Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Enaknya Punya Pasangan Seprofesi



Punya pasangan yang seprofesi? Bener-bener nggak nyangka sih. Sebenernya pasca putus sama mantan dikala jaman kuliah, aku sangat menghindari untuk di-PDKT-in sama cowo yang bekerja sebagai guru. Entahlah, rasanya kok nggak pingin aja gitu. Mungkin karena aku udah ngrasain juga gimana jadi guru meskipun baru bentar. Dan dalam pikiranku saat itu punya pacar guru itu mesti bokek. Yes, bukan rahasia umum kalau gaji guru honorer itu receh banget. *ehh aku ngrasa sok laku banget yach*

Bukannya matre sih, hidup buatku sih realistis aja. Akan jadi beda cerita kalau pasangan kita itu seorang Goblin yang bisa bimsalabim ijig-ijig bawa kamu ke Quebec. Ijig-ijig kasih gincu mahal dan kalung berlian. Hahaha… pokoknya mah beli cabe aja pakai duit kan, yah. Jadi sory to say, aku sempet underestimate kalau punya suami seorang guru tuh ya…. Gitu deh! 


Makanya, aku sih bisa bilang Gusti Allah itu emang bener-bener ngasih aku (hukuman) pelajaran banget. Siapa sangka awalnya menghindari banget dibribik sama guru, lha kok hasil diklat kurtilas tahun 2014 kemarin pulang-pulang nyimpen pin bbm guru cowok. Tiap hari rutin bbm-an, bahkan sesekali ditelpon gitu. Terus tanpa ada tedeng aling-aling saling curhat soal masa lalu dan berlanjut ke pencarian alamat rumahku dan datanglah cowo tak seberapa tampan di teras rumah tepat jam empat sore. 


Awalnya aku ogah-ogahan banget bahkan cenderung menyia-nyiakan ini cowok. Tapi, kekuatan doa ibu dan bapak kok ya makin kesini aku jadi makin cinta coba. Bener-bener deh buat aku yang namanya jodoh itu misteri banget. Bener-bener bikin geregetan kenapa suamiku itu juga seorang guru SD. Kita pasangan seprofesi yang ternyata setelah dijalani sampai detik ini itu jatuhnya asyik-asyik aja. Bahkan jika dihitung suka maupun dukanya sih sebenernya banyak suka nya yach, dan balik lagi kalau kata papa sih tergantung bagaimana kita menikmati nikmat yang udah diberikan sama Gusti Allah. 


Dan ini enaknya punya pasangan yang sama profesinya (in case seorang guru SD yach) 


1. Kesamaan topic pembicaraan soal kerja 


Topik kita jelas sama, soal RPP, silabus, hari efektif, metode ngajar, bahkan curhatan remeh tentang kepala sekolah mau yang kepala sekolah baiknya kayak peri atau kepala sekolah yang super ngeselin. Sejauh ini jadi topic yang seru buat kita. Saling berbagi, saling mengisi bahkan saling bantu. Apalagi masa kerja honorer suami udah sepuluh tahun dan pengalaman beliau lebih senior dibanding aku. *hormat sama senior* 


2. Liburnya barengan 


Ini hal paling enak, ketika kalian sibuk mengatur jadwal cuti kalau kita mah jelas ya liburnya. Murid libur guru juga libur (katanya khusus PNS tetap masuk buat piket, tapi buat wiyata ya kita cuek aja pokoknya libur!). Jadi enak kalau merencanakan liburan, jauh-jauh hari bisa disiapin objek, penginapan, akomodasi. Atau bisa juga liburannya cukup dirumah ngelakuin aktifitas sampingan. 


3. Ada waktu untuk side job 


Udah aku sebutin kan diawal kalau gaji honorer itu tidaklah manusiawi. Kepala UPTD aja bilang kalau gaji wiyata bakti sama pembantu itu lebih besar pembantu rumah tangga. Jam mengajar itu mulai 07.00-12.30. katakanlah sampai jam lima sore masih ada waktu kan ya, bisa tuh diisi dengan ngajar les, jualan online, atau ya sesekali ke sawah. Atau peluang kerjaan lainnya dan pokoknya mengusahakan supaya dapur tetap mengebul. So, aku sama papa memang NO sama full day school


4. Bisa focus mengurus keluarga dan anak setelah mengajar 


Bagi kami madrasah pertama seorang anak itu ya lingkup keluarga. Apalagi sih disini Intan lebih banyak waktu barengan sama aku. Dan pengasuhan Intan juga sengaja memilih yang dekat sama sekolahku. Jadi sambil mengajar juga bisa memantau anak. Selesai mengajar juga ada peran yang udah jadi kodrat perempuan dimana keluarga dan anak yang utama juga. 


