20 Mei 2017

Motor Minthi dan Bapak

postingan ini jadi viral


Beberapa hari yang lalu aku liat sekelebatan di facebook, salah seorang temen share postingan foto gitu. Jadi di foto itu menggambarkan kondisi dimana lagi naik motor dan hujan, terus si anak yang bonceng nanyai “sudah sampai belum, pak?”. Aku jadi mellow donk ya, secara jaman kecilku juga ngalamin hal kaya gitu. 


Ceritaku ini sekaligus menjawab tantangan mbak Anjar Sundari dan Mbak Nia Nurdiansyah tentang kenangan masa kecil yang paling membekas ingatan. Setidaknya napak tilas juga perjuanganku sama bapak dalam menuntut ilmu. 



Kala itu, bapak masih menjabat menjadi seorang kepala sekolah di SDN 3 Purwodadi. And, he is the best headmaster kalau kata para guru, sich. Yang nggak sepaham maaf ye~~~~.  Sosok sederhana itu memang dulu dememn banget naik motor minthi, secara kondisi ekonomi keluarga kami pas-pasan. Jadi bapak sama ibu sepakat aku sekolah di SD yang dipimpin bapak, jadi konsekuensinya ya berangkat dan pulang kudu sama bapak. Kalau bapak ada rapat aku suka dianter sama pak Ngardi, guru kesayangan banget dia mah.


Sukanya sih sepanjang jalan menuju sekolah, bapak selalu ngajakin nyanyi-nyanyi. Kadang juga tebak-tebakan pengetahuan umum, makanya dasar negara dan Pancasila aku apal banget. Nggak kayak mbak otik yang suka mlesetin trus diangkat jadi duta. (((SHOMBHONG))). Ada suka ada duka, begitulah hidup dan kenangan masa kecil yang aku inget sampai sekarang. Pas musim hujan si minthi rentan banget businya mlepek dan aku harus berlindung dibawah jas hujan warna coklat sambil peluk bapak. Bahkan kadang aku harus memeluk tas baru peluk perut bapak agar berkas sekolah yang bapak bawa pulang aman dari guyuran hujan.

“bapak… sampun tekan pundi?” begitu deh setiap kali berangkat atau pulang di kala hujan mengguyur sepanjang perjalanan kami. “tekan pasar Purwodadi, Nduk.” Jawab bapak sedikit berteriak. Guyuran hujan dan berisiknya knalpot si Minthi memang sedikit membuat pendengaran terganggu. Hahaha.. tapi jujur, ini kenangan membekas banget selain kenangan dengan ibu yang suka jemput sekolah TK dengan sepeda federal. Kebayang gimana perihnya pantat ngebonceng sepeda federal, kan? Hahaha… perih bho!

Lucunya lagi, bapak kan gendats yahh ada tuh sahabat SD aku namanya Yusuf yang badannya juga bongsor. Kami bertiga selalu ke sekolah bareng naik motor minthi dan aku kebagian jog paling minim. Duduk di depan dan kesundul perut bapak, bikin perjalanan rumah ke sekolah berasa bertahun-tahun lamanya. Geser kanan nggak nyaman, geser kiri sempit, acam orang ambeiyennya kumat. Ahahahahaha😆😆😆😆😆😆😆😆😆

Dan ketika bapak harus melanjutkan tugasnya menjadi seorang Pengawas Sekolah, aku harus merelakan motor minthi kesayanganku itu  berpindah tangan. Kenangan berangkat ke sekolah sama bapak pakai motor minthi terpaksa bapak ganti dengan sepeda mini yang menemaniku sekolah sampai lulus SD. Cuma dikasih jas ujan yang sering dipakai bapak aja kalau cuaca mendung. Dan ke sekolah pun aku harus sendiri karena awal kelas enam, Yusuf pindah rumah dan lebih deket sama sekolahan.


Kalau ingat kenangan itu, aku cuma bisa bilang terimakasih buat bapak sama ibu sudah mendidik dan membesarkanku dengan segenap perjuangan yang teramat sangat hebat. Tanpa kalian aku tidak bisa jadi seperti sekarang.. aaaa.... aku sayang bapak ibu lah pokoknya.


7 komentar:

  1. Kenangan yang indah ya mbak, pasti saat ini mbak Cheila sangat merindukan saat-saat itu kembali :)

    Saya dulu waktu SD kalau berangkat dan pulang sekolah selalu berjalan kaki bersama-teman. Agak jauh sih tapi nggak merasa capek krn kami sering bercanda selama perjalanan :)

    BalasHapus
  2. so sweeet...
    keluarga kami juga sempat punya motor kayak gini mbak

    BalasHapus
  3. huh hatiku menghangan kakak Chella. Bapkku dulu juga sayang sama aku, tapi sejak SMA beliau berubah drastis dan ilang entah.

    BalasHapus
  4. Ha-ha-ha. Aku juga ngerasain gimana syahdunya kalo pas naik motor lah kok motore mlepek. Malah pernah pas ke Jatipohon, motore bapak disalip sama banyak motor. Ha-ha-ha.di situ aku pengen ketawa. Motore bapak gak bisa jalan ceper.

    BalasHapus
  5. Duh terharunya baca inii...bapak ibu the best yaaa chel..

    BalasHapus
  6. Aku sampai sekarang masih begitu sama anak2ku.. La punyanya motor.. Tapi seru hujan2an di motor itu.. Apalagi kalau ada yang naik mobil nggak punya jiwa perikemotoran dan main nyemprot aja, basah kuyup daah :D

    BalasHapus
  7. Seru ya mbak pengalamannya..aku malahan jarang banget dibonceng motor kalo mau sekolah..harus jalan kaki pulang pergi menempuh jarak sekitar 6-7 km :D

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)