Edited by Chela. Powered by Blogger.

Ibuk, Aku Kangen

Assalamualaikum, buk. 

Sudah 40 hari ya, buk. Rasanyaaaaa... Berat banget menghadapi kenyataan ini, buk. Tadi sore kita datang nengok ibu. Lengkap! Bapak, aku, papa, Intan, Mas Teguh, Mbak Ning, Daffa, Fida. Kecuali Keisha sama Tiara. Keishanya ngaji, buk. Kalau Tiara masih belum boleh, katanya kalau sawanen. 




Buk, seneng nggak tadi? Ibuk pasti kangen kita semua kan, buk. Beberapa hari sebelumnya aku sering banget nangis. Apalagi kalau pulang jam sekolah dan membawa sebungkus es teh. Biasanya ibuk duduk di teras buat menyambutku lalu nagih "ndi es teh-e, la!" Haha... Kadang sebel lho, buk. Aku kan sering bokek, tapi ya tetep beliin buat ibuk. Kemarin, es tehnya aku minum sendiri sambil nangis, buk. Kan biasanya ibuk ngrusuhi... Eh kebalik ya, buk. Aku yang ngrusuhin es teh ibuk biar nggak banyak-banyak minumnya. 😁


Buk, kemarin lepas magrib juga duduk di kursi kesayangan ibu sambil lihatin foto ibuk. Lamaaaaaaa banget sambil mbatin "ibuk cantik di foto itu". Sambil flashback... Aku ternyata nakal banget sama ibuk, ada kenangan masa kecil yang membuat aku gampang marah ke ibuk, tapi saat aku berusaha sadar menerima semuanya baru aku tahu kalau ibuk sayang aku banget juga ke mbak. Nggak ada kata berat sebelah yang sering aku tuduhin ke ibu. Ibu sudah adil.. Sangat adil. Salahku ya, buk. Maafin aku ya, buk. 


Tadi, kita kirim doa bareng sama Om Yoto, mbah Supar, dan tetangga lainnya. Di rumah, ada mbak Mini, mbak Las, dan saudara lainnya buat nyiapin berkatan buat acara 40 harinya ibuk. Alhamdulillah buk, banyak saudara yang nyengkuyung. Sederhana.. Gapapa ya, buk. 


Mbak juga beliin bunga sedap malam di pasar. Katanya, mbak nangis waktu beli bunga. Lalu bunga itu aku bawa ke tempat ibuk sekarang. Cuma raga ibu, tapi ruh ibu selalu di dekat kami. Mbak nangis buk, aku paham.. Ini berat buat mbak.. Begitupun kami.. Makanya, ditengah-tengah yassin tahlil tadi bapak nangis.. Eh.. Aku yang sok kuat mau nggak mau nangis.. Mbak, apalagi buk... Takutnya kalau mbak ngedown lagi. Nulis ini aja aku juga nangis, buk. 

Mbak lagi doain ibuk 😊


40 hari rasanya udah kayak bertahun-tahun. Kalau dibilang lebay, ya biar aja! Mereka nggak ngerasain ditinggal bidadarinya pergi. Pergi yang benar-benar pergi. Kalau kangen juga disampaikan lewat doa, pengen peluk juga lewat doa. Yang bikin patah hati itu kalau Intan bilang kangen mbah Uti... Ya allah, buk.. Bisa kembali sama kita aja gitu lho buk. 


Ibuk seneng kan ya di sana. Deket sama Allah, di tempat yang terbaik sama Allah... Akan kami jaga bapak dengan sepenuh kasih buk. Meski nggak bisa seperti ibuk. Akan kami tiru teladan-teladan ibuk.. Dan aku minta ibuk di sana doain aku terus ya. Ibuk masih ingat doa yang sering aku bilang ke ibuk, kan? Rayu Allah ya buk. Biar ibuk di sana juga seneng lihat aku di sini. 


Udah ya buk... Besok-besok kita cerita-cerita lagi ya, buk. Al fatehah 😇

No comments

Silahkan tinggalkan jejak di blog guru kecil ya. Mohon untuk tidak memberikan LINK HIDUP dalam kolom komentar. Jika memang ada,komen akan di hapus. Terimakasih;)