Edited by Chela. Powered by Blogger.

Menggigil Di Jatipohon

Menggigil di Jatipohon ~ Pagi itu secara mendadak papa ngajakin untuk segera berkemas. Kalau ngga salah sih hari Rabu dan bertepatan dengan libur nasional. Setelah sekian purnama dia nggak nyemplung di kolam renang, gegara celetukan malam sebelumnya juga akhirnya papa sepakat ngajakin renang. Tempatnya lumayan jauh sih kalau dari rumah. 


Sebenarnya di dekat rumah juga ada waterboom yang jaraknya cuma selemparan sempak supermen aja, sih. Tapi aku sama papa malas banget. Selain karena mesti rame karena hari Minggu, air kolamnya itu kandungan kaporitnya ngeri banget. Begitu keliar dari kolam kamu akan seperti anak rasta dengan rambut gimbal dan kaku. Butuh seminggu aku biasanya rambut kembali berkibas normal. Malas kan. 

"Naik motor ya mah, liburan ngirit lah sekali-kali". 

Hah!!! Yang bener aja coba. Ke Jatipohon harus naik motor. Mana sama Intan juga. Daripada aku dibilang mama durhaka dan istri unsolehah, mending aku makmum saja. Naik motor ternyata asyique. Meski ada nempil si bayik cantik di antara aku sama papa, dan harus menopang badannya serta bibir ngecipris sepanjang jalan meladeni pertanyaannya. 

Ternyata perjalanan ke Jatipohon itu udaranya tak sepanas di kota Purwodadi. Ya maklum sih, Jatipohon ini memang satu-satunya wilayah di Kabupaten Grobogan dengan kondisi dataran agak tinggi. Tepatnya sih di barisan pegunungan Kendheng Utara. 

Apalagi setelah diresmikannya Desa Jatipohon sebagai destinasi wisata di Kabupaten Grobogan. Makin rame aja loh sekarang. Keberadaan bukit Lamping juga makin menjadi daya tarik tersendiri di Jatipohon. 


Dengan perjalanan kurang lebih 40 menitan dengan kecepatan santai, akhirnya sampai juga di Pemandian Langen Sari desa Sumber Jatipohon. Kata papa sih sebenarnya pemandian itu sudah ada sejak lama. Tapi kan aku baru tahu, jadinya ya takjub. Apalagi katanya air yang ada di kolam pemandian itu berasal dari sumber mata air asli pegunungan. Bisa dipastingan gimana dingin dan segarnya. Kayak es tapi nggak pakai teh. 

Anak kicik bahagianya

Benar saja, dengan songongnya langsung ganti baju dan nyebur ke kolam ternyata airnya maaaakkkk, duingin! Padahal saat itu sudah menunjukkan pukul sepuluh pagi. Matahari juga lumayan terik, tapi airnya masih aja dingin. 

Kadung nyemplung, mau naik ke daratan *halah* juga nanggung dan makin menggigil. Ya sudah dibetah-betahin aja di dalam air. Apalagi Intan, dia sampai biru dan menggigil tapi diajak menepi juga nggak mau. Akhirnya papa menyiasati tetap dikolam tetapi sambil berjemur. Briliant banget nih lakik!. 


Perosotan 

Namanya pemandian tentu beda dengan wahana air biasanya. Hanya ada dua kolam sih, kolam dangkal dbuat anak-anak dan kolam besar yang nggak terlalu dalam juga sih. Ada prosotan sebiji aja di sisi sebelah utara, lainnya cuma ada ayunan di pinggi kolam aja. 

Kalau kesana di hari Rabu tuh enak, airnya nampak bersih banget karena habis di kuras. Dasar kolam juga ada beberapa bagian yang licin. Bukan karena kotor tapi memang ada tumbuhan lumut. Jadi harus hati-hati banget sih. Konon, keberadaan tumbuhan lumut di dasar kolam itu bisa jadi bukti kalau air di pemandian Langen Sari itu dari mata air asli. 

Coba bandingkan keadaan kolam di dua gambar ini, deh. 
Kunjungan pertama di Hari Rabu dua bulan lalu

Kunjungan kedua di Hari Minggu kemarin

Beda kan kondisi airnya. Diperjelas lagi sama pengelolanya juga sih kemarin kalau kolamnya belum di kuras lagi.  Hahaha.

Buat bahagiain anak bermain air disini nggak mahal kok. Buat Intan mah gratis, yang bayar bapak sama ibunya aja. Dua orang kena tiket 18.000 aja. Murah banget kan, dan memang untuk ruang gantinya juga kamar mandi masih terbatas. Meskipun begitu juga terbilang bersih kok.

Kamar mandi dan kamar bilas


Karena laper tapi kondisi masih menggigil, papa beliin teh panas dan mendowan hangat. Di area pemandian memang ada penjual gorengan kok. Murah banget lho, sebijik mendowan cuma limaratus perak aja. Bisa dimakan buat menghalau dingin. Dan entah mengapa, disitu makan mendowan lalu nyruput teh hangat tuh nikmat banget. 

Mendowan hangat 

Kan, bahagia itu nggak harus mahal. Di kota sendiri, di pemandian yang sederhana tapi asyik, sama orang tersayang juga udah cukup banget. Untuk mencari lokasi pemandian juga nggak susah kok. Setelah kalian memasuki portal "Selamat Datang di Jatipohon", kalian lurus saja mengikuti jalanan menuju bukit pandang. 50 meter sebelum bukit pandang, tengoklah sisi kananmu. Nanti akan ada tulisan Pemandian Langen Sari Desa Sumber Jatipohon.


Gimana, siap menggigil di Jatipohon kayak aku??? Selamat berwisata kesana ya.


4 comments

  1. Senengnya Intan main air :)
    Habis dingin kena air trus makan dan minum yang hangat2 itu nikmaaat banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak li...mendowan berasa enak banget pokoknyaaa 😍

      Delete
  2. Wah, waktu kecil dulu aku pernah tinggal di deket Jatipohon :)

    ReplyDelete
  3. Mau mendoannya aja, ngga mau berenangnya :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)