Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Mitos Merang Tentang Anyang-Anyangan





Mitos Merang Tentang Anyang-Anyangan - “Jempol kaki bapak kenapa kok diikat pakai merang?” tanyaku sore menjelang magrib saat kami sedang duduk di teras rumah. Kebiasaan sama bapak dari dulu ya gitu, menikmati sore sambil bercerita. Tapi ini ada pemandangan “aneh” di jari kaki beliau.


“Biar sembuh. Soalnya bapak kalau pipis rasanya sakit trus panas. Keluarnya sedikit-sedikit, malah kadang nggak keluar sama sekali tapi rasanya pengen pipis terus.” Bapak menjawab dengan penuh penghayatan. Ceileh…. 

“ Oh, bapak anyang-anyangan itu. Trus apa hubungannya sama jempol kaki diikat pakai merang gitu?” aku kepo banget karena ini baru pertama kali aku temui. 

“ embuh ya nduk, bapak dulu dikasih tau sama simbahmu kalau anyang-anyangan yo di ikat pakai merang. Nanti juga sembuh sendiri, dibiarin aja atau nggak minum air putih.”
“Lha kok???”

Jujur ya aku masih heran donk kaitannya apa. Kalian udah tau merang? Itu lho sebutan untuk batang pohon padi yang mau menguning biasa disebut dengan merang. Konon, kalau kita merendam merang dan menggunakan airnya untuk keramas bisa bikin rambut jadi tebal. Tapi aku masih bingung sampai detik ini, kok bisa ya jempol kaki di ikat merang bisa nyembuhin anyang-anyangan. Emang ada salurannya? *mikir keras*

Ngomongin anyang-anyangan aku sih percaya diantara kalian pasti pernah ngalamin. Seperti yang diceritakan bapak diatas kalau gejalanya sakit buang air kecil, terasa perih dan keluarnya sedikit bahkan ada hasrat pengen pipis terus. Secara ilmu kedokteran anyang-anyangan itu merupakan gejala awal dari infeksi saluran kemih. Dan ibu juga pernah ngalamin sampai pipisnya keluar darah. 

Dibandingkan pria, lima dari sepuluh wanita itu lebih rentan terkena anyang-anyangan, lho. Jadi begini, delapan puluh persen kasus anyang-anyangan disebabkan karena adanya bakteri E-coli yang menempel pada dinding saluran kemih. Lalu kenapa wanita lebih rentan? Itu disebabkan karena secara anatomi jarak antara jarak antara saluran kemih (uretra) ke saluran pembuangan air besar (BAB) lebih dekat, sehingga rentan banget mengalami gangguan di seputar saluran kemih.

Nggak cuma itu ternyata, penyebab anyang-ayangan itu diantaranya seperti ini.
anyang-anyangan


Kalau kasus di rumah itu bapak yang kena anyang-anyangan, tapi realitanya siapa saja bisa terkena juga lho. Baik itu orang dewasa, anak-anak, terlebih wanita yang sedang hamil. Makanya bisa aku bilang kalau serangan anyang-anyangan ini nggak pandang bulu, ada baiknya kalau kita tetap waspada dengan memperhatikan beberapa hal dibawah ini.

1.      Jaga kebersihan area vital
Sekalinya “nyelip”, penting banget donk menjaga kebersihan area vital ini. Terkhusus untuk wanita. Area miss-V jangan sampai dicuekin, cyint. Harus tetap di jaga agar tetap bersih dan tidak lembab ya. 

2.      Jangan sembarangan ketika di toilet umum
Namanya umum pasti digunakan orang banyak, kan? Nah, nggak tau donk berapa banyak kuman yang menempel di dudukan toilet. Ada baiknya siram dan bersihkan dulu agar kuman tidak nemempel di area V. Bagusnya lagi gunakan air yang baru atau langsung keluar dari kran untuk bilas setelah BAK/BAB. Makanya aku suka rada pilih-pilih toilet umum.

3.      Jangan lupa bawa handuk kecil atau tissue
Aku sih seringnya handuk kecil ya, dan biasanya aku pakai setelah pipis. Yes, supaya miss V tetap kering. Jujur ye, terasa basah dan lembab itu nggak enak banget, apalagi kalau lembab kuman jahat jadi gampang berkembang biak deh. Hiyyy~

4.      Gunakan Panty Liner dan sedia pembalut atau celana dalam cadangan di tas

Sebenarnya untuk panty liner sendiri aku pakai ketika sedang keputihan, kalaupun nggak nyaman aku bawa celana dalam untuk ganti. Selain itu kalau sedang menstruasi aku terbiasa 4-5 jam ganti pembalut. Tujuannya ya itu tadi, supaya area V tetap bersih. Kalau bersih kan nyaman buat beraktifitas.

5.      Gunakan sabun khusus untuk area miss-V
Ide dari suami sih ini, sabun khusus untuk area miss-V. Tapi jangan asal pilih sabun, sesuaikan dengan kondisi keasaman area miss-V yaitu dengan sabun yang memiliki ph 3-4. 

6.      Terapkan pola hidup sehat
Ini mbak aku yang riwil banget, no junk food lah, banyakin sayur dan buah lah, olah raga juga. Karena memang penyakit itu nggak bisa dinyana mau kapan datangnya. Jadi menerapkan pola hidup sehat jangan sekedar wacana. Tapi harus!

