Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Mas Gondrong Kurir Setia JNE

            Banyak yang bilang bahagia itu sederhana. Sesederhana orang jatuh cinta tanpa memandang kasta *halahg.. korban Eduardo dan Amor*, sesederhana bikin anak senyum dengan main cilukba, bahkan sesederhana kamu bilang ai laph yu. Yang penting kan bahagia, ya gak? Begitulah... setiap kali saya menerima paketan baik hadiah maupun paket orderan costumer, disitulah ada kebahagiaan baik di saya maupun mas kurir JNE yang rajin banget ngapelin sambil bawa paketan. Ibarat hubungan antar makhluk hidup, saya dan mas kurir JNE itu seperti simbiosis mutualisme. Saya bahagia nerima paketan, mas kurir bahagia juga melihat pelanggan senang dan tentunya rejeki dia terima dari pihak JNE. Alhamdulillah ye mas...



Saya memanggilnya mas Gondrong, gak tau deh nama aslinya siapa. Dulu rambutnya gondrong kayak Didi Kempot. Salah seorang kurir yang bisa saya bilang sangat setia bersama JNE Expres tempat dia bekerja dan ekspedisi yang selama ini jadi pilihan saya kalau kirim barang. Selama dua tahun mengenal dan sering menggunakan jasa pengiriman dari JNE Express, saya belum mendapati ada orang lain ke rumah yang ngantar paketan selain mas Gondrong. Bahkan saking hafalnya, kami sudah seperti teman lama gitu. Kalau ketemu sama papa ndilalah mereka sempet-sempetnya bahas soal perburungan. Hadeh.. emang lakik. Hahaha.


Mas Gondrong yang nggak Gondrong
Tanpa ada mas Gonrong dan JNE Express rasanya saya gak akan bisa menerima hadiah-hadiah ngeblog, belanjaan online, dan orderan sepatu. Hehehe... bergelut dalam dunia jual beli online memang gak bisa menjauhkan saya dengan aktifitas kirim terima barang. Coba kalau gak ada mas Gondrong, mau ambil di conter jujur saya malas. Bahahaha.. habis gimana coba, pulang sekolah udah digondelin Intan, kalaupun enggak saya minta suami buat ambil. Tapi jarang sih memang, kecuali sesekali saya menerima sms dari conter pusat kalau emang mas Gondrong lagi gak kerja.

Yang saya suka adalah sosok mas Gondrong itu, pertama dia ramah. Males donk ya kalau kita ketemu kurir yang juteknya gak ketulungan. Tapi mas Gondrong ini enggak. Orangnya ramah banget, gak segan juga kasih tau info-info soal JNE Express semacam JNE trucking, HARBOKIR, bahkan aplikasi My JNE buat cek resi dan juga ongkir.

“Ora arep kirim barang mbak, mumpung sesuk HARBOKIR?” (Gak Kirim barang mbak, mumpung besok HARBOKIR?)

“Opo sih mas HARBOKIR kui?” (apa sih mas HARBOKIR itu?”

“HARBOKIR itu to mbak hari bebas ongkir, JNE kan ulang tahun ke 26 mbak. Nah misalkan mbak Chela kirim barang itu syaratnya bebas ongkir harus minimal 2kg per resi pengiriman dan intra kota di 55 kota besar. Kayak misalnya Jakarta ke JakartaSemarang ke Semarang gitu. Terus Harbokir itu berlaku tanggal 26-27 November 2016 dan berlaku untuk tipe pengiriman YES, REG, dan OKE, mbak... “

“owalah... sayange durung ono orderan iki mas. Jane yo mas soko Bogor nek Purwodadi gratis ongkir, lak tambah bahagia aku. Hahahaha...” (owalah... sayangnya belum ada orderan ini mas. Misal iya dari Bogor ke Purwodadi gratis ongkir, aku kan tambah bahagia)

“rugi donk mbak... hahaha...”


