Edited by Chela. Powered by Blogger.

4 Tips Belajar Menyetir Untuk Pemula

 4 Tips Belajar Menyetir Untuk Pemula



Bagi saya, sosok bapak adalah guru terbaik dalam kehidupan saya. Saya ingat betul bagaimana bapak mengajari saya naik sepeda saat kecil dulu. Beliau berlari kecil di belakang saya dan memastikan sepeda tidak jatuh. Begitu terus sampai akhirnya saya bisa lancar naik sepeda. Bahkan berlanjut ketika bapak mengajari saya naik motor saat kelas 1 SMA. Dengan sabar bapak memberikan arahan yang harus saya ikuti dengan hati-hati, meski pernah ada tragedi salah geber gas dan harus nabrak pagar mushola samping rumah.


Begitu juga ketika bapak mengajari saya untuk berani berkenalan dengan stir mobil di tahun 2013 lalu. Dengan pelan dan hati-hati bapak menjelaskan kaki yang harus saya gunakan untuk menginjak gas, rem dan kopling. Maklum, mobil kijang kesayangan bapak masih manual. Sementara saya sudah menjajal mobil matic mbak dan rasanya lebih enak kalau pakai mobil matic. Hahaha. 


Alasan sederhana bapak mengajari saya menyetir mobil adalah supaya mobil tidak banyak nganggur di garansi. Tetapi karena satu hal yang pernah saya alami ketika belajar, ada trauma yang sampai saat ini masih sedikit membayangi diri saya. Sehingga keberanian untuk injak gas dan kopling agak terhambat. Padahal papa sudah siap sedia mengajari, tetapi saya yang masih ogah-ogahan.


 “Kan enak Chel kalau kamu bisa nyetir sendiri nanti kita bisa jalan-jalan tanpa ngrepotin suami!”


“Antar jemput Intan juga kamu nggak perlu repot kan kalau pakai mobil. Apalagi kalau adeknya Intan sudah lahir dan harus kamu bawa ke rumah ibu pengasuh. Sana belajar nyetir lagi!”


Kiranya begitu beberapa masukan dari teman yang sering saya terima. Mereka memotivasi untuk bisa menyetir lagi dan menghilangkan trauma. Bahkan saat ini kursus stir mobil di Purwodadi sudah seperti jamur di musim penghujan. Banyak sekali dan tinggal milih di lembaga keterampilan mana kita akan belajar stir. Juga dari beberapa LPK tersebut sudah menawarkan kursus stir plus mendapatkan SIM A. huhuhu.. menggiurkan sekali, bukan?


Ngomongin belajar menyetir, saya masih nyaman jika diajar oleh orang terdekat seperti bapak. Tetapi saat ini kondisi bapak sudah tidak memungkinkan untuk mengajari saya, jadi mau tidak mau saya menunggu kesediaan suami untuk mengajari saya. Bukannya justru grogi? Entahlah, untuk mecoba hal baru dan lebih beresiko, saya masih nyaman dengan orang terdekat. Ditambah bapak memberikan beberapa tips yang masih saya ingat ketika mengajari saya menyetir mobil.


Kenali fungsi terlebih dahulu

Mengenali fungsi dari peralatan yang ada di kemudi sangatlah penting. Dimana posisi tangan kita ketika menyetir, klakson, lampu sein kanan kiri, pedal gas, rem dan kopling. Juga aneka macam tombol lainnya yang harus kita ketahui kapan menggunakannya yang tepat serta fungsinya.


Termasuk juga tuas transmisi atau saya lebih familiar dengan perseneling dimana gigi 1,2,3,4 dan Mundur harus bisa kita arahkan dengan benar. Ditambah tuas hand rem yang digunakan saat mobil berhenti. Semua harus kita kuasai fungsinya dengan baik sehingga bisa meminimalisir hal-hal yang tidak kita inginkan.


Atur posisi duduk

Terkesan sepele tetapi bapak selalu mengingatkan di awal bahwa posisi duduk sangat penting dan harus nyaman ketika mengemudi. Jangan sampai posisi kita lebih rendah dari dashboard atau kaki terlalu sulit untuk menjangkau pedal gas. Sesuaikan dulu posisi duduk sebelum kita menyalakan mesin mobil.


Tenang, focus dan Jangan Panik

Saat mesin sudah menyala, tentu ketika belajar pertama kali akan merasa grogi campur excited. Disitulah sebagai pengemudi diusahakan untuk tetap tenang dan focus. Karena bisa mempengaruhi kekuatan kaki kita saat menginjak pedal gas. Terlalu antusias, tanpa saya sadari pernah menggeber gas dengan kekuatan lumayan tinggi dan untungnya mobil masih dalam posisi netral. Fokus, tenang dan jangan panik.