Konon, jempol kaki di ikat merang dan minum air putih yang banyak kan dipercaya bapak bisa menyembuhkan anyang-anyangan. Ternyata, itu sebatas mitos dan minum air putih saja nggak cukup. Minum jus buah juga nggak sembarangan buah. Tahu buah Cranberry? Jujur aku baru tau setelah googling. (((KATROOOO))). Dan buah Cranberry ini dipercaya sebagai solusi mengatasi anyang-anyangan. 

Di Amerika sana nih, buah Cranberry sudah diteliti dan digunakan sejak lama dimana Cranberry bersifat antioksidan tinggi dan kaya dengan Proantocyanidin (PAC) yang dapat secara efektif mencegah anyang-anyangan. Meskipun buahnya kecil, cranberry ini mampu menghambat kuman menempel pada dinding sel epitel saluran kemih dan membuangnya bersama air kencing. Disarankan untuk mengkonsumsi 2 gelas jus cranberry per hari selama kurang lebih sepuluh hari. Tetapi sayangnya, mendapatkan buah cranberry tidak semudah bertemu gebetan tamvan. 
cranberry

Sekarang nggak usah bingung kalau mau menyembuhkan anyang-anyangan. Prive Uri-cran hadir dengan ekstrak buah cranberry. Aku bilang ini praktis banget donk, singkirin dulu deh blender buat bikin jus nya. Prive Uri-cran berbentuk kapsul dan Prive Uri-cran plus.
prive uri-cran

Seperti yang aku sediain di rumah yaitu Prive Uri-cran Plus. Berupa powder dalam kemasan sachet, dimana setiap kemasannya mengandung 375 mg ekstrak cranberry, 60 mg vitamin , 0.1 mg Bifidobaterium bifidum. Sehari konsumsi 1-2 sachet apalagi dicemplungin es batu.  rasanya seger banget, nggak kecut, warna serbuk kalau sudah dicampur air jadi pink bukan red velvet dan yang pasti nggak bikin eneg. Pokoknya sensasi seer rasa buah banget lah. Tiati puasa dedek batal loh😁

prive uri-cran
komposisi prive uri-cran plus

anyang-anyangan
cara penyajian yang sangat praktis..tis!
Jadi dengan adanya Prive Uri-cran aku bisa kasih tau bapak donk, sekarang nggak perlu ngiket jempol kakinya pakai merang lagi kalau anyang-anyangan. Apalagi Prive Uri-cran ini merupakan produk dari Combhiphar yang recommended banget dan memang terbuat dari bahan alami. So, dijamin sih keamanannya. Terlebih bagi ibu hamil yang rentan kena anyang-anyangan, bisa kok konsumsi juga. 

Sekarang mudah kok mendapatkan Prive Uri-cran karena memang sudah tersedia di apotek seperti kimia farma. Nggak musim lagi masih ngikutin mitos tentang anyang-anyangan. Ditambah lagi, jangan lupa minum air putih dan kalau membasuh area V yang benar yaitu dari arah depan ke belakang. Sepele memang, tapi kalau nggak di perhatiin nanti anyang-anyangan datang lagi. Nggak mau kan? Semoga bermanfaat ya ceritaku tentang anyang-anyangan.

13 komentar

  1. KAlau ingat anyang - anyangan yang membuat saya menangis beberapa kali huhu saya suka merinding, karena sakit banget anyang - anyangan itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang sakit banget mbak...kemarin aku kena anyang2an lagi.huhuhu

      Hapus
  2. Saya pernah ngerasain dan gak enak banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau ngapa2in juga ngga nyaman ya teh chi

      Hapus
  3. saya dulu waktu anyang2an waktu kecil disuruh ikat jempol kaki pakai karet gelang, alhasil ga sembuh. hehe,

    penyebab anyang2an itu karena kandung kemih kehabisan air, jadi kandung kemih seret. Makanya kalau udah kena anyang2an minum air sebanyak2nya, baru sembuh mbak.

    nah kalau udah anyang2an kandung kemih dan saluran ureternya jadi ga aman, uri cran ini bisa jadi solusinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh...karet gelang ya..bukanya malah bahaya kalau peredaran darahnya kurang lancar? untung ya sekarang ada prive uricran..

      Hapus
  4. Waah aku baru tau malah tentang mitos diikat pakai merang itu. Akupun pernah anyang2en pas bulan Ramadhan pulak, mau trawehan di masjid jd ga nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini mitos udah lama sih mbaaa...

      Hapus
  5. oh diiketnya pake merang ya, kalo aku ngertinya pake karet gelang hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi tetep aja ngga sembuh.hahaha

      Hapus
  6. Aku lebih sering bawa tisue ketimbang handuk kecil. :D

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah aku nggak pernah kena anyang2an ini, Mbak. Bapakku yang sering. Nggak pakeerang sih ngilernya, malah pakai karet gelang. Parah banget kan? Sampai dingin lho jempol kakinya. Kan aliran darahnya terhenti. Padahal kan bahaya ya. Ntar deh misalnya bapakku anyang2an tak belikan ini. Makasih Mbak infonya.

    BalasHapus
  8. Anyang-anyangan itu memang mengganggu, sakit pula. Aku pernah loh, hingga berujung pipis darah

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)