Kedua, mas Gondrong itu orangnya jujur. Ini point penting buat saya. Pernah suatu hari saya memesan paketan dan ternyata bungkusannya kecil. Siang itu mas Gondrong datang ke rumah dan kroscek dulu bener gak saya belanja online karena dia menemukan nama dan alamat saya. Tapi begitu sampai depan rumah dan akan memberikan paketannya dicari gak ada. “mbak,, maaf tadi paketan atas nama mbak Chela bungkusane kecil dan ringan kok gak ada ya. Ini sementara saya cari dulu kalau nanti gak ketemu saya sms mbak Chela dan saya siap ganti sejumlah harga paketan yang mbak beli.” Sebenarnya kecewa, tapi bagaimanapun dengan adanya konfirmasi dari mas Gondrong saya lega dan nggak nunggu paketan saya. Meskpipun hilang tapi saya seneng karena mas Gondrong bilang apa adanya yang pada akhirnya saya menolak rupiah yang keesokan harinya dia sodorkan ke saya sebagai ganti rugi. Bukan sombong, tapi saya lebih menghargai kejujuran dia dalam bekerja sekaligus membawa nama baik JNE Express.'

Ketiga, mas Gondrong ini gigih dan  profesional. Terlihat pekerjaannya sepele antar barang dari rumah ke rumah, sekolah, kantor atau kemanapun. Tapi kita tidak pernah tahu bagaimana perjuangan orang yang menggantungkan hidupnya di jalan, dipercaya banyak orang dengan paketan di setiap nama dan alamat yang tertera, bahkan harus siap menerima komplain kalau barang kelamaan diantar. Panas dia tetap semangat antar barang, bahkan hujan angin pun mas Gondrong juga sampai di teras  rumah saya. Kondisi basah dengan barang yang dia tutup dengan plastik juga dilakukan dengan semangat. Ah iya.. hidup kan memang gak gampang ya. Jadi perjuangan dia itu memang luar biasa. Memang ada tanggung jawab terhadap perusahaan tempat dia bekerja, bahkan tanggung jawab dia sebagai kepala keluarga. Bisa saja dia mangkir, tapi saya melihat dia sosok yang gigih dan memang profesional. Salut.

Memang, kita tidak boleh memandang sebelah mata terhadap pekerjaan sebagai kurir. Membawa amanah untuk mengantar barang ke costumer sekaligus membawa nama baik ekspedisi pengiriman memang bukan satu perkara gampang. Jadi saya banyak belajar dari Mas Gondrong yang secara gak langsung membantu meringankan beban saya dalam jual beli online. Iye,, saya bahagia kalau paketan sepatu datang tepat waktu, bahkan sebahagia saya hanya bisa mengucapkan terimakasih tiap kali mas Gondrong ke rumah. Simple ya memang... semoga mas Gondrong akan selalu setia bersama JNE Express dan rejekinya berkah ya mas. Aamiin. MAkasih mas Gondrong, tanpamu aku uwiwuwiw.. hahaha..


Ini cerita baikku bersama mas Gondrong kurir JNE Express... mana ceritamu?

6 komentar

  1. Selalu happy kalo ada kurir JNE datang, kayak nungguin Santa bawa kado hehe

    BalasHapus
  2. Saya juga udah banyak kali pakai jasa jne, iseng-iseng pakai jasa lain kalau memang mau nyoba doang..

    Dan kalau aku itu pengalaman yang paling berkesan adalah saat dimana si om kurir jne nganter barangku tapi gak tahu rumahku.. udah nelpon sejak pagi, dan ternyata aku masih sekolah dan baranya pun dianter ke sekolah.. wekekeke.. om kurir jne mah niat banget ya nganter barangnya

    BalasHapus
  3. Mas gondrong yang gak gondrong.. Hhii
    Aku juga masih Setia pakai jne mba, pdhal rumahku dipelosok banget tp masih bisa sampai paketannga.

    BalasHapus
  4. AKu kok jadi kangen Cheila... Walhasil BW deh di blogmu yang unyu inih...
    Bagaimana kabarnyah...
    Kecil-kecil sudah punya momongan gede hehehe...

    BalasHapus
  5. kalau sekarang.. bahagia itu sesederhana nyari tolelot. om tolelot om.. wkwkkw

    lagi lagi.. dari blog ini saya baru tau soal JNE EKspress..
    *kudet lagii kudet lagii*

    BalasHapus
  6. halo,

    terimakasih sudah ikut blog competition Cerita Baik bersama JNE, ya. Semoga beruntung :D

    Salam bahagia,
    Pungky Prayitno

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)