Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Kuliner "Wong Nduwe Gawe" ya... Nasi Becek!

 
Jepret Kuliner #2ThGandjelRel


Purwodadi, kota tempat saya tinggal ini memang memiliki aneka kuliner yang hmmm.... sangat menggoyang di lidah. Mau dari kuliner nasi jagung sampai kuliner yang kontroversial juga ada. Ya, Purwodadi punya sweeke kodok yang memang bagi umat muslim haram dikonsumsi. Sebagai alternatif bagi yang penasaran bagaimana segernya nyrutup kuah sweeke, ada sweeke ayam yang nggak kalah enak lho. 



Tapi saya nggak mau bahas soal sweeke kodok atau kodok tepung yang memang menggugah selera sih. Saya mau bahas kuliner yang biasanya atau bahkan wajib tersaji saat orang hajatan. Kalaupun di meja hidangan tidak ada menu ini, mayoritas orang akan mencari-cari. Makanya kuliner ini lekat dengan sebutan kuliner “wong nduwe gawe”, meskipun ada warung makan khusus yang menjajakan kuliner ini, rasanya kok kurang marem kalau dibandingkan makan di tempat orang nduwe gawe ya.


Kalau Cinta Laura bingung karena hujan... becek... nggak ada ojek, saya justru nyari yang becek-becek. Yap, kuliner yang menjadi menu andalan orang hajatan ini namanya adalah Nasi Becek tapi orang di Purwodadi familiar dengan nama Sayur Becek. Filosofi dari makanan ini kenapa dinamakan nasi becek / sayur becek sendiri masih simpang siiur. Tapi dari pengamatan saya dan glenikan sama bapak, dinamakan Nasi Becek karena penyajiannya ini unik dengan kuah nyemek macam jalanan becek pasca hujan. Bisa nyemek bisa juga dengan kuah yang banjir. Bisa dibayangin? Nanti dulu deh fotonya..


Keunikan dari makanan ini selain namanya adalah printilan-printilan saat penyajian. Memang sayur becek ini  tidak bisa lepas dari keberadaan daging, bisa daging kambing, sapi, atau kerbau. Kalau di lidah saya itu paling enak ya Nasi Becek daging kerbau. Rasanya kuah sayur becek dengan kaldu daging kerbau itu khas banget terlebih ditambah daun kedondong yang masih muda. Seger, pedas, ada sensasi asem-asemnya gitu. Biasanya sayur becek ini disajikan dengan nasi yang diatasnya ada oseng lombok ijo dan thokolan atau oseng kacang tholo.
Sayur Becek


Oseng lombok ijo ini akan menambah sensasi pedas yang memang kuah sayur becek biasanya dimasak pedas. Lombok ijo biasanya sebagai ceplusan terlebih bagi maniak pedas. Ada juga  thokolan atau oseng kacang tholo. Thokolan ini biasanya disajikan setengah matang tapi bagi yang tidak suka thokolan bisa memilih oseng kacang tholo. Sensasi kemlethuk *halah* didapat dari thokolan itu tadi. Nah untuk oseng kacang tholonya sendiri juga sebagai pelengkap rasa pedas. Dan memang untuk nasi becek ini akan kurang mantab kalau nggak pedas. Aroma amis dari daging akan lebih terasa kalau kurang pedas, ini sih menurut saya. 

 
Nasi Becek  kuah nyemek

Kebetulan waktu menghadiri peresmian desa wisata di Jati Pohon kemarin, nasi becek jadi sajian makan siang para undangan. Selain memperkenalkan desa wisata, acara yang diresmikan oleh Disporabudpar Kabupaten Grobogan juga mengenalkan kuliner Purwodadi yang berupa Nasi Becek. Secara memang untuk tamu undangan nggak cuma dari wilayah Purwodadi, tetapi dari luar Purwodadi bahkan ada tamu dari Perancis juga. Wow banget kan!


Selain Nasi Becek atau Sayur becek, Purwodadi juga punya kuliner lain lho. Seperti:

Sweeke Kodok
 


 Nasi Pecel Gambrengan



 Kodok Tepung
  • Nasi Jagung Sayur Yuyu yang banyak banget kedainya di daerah Danyang.
  •  Ayam goreng Noroyono
  •  Sate Sapi Gubug, 
  • Kopi Mbah Dongkol
  • Kopi Nawangsari, dan masih banyak lagi.
Bagi para food blogger rasanya wajib banget mencoba kuliner disini.


