Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Bisnis Rumahan : Outlet Sepatu The Warna Indonesia



 Bisnis Rumahan : Outlet Sepatu The Warna Indonesia  ~ Jadi guru apalagi guru honorer itu memang soal gaji (sory to say) kurang bisa diandalkan. Apalagi kalau memang antara suami dan istri sama-sama masih honorer. Bisa cukup sebulan sudah Alhamdulillah banget. Makanya satu hal yang memberatkan aku sama suami full day terealisasi adalah kami nggak bisa nyambi kerja lain selain di sekolah.


Emang sih salah satu kerja sampingan yang dari sebelum nikah sampai sekarang masih aku rintis tuh jualan. Jualan online tepatnya. Emm… merintis terus kapan realisasinya ya? Hahaha.. itulah kelemahanku, aku masih belum focus dan harus nyambi ini itu terlebih urusan anak. 

Nggak nyalahin juga sih ya, selama ini suami juga mendukung dan ngerti banget kalau istrinya itu kepingin ada outlet sepatu The Warna Indonesia yang dari tahun 2016  aku gabung jadi tim resellernya. Alhamdulillah… belajar ilmu marketing, belajar ilmu jualan di fb dan menjalin relasi di dunia maya dan nyata tuh ada aja rejekinya. 

Rejeki itu emang rahasia Gusti banget kan yach. Apalagi kalau jualan online, di-php-in calon costumer mah sering, nggak closing-clossing penjualannya juga sering, kurang dipercaya costumer karena nggak lihat produk yang dijual itu udah sering. Makanya dengan adanya tantangan itu aku berusaha banget buat mewujudkan outlet Etnicholic dari The warna ada di rumah. 

Alasannya sih ya ini :


Ø  Melayani transaksi offline

Kalau online bisa, insyaallah jualan offline juga bisa. Apalagi kalau jualan offline memang bisa bertemu langsung antara pembeli dan penjual, jadi emang transaksi dan komunikasinya bisa enak.

Ø  Lihat langsung barang yang dijual

Sering sih merima permintaan “liat barangnya dulu donk…” nah itu, kalau nggak ada barangnya umumnya nggak jadi beli. Sejauh ini sudah menyediakan beberapa pasang sepatu buat sample di rumah, tapi kalau ada stok berlebih ya lumayan kan bisa langsung dapet duit. 

Ø  Meminimalisir ongkos kirim

Sering nemuin costumer yang menjadikan ongkos kirim sebagai alasan enggan beli online padahal mereka mau. Ini gemes… aseli bikin kzl. Tapi sebagai penjual yang baik memang selama ini aku mencoba menggunakan trik free ongkir untuk yang bisa menggaet penjualan lebih dari 2 pasang. Atau disiasati itu tadi dengan ada stok di rumah ongkos kirim bisa digabung di tiap pasang sepatu. 

Ø  Tantangan jualan jadi bertambah

Sejauh ini melayani costumer via online itu emang kalau emosi nggak begitu keliatan. Nah pengen juga ngrasain nemu costumer yang bikin hati bergejolak. Jumawa yach, tapi ya emang ngerasain jadi penjual tuh bikin banyak belajar kalau jadi costumer nggak rempong-rempong amat. Kasihan euy.


Ø  Bisa ngajari Intan berdagang

Aku mungkin jadi salah satu orang tua yang nantinya nggak mau menuntut Intan dan adik- adiknya harus jadi PNS. Karena aku dituntut seperti itu sama bapak ibu tapi realitanya pengadaan CPNS nggak ada dan tes belum keterima, jatuhnya frustasi. Makanya membekali anak dengan kegiatan yang bisa bikin mereka mandiri kenapa enggak. Jika berdagang menjadi salah satu upaya menghasilkan uang ya kenapa enggak. Yang bisa hidup kan nggak cuma mereka yang jadi PNS kan ya. Lihat aja si Mail, sekecil itu udah pinter dagang. Haha. Balik lagi, jualan itu ya soal mental juga.

Itu sih alasanku pengen buka usaha di rumah dan kenapa The Warna yang notabene produknya berupa sepatu dan tas dengan range harga lumayan tinggi dibanding sepatu lainnya?

Pertama . aku pilih The Warna karena emang aku suka sama produknya. Sebelum jualan aku pakai dulu sepatunya dan saat itu aku pas hamil. Jadi ya, kerasa banget pakai sepatu disaat kaki bengkak masih nyaman aja .




 Kedua. The warna ini unik karena bahan bakunya dari kain batik, songket, dan tenun dari daerah-daerah asli di Indonesia. Jadi semacam kita membatikkan Indonesia dan kalau pakai The warna ya bisa sekalian melestarikan budaya Indonesia.

Ketiga. Brand local tapi sudah melanglang buana di beberapa Negara luar. Seperti Korea Selatan, New York, Malaysia, Inggris. Sekalinya local tapi kualitasnya jempolan lho.

Keempat. Handmade. Sepatu ini memang handmade dan diproduksi di daerah Bogor. Sudah pasti ya karena handmade jadi bisa merangkul banyak tenaga kerja. 

Kelima. Bukan hanya membuat sepatu, tapi juga membuat sebuah karya seni. Ini sih pendapat aku sendiri. Karena ini dibuat dari bahan baku asli Indonesia, dibuat khusus oleh perajin sepatu dan jatuhnya lebih ke etnic dan Indonesia banget, jadi bisa dibilang ini juga sebuah karya seni gitu deh. 

Keenam. Pakai The Warna berasa keliling Indonesia. Suka nggak kebayang kan kalau di Jepara ada motif songket baron, di Jawa ada motif kawung yang familiar Cuma dibikin baju. Lha ini dibikin sepatu, sandal dan tas. Rasanya kan emang beda banget. 

Nah itulah kenapa aku pengen banget ada Outlet Sepatu The Warna yang bisa menjadi salah satu lahan rejekiku dan keluargaku. Mau spekulasi ambil pinjaman di bank suami menolak banget karena takut riba. Ya sudah kami masih berjalan apa adanya sembari terus berusaha segera mewujudkan adanya outlet The warna di rumah. Nggak muluk-muluk sih harus outlet besar, cukup ada etalase dan beberapa rak saja sih udah cukup. Nah kali aja ada yang mau jadi donatur kan ya.

Postingan ini sekaligus menjawab tantangan dari mbak Wahyu Widia dan BunSal

Doakan kami ya semoga bisa segera terwujud. Aamiin.

6 komentar

  1. Wahh ntar mau pesen di chela ah sepatu the warna nunggu gajian duluuu..

    BalasHapus
  2. Wah, ada yang cowok nggak? Mana tahu bisa saya pesan hehehe

    BalasHapus
  3. Idenya loh suka mbak. Moga segera terlaksana ya. Maturnuwun, maaf baru sempat mampir. SUkses ya

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)