Edited by Chela. Diberdayakan oleh Blogger.

Aku Harus Insaf, Saatnya Berinternet Sehat!

Aku harus insyaf, saatnya berinternet sehat!
Jadi gini, kecanggihan dunia milenial buat aku tuh memang menguntungkan sekaligus jadi pedang bermata dua. Purwodadi - Amsterdam aja sekarang cuma seujung jari, apalagi mau tau kabar terbarunya abang Gong Yoo. Lu tinggal klik, jreeetttt bakal muncul semuanya. 


Terlebih sosial media. Yakali sebagian temen bilangnya aku sama papa kenal dan cinlok di fesbuk. Enggak sih ya, fesbuk ga cuma bikin aku jatuh cinta kesengsem kala itu, tapi facebook seolah menjadi teman curhat paling baik sejagad dumai bahkan dipakai ajang jualan aja tuh dia terima banget. 

Mau aku nyampah pisuhan kek, nyampah yang sok bijak kek, atau share berita yang tinggal share aja baik facebook atau tweet tuh hayuk wae. Belum lagi, segala macam foto sengaja dijepret puluhan kali demi treat manjah di instagram. Gambar gak insteigremeble tuh gak kece dan gak "menjual". Oh jadi kamu blogger yang gak kekinian. 

Haduh... Kadang capek juga sih emang nyampah di socmed, pencitraan sana sini demi treat yang orang bilang kece. Ya gimana ya, dunia maya menyuguhkan aneka macam pilihan. Belum lagi bagi mereka yang kemakan berita hoax.

Sampai di beranda masjid aja ada spanduk bertuliskan "hati-hati, rawan terjadi penculikan anak!" Disaat gencarnya berita hoax tentang anak yang diculik trus diambil ginjalnya. 

Bahkan baru aja minggu kemarin, temen kantor ada yang ngotot "buat apa daftar ulang kartu sim. Itu dibuat propaganda pilkada trus nanti ada NIK dan nama ibu seperti data nomor rekening, duit di bank ga aman dan bisa disrobot oknum operator." Daripada berurat, mending diem kan. 

Semakin kesini aku semakin belajar dan sadar, emang sih nyampah di socmed itu nyenengin, emang sih share berita tuh bikin wall fb rame, tapi kalau ga ada manfaatnya buat orang lain kan juga gimana gitu. 

So, think before posting ini yang bener-bener aku terapkan. Bagus gak sih nyampah di socmed, pantes nggak sih aku curhat lalalala gitu. Ya, biar sejagad raya tau aku galau, aku sedih gak punya duit marahan sama bojo. Tapi lama-lama ya malu. Isin cint.wkwkwk

Trus juga dilihat seberapa banyak orang bisa mengambil manfaat dari apa yang kita share. Ga ngarep sih dibagiin sebanyak ribuan kali, tapi memang sejauh mengalihkan facebook sebagai ajang jualan dan ajang share blog, jadi lumayan juga sih engagementnya.. segi jualan online aku dapat income, dari blog juga pengunjungnya lumayan. 

Baca : 

BISNIS RUMAHAN : OUTLET SEPATU THE WARNA INDONESIA


Memilah mana yang pantas dan gak pantas dan mencermati ini hoax atau nggak juga buat aku perlu banget. Apalagi aku guru, ibu dan istri. Remeh banget perkara debat aku ma suami. Soal Ahok.hahaha... katanya aku kemakan hoax, trus di WAG ada share yang kalimat terakhirnya "sebarkan ke 10 temanmu jika tidak kamu adalah KAFIR " oh hellow... Aku kafir kan yang tau Tuhan. Hahaha... bukan elu...emang lu siape?? Hahaha

Nah, yang lagi aku usahain banget adalah Intan mulai mengenal gadget karena sering lihat aku sama papanya main gadget. Sepenuhnya melarang kok gak bisa, dia anak milenial. Memang belum paham dan lebih asal pencet. Tapi nggak jarang dia minta pegang sendiri dan minta youtube. Oke... Kita tau ada macam video disuguhkan dalam youtube, kita tetap membatasi dan mengaktifkan filter batasan usia. Dan yang lebih penting tetap mendampingi dia saat nonton youtube. Melepas dia dengan gadget seorang diri memang kami wanti-wanti banget. 

Jadi intinya dari postingan yang temanya dilempar mbak Dedew dan mbak Prananingrum tentang internet sehat adalah aku memang harus insaf sebelum terlambat. Internet sehat memang akan aku galakan buat aku sendiri. Buat ajang koreksi diri juga lah ya, tambah umur dan sering di tegur "dikit-dikit nyetatus... " Itu rasanyaa... 
Hahaha.. 

Think before posting dan lebih bijak dalam berinternet yuk lur. 


Sumber gambar : https://timedotcom.files.wordpress.com/2014/12/cell-phone-table-desk.jpg?w=720&quality=85

13 komentar

  1. betul ay mbak, aku selalu bikin status di fb yg positif krn lihat murid2 suka postingan yg bikin negatif, sdh diperingatin sama guru BP, wali kelas tp gak didenger, akhirnya aku ajak mereka berteman dan tiap hr status saya tak tag ke mereka, lama2 mereka gak posting yg gak bener lagi

    BalasHapus
  2. Amazing,
    Jangan lupa di lengkapi juga aplikasi PayTren
    TN0075142.paytren.net

    BalasHapus
  3. aku sekarang wes gg seeksis dulu, wes berkurang ling upload foto narsis, status nyinyir bin ngeluh, padahal aku ol terus loh, pow meneh yen nang kantor

    BalasHapus
  4. Yuk..yuk..Insaf berinternet!

    Iya bener pilih2, mikir kalo mo nyetatus ya

    BalasHapus
  5. Sampai sekarang masih sering curhat di fesbuk laaah. Hahahahaa

    BalasHapus
  6. Setuju bu guruuu, kita harus lebih smart dalam menerima informasi ;) jadi blogger juga harus cerdas karena menebarkan kebencian hanya akan mematikan djiwa

    BalasHapus
  7. mksh mba chella udah meramaikan :)

    BalasHapus
  8. sempet ada di masa apa-apa dibikin status alay. Sekarang kalau aku buka-buka akun lama kok ya jadi malu sendiri hehehe.

    BalasHapus
  9. Kalo insyaf uda solat taubat belom mba cel. Wkwkwkw. Oya niiih. Bener banget, sudah saatnya jadi mommy guru sekaligus istri yg cerdas dgn berinternet sehat yesss... setuju banget aku. Tossss dl aah

    BalasHapus
  10. Aku kadang mau curhat di efbe,tapi pas mau klik kirim. G jadi,hapussss

    BalasHapus
  11. Berinternet sehat, jiwa kita pun sehat

    BalasHapus
  12. Kalo nyetatus di facebook uda lama banget engga. Pake facebook cuma buat pantau group blog.
    Kalo instagram dan twitter masih, dan bener jadi lebih nyeleksi apa yang mau ku posting.
    Yuk ak share hanya yang positif, lebih baik lagi kalo bisa bermanfaat buat orang lain.

    BalasHapus
  13. Setujuu, think before sharing, apakah bermanfaat atau nggak? alay atau ngga? hihihi...apalagi FB di situ segala orang adaa...

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)