8 Januari 2017

Balada Laptop Rusak

Liburan sekolah selama dua minggu kemarin ternyata gak bikin saya produktif ngeblog. Sebenarnya bukan karena faktor malas, tapi saya mencoba memaksimalkan waktu saya bersama Intan. Istilah kerennya sih menjadi full time mommy, tanpa harus memikirkan urusan ngajar, tanggung jawab les, dan apalah itu. Yes, ngrasain full time mommy selama dua minggu itu rasanya... capek cynt. Hahaha. Tapi saya bahagia banget.


Sebenarnya ada alasan lain sih kenapa saya membiarkan blog kesayangan ini penuh dengan sarang laba-laba. Etapi udah di bersihin kok. Alasan lainnya adalah laptop satu-satunya lagi rusak. Huhuhuhu. Udah bokek masih ada acara laptop rusak. Entahlah apa namanya kerusakan laptop saya itu, tapi yang jelas ketika saya nyalakan selang dua menit akan mati sendiri.  Kalaupun bisa bertahan lama, paling gak sekitar lima menit kemudian akan mati lagi. Makanya saya akan darah tinggi manaka lagi asyik ngedraft tau-tau mati dan belum di save. Serasa pengen gegulungan di atas duri. Sakit!

Sebagai masternya dunia perlaptopan di RUMAH, suamik udah coba uprek-uprek dan ternyata gak berhasil. Akhirnya kami nyerah untuk membawa laptop saya ke tempat service. Dan ternyata di temukan ada permasalahan dengan kipas pendinginnya. Jadi kalau laptop menyala akan cepat panas kemudian akan mati. Solusinya sih harus ganti kipas dan itu gak bisa bertahan lama. Paling gak 1-2 jam sudah bagus masih bertahan. Lha kalau kurang dari itu? Lembiru gitu saran mamas servicenya.

Duileee.. saya sih masih ngarep dapet rejeki laptop gratis yekan. Jadi yasudah saya biarkan aja laptop ini sementara pensiun dulu. Urusan ngedraft dan ngeblog saya minjem laptop sekolahan suamik.  Dan kerusakan laptop saya ini memang karena kecerobohan saya karena super cuek buat merawat laptop. Ini bukan kerusakan pertama, saya sudah pernah ganti keyboard dengan harga yang..... lumayan banget mahalnya. Tragisnya lagi laptop jaman kuliah LCD nya pecah plus motherboardnya udah soak.

Setelah saya ingat lagi, ternyata kebiasaan saya dalam menggunakan laptop itu terbilang ngawur. Seperti :

1.  Saya terbiasa ngetik sambil tengkurap diatas kasur. Emang sih empuk tapi ternyata sirkulasi udara dalam laptop gak lancar. Efeknya bikin laptop cepat panas karena saya gak pakai collpad sebagai alas laptop ketika saya pakai di atas kasur.
2.  Sering banget nge-charge sampai lupa waktu. Pokoknya charge laptop asal nyolok aja tanpa memperhatikan kondisi baterai udah penuh atau belum.
3.   Laptop sering berdebu tapi saya cuek aja. Apalagi bagian keyboard dan monitor. Keyboard berdebu bisa menyebabkan kerusakan atau bahasa saya sih nyantol, jadi kursor akan berjalan sendiri.
4.   Terlalu memaksa laptop dalam keadaan menyala selama lebih dari 4 jam tanpa adanya pendingin tambahan. Padahal normalnya laptop bertahan 2-3 jam tanpa pendingin dan setelah itu harus dimatikan. Tapi saya kagak, pokoknya tancap aja wes.


Alhasil sih ya laptop rusak deh. Makanya rasanya nyesel, bisa pakai tapi gak bisa ngerawat. Padahal selain untuk ngeblog saya juga butuh laptop untuk mengerjakan keperluan mengajar. Huhuhu.. sedih hatiku.

Untungnya sih ada temen baik yang bantuin buat kasih tips supaya laptop gak cepet rusak. Maklum juga memang teman saya itu ahli dalam bidangnya, nanya soal hardisk bawaan, printer, merk-merk laptop, sampai harga hardisk eksternal 500gb dia tau. Secara punya toko laptop sendiri. Sukanya lagi dia gak pelit berbagi ilmu salah satunya ngerawat laptop. Seperti :

1.      Batasi penggunaan laptop maksimal 3 jam. Kalau sudah terasa panas lebih baik matikan dulu. Jangan digunakan secara nonstop.
2.      Gunakan pendingin tambahan untuk alas laptop, agar panas yang berlebihan tidak mengganggu kinerja mesin pada laptop.
3.      Jangan menggunakan laptop diatas kasur tanpa alas, karena sirkulasi udara pada laptop ajak tidak lancar dan bisa menyebabkan panas pada mesin laptop akan kembali lagi ke mesin.
4.      Usahakan perhatikan juga lampu indikator saat nge-charge laptop. Kalau sudah penuh baterainya sebaiknya segera lepas.
5.      Gunakan kuas halus untuk membersihkan debu pada keyboard.
6.      Usap dengan kain lembut pada LCD laptop yang berdebu.
7.      Jangan lupa saat akan bekerja dan menggunakan laptop baca doa dulu.
Nah gimana, keliatannya sepele banget kan kebiasaan yang sering kita lakuin tapi efeknya justru bikin sengsara laptop kita. Kalau memang ada kebiasaan yang sama dengan saya, segera rubah yuk daripada laptopnya rusak kayak punya saya.

Semoga bermanfaat ya ^^

4 komentar:

  1. netbookku juga wassalam mbak. Bisa nyala kalau nancep terus casnya. Selama ini ngeblog pake bantuan hape dan tablet.

    BalasHapus
  2. agak ragu dengan klaim laptop akan cepet jebol kalo menyala lebih dari 4 jam tanpa adanya pendingin tambahan. Padahal normalnya laptop bertahan 2-3 jam tanpa pendingin dan setelah itu harus dimatikan.

    mungkin itu berlaku unuk laptop lama kali ya. laptop baru dengan teknologi pendinginan yang lebih baru seharusnya bisa mengatasi hal itu.

    satu lagi gadget sekarang memang umurnya pendek. karena teknologi digital perkembangannya cepet banget. jadi jangan berharap bisa mewariskan gedget milik kita ke anak cucu ya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya memang laptop saya model lama mas qitrink

      Hapus
  3. Duh senasib nih, laptopku juga dah uzur, semoga ada rejeki yaa ganti baru aamiin

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)