Sayangnya saya merasa gagal sebagai seorang food blogger, kenapa? ya karena saya cuma bisa pamerin kuliner Purwodadi lewat tulisan dan kurang didukung dengan postingan foto yang kece. Gini nih ya rasanya kalau jepret aneka macam kuliner dengan hp seadanya, sekalinya nemu gorengan tahu pong dan lihat temen bawa hp Asus Zenfone Go aja udah semrintil minjem. Hahaha... dan ternyata jepretan pakai hp Asus itu keren abissss dengan kapasitas kamera 8MP. Makasih Pak Mul buat pinjaman hp nya.. hahaha.
Tahu Pong with Asus Zenfone Go


Dan saya penasaran kenapa hasil jepretan dengan Zenfone itu bagus banget. Ternyata semua seri Zenfone terdapat fitur terbaru berupa PixelMaster Camera yang berfungsi meningkatkan kinerja  perangkat keras dan kamera untuk mengoptimalkan foto yang kita ambil. Jadi kalau melihat foto dari Zenfone itu mirip banget sama aslinya ya karena memang hp ini kameranya canggih banget. Sekali jepret aja rasanya nggak cukup, maunya terus dan terus. 


Coba ya saat mendapatkan moment disuguhi nasi becek saya punya hp Asus Zenfone 3 Max yang kayak punya mbak BCL. Udah hpnya keren, batreinya awet dengan kapasitas 4100mAh, kapasitas kamera sampai 16mp dan bisa puas selfie dan jepret ini ono, aduhh.... nggak kuku banget lihatnya. Mbak BCL kasih aku satu donk hp yang #GakAdaMatinya ini..biar aku bisa samaan gituh sama mbak.. ya..ya.... sekalian biar bisa jepret keren seperti foto Soto Mie ini. Please...

 
soto mie with Asus Zenfone 3


Artikel ini diikutsertakan pada Blogging Competition Jepret Kuliner Nusantara dengan Smartphone yang diselenggarakan oleh Gandjel Rel.




29 komentar

  1. Pecel gambringan alias pecel stasiun itu paporitku tempo dulu mbak, btw asus zenfone go emang yahud. Hasil photonya mantab

    BalasHapus
    Balasan
    1. pecelnya memang beda sih mas menurut aku..hehehe. iya mantab lah pakai asus

      Hapus
  2. sayur becek kok kayak sayur bodo kalau di cirebon

    BalasHapus
  3. Bagus handphone nya... ��

    BalasHapus
  4. itu beneran dari kodok atao cuma nama aja sih...?

    BalasHapus
  5. Sumpah, aku penasaran banget sama nasi becek, Mbak. Itu ada yang jualan nggak sih? Apa ya cuma ada pas hajatan aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aa yang jual dek,,tapi aku lebih suka masakan i orang hajatan malah

      Hapus
  6. seumur umur belum pernah nyobain daging kerbau mbaak... :)

    BalasHapus
  7. Cakep banget atulah hasil foto dari Asus ya, Che

    BalasHapus
  8. kalau tempatku Boyolali, orang hajatan itu identik dengan Jenang, semacam dodol tapi sedikit kerass

    BalasHapus
  9. Jadi pengen ke Purwodadi mbak, buat nyicip makanannya ��

    BalasHapus
  10. namanya unik, nasi becek. Seger banget keliatannya, apalagi rasanya pedes ya. Aku kok mbayanginnya seperti garang asem gitu Cheil.

    BalasHapus
  11. emang Purwodadi itu udah lengket banget dengan sweeke kodok, teman2ku dulu yg non muslim suka delivery itu..,

    nasi beceknya justru yang buat penasaran, kayak mirip dengan sop senerek di Magelang

    BalasHapus
  12. Namamya kok antik ya.
    Nasi becek.
    Mungkin karena kuahnya banjir ya.

    Salam saya Bu Guru

    BalasHapus
  13. duh mba itu makanan nya bikin ngiler di siang bolong kaya gini hahaaha

    BalasHapus
  14. Pecelnya menggodaaaa
    Untuk olahan kodok, duh....

    BalasHapus
  15. Nasi becek tambah sambel kecap enakkkk. Sweeke blas ra tau maem Mbak. Jeporo ono sih

    BalasHapus
  16. Aduuuuuh chee.. akuu jadi ngiler beraaat heheee

    BalasHapus
  17. Dulu pas jagong manten di Purwodadi, malemnya keliling alun2 nyari sweke kodok tapi gak nemu, akhirnya siangnya kesampaian juga. Nasi becek baru denger nih, daging kerbau emang paling enak dan lemaknya sedikit.

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)