Mengemudi perlahan

Karakteristik mobil kijang milik bapak ini bisa dikatakan gas nya agak berani, jadi untuk menginjak pedal gas saya tidak menggunakan banyak tenaga. Cukup injak sedikit saja, mobil sudah melaju dan harus memastikan untuk perlahan-lahan terlebih dahulu.


Selain itu dengan mengemudi secara perlahan, saya bisa beradaptasi dengan kondisi sekitar ketika sudah diajak untuk beralih ke jalan raya. Paham lah ya bagaimana kondisi lalu lintas saat ini, pasti sangat padat dan ramai.


Jika sudah menguasai beberapa tips di atas, perlu diperhatikan juga bahawa kita harus bisa menyesuaikan jenis mobil yang kita gunakan. Sebenarnya untuk ukuran pemula dan tahapan belajar, mobil kijang LGX bapak ini bisa dibilang kebesaran. Hahahaha. Umumnya yang sering dipakai di lembaga kursus menyetir justru mobil jenis Avana maupun Xenia.



Ya nggak masalah sih ya, namanya juga belajar gratis dan gurunya juga orang terdekat. Memakai mobil seadanya dulu, sambil berdoa nih suatu saat bisa ganti mobil yang sesuai dengan karakter kita dan budget tentunya. Referensi mobil yang tepat kita bisa memperoleh informasi di https://auto2000.co.id/ yang menyediakan berbagai mobil termasuk Toyota Alpard. WOW!!!


Beragam kemudahan ditawarkan di Auto200  seperti harga yang bervariasi. Bahkan ada kemudahan pesan online di Autoo2000 Digiroom. Mulai dari kemudahan mendapat simulasi cicilan, pesan online ekspres dan bahkan konfirmasi hanya dalam waktu satu jam!


Nah, tips belajar menyetir untuk pemula ini mau tidak mau harus saya praktekkan lagi. Doakan saya bisa menyetir lagi ya temans, karena PR setelah bisa menyetir adalah membuat SIM A dan harus melewati tahapan tes. Hahaha.

11 comments

  1. Pengen banget bisa nyetir mobil palagi mobil alphard.ayahnya pasti sabar banget ya mbak ngajarin nyetir mobilnya. Kalau saya mah nyetir belajar dari adek sepupu karena ayah suka kesel sendiri kalau ngajarin saya. Hehe

    ReplyDelete
  2. Aku kapokkkk wes rawani2 neh ajar nyetir mbak�� pilih dianter atau ngangkot. Nih tangguh mbak chella dan tipsnya Jane membuatku njuk pingin lagi megang setiran

    ReplyDelete
  3. Aku udah bisa nyetir, bahkan punya SIM A sejak tahun 97, tapi nganggur aja sampai sekarang hehehee... Pernah tabrakan sama truk sampe peyok mobil bapakku, makanya sampai sekarang traumanya belum hilang. Tiap kali mulai mau nyetir, telapak tanganku pasti langsung teles kebes. :))

    ReplyDelete
  4. Menghilangkan trauma itu juga yg menjadi kendalaku saat ini hingga belum melanjutkan belajar nyetir lagi meski banyaaaak masukan kanan-kiri utk meneruskan tahapan 'nglanyahke' nyetir. Hehe.. Semoga bisa segera hilang trauma kita.. Aamiin..

    ReplyDelete
  5. dulu aku belajar nyetir sama supirnya bapak Alhamdhulilah sejak SMA udah bisa nyetir eh tp udah 2th ni ga pegang setir kadang kangen juga pengen nyetir lagi

    ReplyDelete
  6. Aku sudah nyerah hahaha. Dulu pernah bisa nyetir pas sma kuliah tapi stop sejak nabrak tong sampah rumah sampai tugel hiks

    ReplyDelete
  7. Aku pernah juga latihan nyetir, trus karena terlalu tegang efeknya ke kakiku. Abis biaya ampe banyak untuk menyembuhkan lutut waktu itu. Jadi trauma kalo mau belajar lagi. Meski ibu mertuaku bilang serumah harus bisa nyetir semua, hihii

    ReplyDelete
  8. Cita-citaku tuh Chel pengen bisa nyetir mobil, pernah kursus juga tapi aku tuh penakut banget huhu jadi kudu melawan rasa takut ini..beraat...

    ReplyDelete
  9. Kecelakaan memang bikin trauma ya mba, aku dulu sempat trauma juga naik kendaraan. Kaki sampai gemetar saat naik tapi karena terpaksa dan terbiasa akhirnya trauma itu hilang dengan sendirinya

    ReplyDelete
  10. Aku sudah sempet belajar lewat LPK tapi malah mandeg sampai sekarang padahal sudah pengen juga bisa nyetir sendiri biar kalau ada hal-hal darurat bisa wuzz sendiri

    ReplyDelete
  11. Baca tentang cara belajar mobil disini, jadi teringat dulu, perlu tekat baja dan keberanian tingkat tinggi.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)