5. Lingkup kerja yang selalu bikin ceria 


Baik aku sama papa jelas banget tiap hari ketemu anak-anak. And you know, ketika malam kami cekcok hiburannya ya ketemu anak-anak. Simsalabim galaunya ilang meskipun nanti ketemu papa balik gondok lagi. Hahaha… keceriaan anak-anak jadi hiburan buat kami. Tapi kalau rekan kerja beda-beda yach, ada yang nyenengin ada juga yang suka bikin gondok. Hahaha.. 


Tapi dasarnya papa itu pendiem banget, kadang memang waktu untuk saling sharing tuh sangat jarang. Kecuali kalau beliau lagi lega hatinya buat cerita, bakalan nerocos sana-sini. Kadang emang terkesan akan banyak yang bisa kita bicarakan, tapi balik lagi ke tipikal pasangan kita. Dasarnya diam ya susah, kalau cablak seperti aku ya tiap pulang kerja ada aja yang diceritain. 


Sejauh ini memang asyik ya punya partner yang seprofesi. Tapi entah kedepan akan seperti apa, mungkin aku yang resign dan focus di rumah atau banting stir dengan pekerjaan lain. Pokoknya ya kami menikmati banget kesamaan pekerjaan yang menjadikan kita diberi label “pak guru dan bu guru”. 


Bukan, aku bukan bermaksud nggak mensyukuri. Justru dengan memiliki papa aku belajar banyak hal salah satunya mencintai pekerjaanku yang juga menjadi ladang rejeki keluarga kami. Aku sih sekedar ingin mengingatkan diriku sendiri dan papa bahwa nikmat Tuhan manakah yang engkau dustakan, manakala masih banyak diluaran sana yang galau menyoal jodoh. Ketika diluaran sana masih ada pasangan yang belum memiliki pekerjaan, sementara harus menafkahi keluarga. Pokoknya Alhamdulillah banget. 


So, apapun profesi pasanganmu sudah sepantasnya kita saling mendukung. Mau PNS atau wiyata bakti, masalah rejeki itu urusannya Gusti Allah dan tugas kita tetap ikhtiar dan berprasangka baik. Jadi buat yang punya pasangan seprofesi bisa yuk share disini, atau yang beda profesi juga boleh banget. Pokoknya dibikin asik aja dan jangan lupa bahagia

9 komentar

  1. aku dulu satu profesi dg suamiku, aku dokter hewan praktek , suamiku pns di dinas peternakan. untuk ngisi waktu ksong pagi hari (krn prak tek sore hari)aku coba2 ngajar di sma, eh malah jatuh cinat banget jd guru , maalh dikasih jam banyak dikasih tanggung jawab ektra kurikuler, eh malah pasienku juga tambah banyak, aku kewalahan jd pilih ngajar, jd akhirnya beda profesi, p aku jadi konsultan gratis suamiku kalau dia lagi bingung dengan penyakit yanga da di lapangan. Dan aku bisa reunain tiap hari sama lulusan yg sama, hiiii

    BalasHapus
  2. dari dulu aku pingin jadi guru mbak..tapi ga kesampaian....enaknya jadi guru tuh kalau murid libur ikut libur ya mbak ...seneng ya kalau seprofesi gini mb

    BalasHapus
  3. Sama mbak, saya dan istri juga seprofesi.

    BalasHapus
  4. Seneng kalo punya pasangan yang seprofesi, obrolan bakal nyambung deh hihi :D

    BalasHapus
  5. Setujuu bgt mba. Aku dan suami jg seprofesi. Sama-sama guru sekolah menengah. Bisa saling sharing, belajar bareng, libur bareng :D

    BalasHapus
  6. Wah sesama pasangan guru nih. Kebetulan alu sama suami pacaran 1 kampus ambil fkip teknik cuma dia teknik mesin aku teknik bangunan. Seru sih jadi sering ngirim anak pkl bareng keluar kota ujung-ujungnya liburan *ups*. Yang riweh itu kalau udah awal semester harus persiapan RPP dll suka teler berdua. Tapi kalau dipikir-pikir lebih banyak serunya sih, libur bisa bareng, gajian bareng dan alhamdulillah udah masuk provinsi juga hehehe

    BalasHapus
  7. Ya begitulah mbak yang didambakan hampir semua orang, mempunyai pasangan yang seprofesi atau setidaknya bekerja pada bidang yang mirip2, hehehehe

    BalasHapus
  8. Liburnya barengan itu yang anugrah. Soalnya kalau sama-sama kerja ada kemungkinan loh liburnya nggak sama. Huhu.. jadi mau jelong-jelong kudu pake ilmu siasat.

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)