Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

6 Alasan Memilih Suami Sebagai Partner Traveling

 
6 Alasan Memilih Suami Sebagai Partner Traveling ~ Dunia itu luas buanget, Indonesia juga luas buanget. Kamu dirumah aja, bro? Piknik donk!!! Sering kan yach baca meme begitu. Ahaha. Antara anyel dan gemes tapi nggak dipungkiri traveling dewasa ini jadi semacam kebutuhan dan itu nyandu.
Mau traveling a la backpacker, a la selebritis atau selebgram lengkap dengan bikini cihuy dan update di seantero jagad social media. BISA! Asal ya emang kamu punya duit buat traveling. Hahaha… aku? Yach namanya orang ya kadang jenuh kerja dan bosen di rumah, butuh juga donk piknik. Receh sih ya pikniknya, yang penting BAHAGIA. Nggak dipungkiri kan piknik itu biar pikiran fresh, hati bahagia, bonusnya ya macem-macem. Pengalaman baru lah, temen baru lah, koleksi fotonya nambah dan siap dipampang di instagram lah, atau traveling bisa makin mendekatkan kamu sama gebetan, pacar maupun pasangan.

Makanya, pilih juga partner traveling yang asyik sesuai versimu. Kalau aku selain teman-temanku, saat ini memang memilih suami sebagai partner traveling. Ditambah lagi ada anak, jadi lah temanya familly traveling. Nggak dipungkiri ada saat dimana kita cuma pergi berdua tanpa anak dan itu jujur aku suka banget. Bukan maksud menutup diri tapi ada alasan kenapa saat ini aku lebih nyaman traveling sama suami.

1. Ajang Quality Time 😍

Traveling sama papa memang jadi ajang QT banget. Apalagi kita jarang kumpul karena yach kesibukan papa ngajar sama kerja sambilan sampai malam. Sepulang kerja kadang aku udah tidur sama Intan. Jadi ya dolan bareng bisa bikin QT makin asyik.

2. Menjalin Chemistry 😍

Gegayaan banget yach. Etapi jujur, aku menikah sama papa itu karena ada unsur “campur tangan” orang tua. Chemistry? Belum kuat banget bahkan dulu sempet mau menyerah beberapa bulan sebelum menikah. Setidaknya bisa jadi ajang kita mengenal lebih dalam lagi, memahami satu sama lain, dan chemistrynya makin dapet deh. jadi makin mesra donk. haha..

3. Nggak perlu bingung nyari ijin sama orang tua 😙

Ini jelas karena beliau sudah halalan toyiban buat akuh. Dibesarkan dengan orang tua yang protektif memang ruang gerakku untuk menikmati masa muda dan hobi dolan jadi lumayan terhambat. Sama papa aku mah hayuk wae asal ijin nggak pulang beberapa hari aja juga nggak bakal dicari.

4. Perbedaan selera tapi saling melengkapi

Papa itu suka sama wisata alam tapi kalau aku agak suka wisata alam dan lebih cenderung ke wisata sejarah. Papa nggak suka sunset aku suka banget, papa nggak suka ciblon di pantai aku suka banget. Pokoknya kami saling melengkapi dan akan jadi cerita seru kalau pas lagi berduaan. Kadang bisa nurutin maunya papa bahkan kadang gantian beliau memanjakan aku dengan nemenin ke tempat yang aku mau. Dan hebatnya sekalipun bukan seleranya beliau bisa menikmati banget.

5. Lumayan Bisa motret, lah.

Aku suka foto dan difoto. Sementara papa siap aja diminta tolong fotoin sana sini. Soal keahlian megang kamera masih kita pelajari bareng-bareng. Tapi suka sebel kan ya kalau motretnya kadang sembarangan. Huhuu,,, eman-eman shutternya pak!

6. Waktu libur yang selalu bareng

Ini sisi enaknya punya pasangan seprofesi. Kita nggak perlu ajuin cuti demi menuruti hasrat traveling. Anak sekolah libur otomatis guru juga libur (kecuali PNS). Dengan adanya kesamaan hari libur kita bisa merencanakan jauh-jauh hari mau liburan kemana. Selain waktu juga budged mengingat honorer kalau libur nggak bakal gajian. Dan disitulah pinter-pinternya kita nyisihin gaji.


Itu sih 6 alasan memilih suami sebagai partner traveling. Kalau ada waktu, kesempatan dan dana ada satu impianku buat bisa pergi ke Toraja dan Bangka Belitung sama papa. Udah bikin wishlist jauh-jauh hari dan semoga semesta mengamini. Syukur-syukur bisa ke daerah-daerah lain di Indonesia kan ya…

Kalau kalian siapa sih partner yang diinginkan buat menemani traveling. Mbak Winda dan Mbak Septi, sudah dijawab yach tantangan temanya. Oiya semoga kapan-kapan kita bisa traveling bareng member gandjel rel yaaa.. aamiin.

7 komentar

  1. Enaknya traveling ma suami itu ada yang jagain hehehe

    BalasHapus
  2. mbaaak ciblon di pantai itu apa ? haaha

    BalasHapus
  3. Dulu aku sering ngerasa kalo mau libur bareng suami nggak bisa bareng, Mbak. Soalnya kan kerjanya kalo aku libur dia nggak. Sekarang sudah kerja di rumah jadi enak. Kapan aja bisa.

    BalasHapus
  4. Asyiknya liburan ya bareng si dia yaa hihi..

    BalasHapus
  5. memang paling enak kalo bisa travelling barengan sama pasangan.. jadi lebih bisa menikmati...

    BalasHapus
  6. Enaknya punya pasangan seprofesi itu bisa jalan bareng kalo libur,apalagi sama2 guru

    BalasHapus
  7. menurutku juga gitu, suami paling oke kalau jadi partner traveling, udah duitnya banyak ga abis abis ... hahahahhhaaa

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)