak saya, ngenes...

    Harapan saya sih setiap guru ada tunjangan tidak perlu harus sertifikasi

    BalasHapus
  9. selamat Hari Guru ya Cheila, duuuh sampai harga bayam seikat dibawa bawa ya che. Tapi emang bener sich, guru yang sepuh, yang sudah banyak hal yang perlu dipikirkan.

    BalasHapus
  10. jadi gitu meski gaji kecil yg pnts ikhlas insya allah barokah dunia akhirat
    salam kenal mbk. kita septofesi

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)