Edited by Chela. Powered by Blogger.

Bukan Review Film Dilan 1990

source by google

Finally
, setelah sekian purnama kaki ini nggak menjamah bioskop. Weekend kemarin dengan hasrat menggebu-gebu dari rumah, kurayu driver pribadiku buat nganter ke Semarang sekalian nonton Dilan. Dengan aneka macam rayuan termasuk salah satunya adalah pergi berdua tanpa Intan.  




Hiyes, film yang lagi diperbincangakan ini memang berhasil membuat hasrat tante-tante ini menikmati gombalan anak SMA. Novelnya sih udah qatam ya. Jadi makin penasaran aja sama filmnya. Apalagi sebelumnya dede Iqbal kan mayan bikin pro kontra tuh buat meranin sosok Dilan. 

Tapi, hati gue sudah ada Dilan kok. Dia adalah Dilanku 1985 🤣🤣

sama Dilan...Dilanda kelaparan :D

Nggak niat ngreview filmnya sih, apalagi spoiler. Cuma mau nulis kesan-kesan aja selama nonton kemarin. Ya, nonton garingan choy. Popcorn aja kaga beli, masuk theater aja udah telat sepuluh menitan. Papa sih salah jalan. KZL kan. Hahaha..

So, film dengan latar setting di kota Bandung ini aku bilang epic banget. Apalagi dengan setting tahun 90 an. Sukses deh ye, bikin papa nostalgia sementara aku sih ya... Biasa aja. Hahaha..

Jadi kesan aku sama film Dilan ini adalah...

❤️ Ekspektasiku antara novel dan filmnya sih ya terbilang pas, nggak mengecewakan. 

❤️ Setting tahun 90an memang ngajak nostalgia banget. Terlebih telepon umum pakai koin. Zaman itu aku suka nemenin mbak telfon pacarnya tuh di telepon umum di terminal. Nukerin koin seratusan yang gedhe dan gitu deh nelpon sepuasnya sampe koin abis. 

❤️ Alur ceritanya sih memang sempet aku ngrasa jenuh. Rumah, sekolah, telfonan, dan ya gitu deh...tapi tercover sama aktingnya Dilan Milea. 

❤️ Adegan bunda ngajak pulang bareng Milea tuh kelihatan banget kalau aslinya pakai layar hijau. Apalah itu nggak tau istilahnya. Dan dikit wagu sih. 

❤️ Trus sensasi telponan sama pacar pakai telpon umum dan telpon rumah itu bikin dag dig dug. Apalagi kalau yang terima telpon bapak atau ibu, pasti deh bilang udah tidur. Hahaa. Kok Dilan sama Milea enggak ya? Bebas aja gitu. 

❤️ Dilan kadang garing banget gombalannya. Tapi, sukses bikin papa cengar-cengir sepanjang film, ABG yang duduk disamping aku pada bilang "uuuu...co cwit...", bapak-bapak belakang aku yang ngakaknya masyaallah, dan ada bayik nangis choy. Lumayan nggak khusyuk nih ngikutin alurnya. 

❤️ Sikap tengilnya Iqbal Ramadhan ini juga bikin gemez. Buyar deh ya image kalemnya pas dia di CJr. Dilan, kamu makan apa sih?


❤️ Trus suara hati Milea kok mirip banget sama mbaknya, ya. Kupikir itu suara Sisy Priscilla 😂🤣

❤️ Kang Emil, nongolnya dikit amat sih?  Cuma nempelin pengumuman doank 😪

❤️ Jadi kangen ngisi TTS nggak sih? Haha.. zaman SMA, TTS primadona banget di kelas.

❤ kerupuk kesukaan ibuku tetiba aja jadi barang berharga buat Milea

❤ traktir bakso. zaman itu udah elite banget. wkwkwkwk.

❤ Trus nih ya lihat masa SMA tahun 90-an itu kok enak banget gitu. Masih bisa dihitung jari berapa anakyang bawa motor. Jalan rame-rame trus nunggu angkot. Nemenin gebetan di angkot biar nggak kenapa-napa. Jalan kaki bareng sambil cerita ini itu. hahaha... 



Dan ini kenapa sih aku malah jadi ikutan nostalgia masa SMA. wkwkwkwk.

source by google

Terkait Dilan yang emosian dan berani melawan Suripto. Hem... Aku mau kasih pendapat ya. Memang kurang pas, tapi jika melihat bagaimana awal mula pak Suripto menarik Dilan sih ya akan sangat wajar jika Dilan marah dan melawan. 

Argumen Dilan itu juga bener karena sudah sepantasnya seorang guru itu bisa digugu dan ditiru. Aku dan papa juga guru, jadi ya sisi positifnya sih kita belajar juga bahwa murid juga patut dihargai. Lebih memanusiakan manusia lah. 

Mau bilang Dilan nggak cocok jadi idola sih ya monggo. Disisi lain sosok Dilan memang berprestasi dan nurut sama bunda. Tapi balik lagi sih ke individu masing-masing. Dan nggak usah debat dengan dalil agama atau apalah itu. Bu... Urusan buibu tuh banyak, nggak cuma bahas Dilan aja. Wkwkwk.


Etapi.... aku kok terhanyut sama gombalan Dilan ya. wwkwkwk



Udah ah gitu aja. Keluar theater sih ya pada cengar-cengir gitu sih, termasuk papa. Komen papa filmnya bagus. Kalau aku kasih nilai ya 8 dari 10 deh. 

Sampai ketemu di Dilan 1991 ye.... 


3 comments

  1. Poin pertama seperti yang kupikirkan. Ekspektasi antara novel dan film tergolong pas. :)

    ReplyDelete
  2. ciyeee...

    bulan iki Dilanku wes ngelist, Eifell, terus Maret ono Nini Thowok sama Teman Tapi Menikah... hehe


    ngomongin Iqbaal, aku sich wes ngefans dari lagu kau bidadari jatuh dari surga, di hadapanku... hehehe

    ReplyDelete
  3. Part teleponan iya mba aku sempat merasakan pas diangkat sama uwa (kakak ibu) eh dibilangin aku uda tidur jahara bangets wkwkwk...

    duh aku pengen nonton tapi apakata akang suami tumben2an pengen nonton film Indo :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)